Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Arab Saudi Negara Paling Bahagia di Dunia Arab

Saudi Gazette
Bagikan:

Hidayatullah.com–Selama empat tahun berturut-turut, Finlandia dinobatkan sebagai negara paling bahagia di dunia. Menurut Laporan Kebahagiaan Dunia 2021, yang dirilis oleh Jaringan Solusi Pembangunan Berkelanjutan Persatuan Bangsa-Bangsa (PBB), Arab Saudi menjadi negara paling bahagia di dunia Arab dengan peringkat 21 dunia.

Menempati peringkat kedua untuk negara paling bahagia di Dunia Arab setelah Arab Saudi adalah Uni Emirat Arab (UEA) untuk tahun 2021 dengan posisi ke-27 secara global sementara Bahrain berada di urutan ketiga di dunia Arab yang menempati urutan ke-35 secara global di antara 149 negara di seluruh dunia.

Laporan itu dirilis bertepatan dengan Hari Kebahagiaan Internasional tahunan PBB yang jatuh pada tanggal 20 Maret. Sembilan dari 10 negara paling bahagia berasal dari Eropa dengan Denmark berada di urutan kedua setelah Finlandia, diikuti oleh Swiss, Islandia, Belanda, Norwegia , Swedia, Luksemburg dan Austria sementara Selandia Baru adalah satu-satunya negara non-Eropa yang berada di antara 10 besar, mengambil posisi ke-9.

Amerika Serikat melonjak ke peringkat 14, naik empat peringkat dari peringkat 18 pada tahun 2020, sementara Kanada merosot ke peringkat 15 tahun ini. Inggris tergelincir lima peringkat dari tahun 2020, berada di peringkat 18, sementara Jerman di 17, naik 10 peringkat.

China, salah satu negara yang mengalami masa-masa sulit tahun lalu, masuk 20 besar pada 2021, menempati posisi 19. Itu merupakan lompatan dramatis dari tahun lalu, ketika China berada di 94. Lompatan besar lainnya adalah Kroasia, yang mana naik menjadi 23 dalam daftar tahun ini, naik dari peringkat 79 pada tahun 2020.

Sedangkan untuk negara paling tidak bahagia di dunia, Afghanistan memimpin dengan 2,52 poin, disusul Zimbabwe, Rwanda, Botswana dan Lesotho. India menempati peringkat terburuk di antara negara-negara besar dunia dengan posisi 139.

Diluncurkan pada tahun 2012, survei tahunan itu memberi peringkat kebahagiaan global di negara-negara di seluruh dunia. Biasanya, ahli statistik mendasarkan peringkat pada data dari Gallup World Poll. Tapi tahun ini sedikit berbeda. Karena para peneliti tidak dapat melakukan wawancara tatap muka di sejumlah negara, mereka fokus pada hubungan antara kesejahteraan dan Covid-19 untuk menentukan peringkat negara tersebut.

Tidak mengherankan karena Finlandia sekali lagi mengambil posisi teratas sebagai negara paling bahagia di dunia. Negara itu selalu menempati peringkat sangat tinggi pada ukuran saling percaya yang telah membantu melindungi kehidupan dan mata pencaharian selama pandemi. Peringkat secara keseluruhan tetap sangat mirip dengan tahun lalu.

Sebanyak 22 negara maju dalam indeks kebahagiaan. “Anehnya, secara rata-rata, tidak ada penurunan kesejahteraan jika diukur dengan evaluasi orang itu sendiri terhadap kehidupan mereka,” kata Profesor John Helliwell dari Universitas British Columbia, salah satu penulis di balik survei tersebut.

Laporan Kebahagiaan tahun ini dihadapkan pada tantangan unik dalam mencoba memahami efek pandemi terhadap kesejahteraan subjektif dan sebaliknya. Dari semua faktor yang biasanya mendukung kebahagiaan, yang paling penting untuk menjelaskan tingkat kematian COVID-19 adalah kepercayaan orang satu sama lain, dan kepercayaan pada pemerintah mereka.

Di antara bidang-bidang yang menjadi fokus laporan ini adalah mengukur dampak pandemi terhadap lingkungan kerja, kualitas hubungan sosial, kesehatan mental individu, kepercayaan pada prosedur pemerintah, dan kemampuan negara untuk mengatasi dampak pandemi. Ini juga mengukur tingkat pengangguran akibat pandemi, ketidaksetaraan, dan penyebaran kesepian, karena semua faktor ini memengaruhi indeks kebahagiaan.*

Rep: Nashirul Haq
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Amerika Buka Kembali Kedutaannya di Kairo

Amerika Buka Kembali Kedutaannya di Kairo

PBB Minta Semua Pusat Detensi Pengungsi Ditutup

PBB Minta Semua Pusat Detensi Pengungsi Ditutup

Dari Sisi Asuransi Bom Boston Bukan Terorisme

Dari Sisi Asuransi Bom Boston Bukan Terorisme

Demam Babi Afrika Menyebar ke Seluruh China

Demam Babi Afrika Menyebar ke Seluruh China

Harga Produknya Turun karena Barang Impor, Petani Prancis Blokir Jalan ke Spanyol dan Jerman

Harga Produknya Turun karena Barang Impor, Petani Prancis Blokir Jalan ke Spanyol dan Jerman

Baca Juga

Berita Lainnya