Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Koalisi Saudi Melancarkan Serangan Udara di Ibu Kota yang Dikuasai Pemberontak Houthi Yaman

Koalisi Saudi Serang pemberontak Houthi (AP)
Bagikan:

Hidayatullah.com–Koalisi pimpinan Saudi menyerang sasaran militer milik pemberontak Houthi Yaman yang bersekutu dengan Iran di ibu kota, Sanaa, pada Ahad (21/03/2021) dini hari, lapor Al Jazeera. Penggerebekan itu terjadi setelah pemberontak mengaku bertanggung jawab atas serangan pesawat tak berawak di kilang minyak di ibu kota Saudi, Riyadh, pada hari Jum’at, yang menyebabkan kebakaran yang dapat dikendalikan.

Pada hari Sabtu, koalisi mengatakan pihaknya mencegat dan menghancurkan pesawat tak berawak bermuatan bahan peledak yang diluncurkan ke arah kota Khamis Mushait di selatan Saudi. Penduduk di Sanaa mengatakan kepada kantor berita Reuters bahwa pesawat tempur koalisi membom daerah-daerah yang menampung kamp-kamp militer Houthi di selatan Sanaa dan sebuah situs manufaktur militer di utara kota.

Televisi Al Masirah yang dikelola pemberontak juga melaporkan serangan udara koalisi di ibu kota, termasuk di bandara Sanaa. Al Houthi telah meningkatkan serangan di Arab Saudi, pengekspor minyak utama dunia, dalam beberapa pekan terakhir. Arab Saudi mengatakan pihaknya mencegat sebagian besar drone dan rudal yang diluncurkan Houthi di bandara, pangkalan udara, dan infrastruktur energi, tetapi beberapa menyebabkan kerusakan.

Koalisi yang dipimpin Saudi telah memerangi Houthi sejak Maret 2015, beberapa bulan setelah kelompok itu merebut ibu kota Yaman, Sanaa. Perang telah menemui jalan buntu sejak saat itu, dengan Arab Saudi menghadapi kritik internasional atas serangan udaranya yang tidak pandang bulu.

Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) menggambarkan situasi di Yaman sebagai bencana kemanusiaan terburuk di dunia dengan kelaparan massal, penyakit, dan kemiskinan, yang sebagian besar disebabkan oleh perang. Konflik tersebut telah menewaskan sekitar 130.000 orang – termasuk lebih dari 12.000 warga sipil.

Dalam upaya diplomatik baru untuk mengakhiri perang, Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Amerika Serikat telah mendesak Houthi – yang juga menekan serangan terhadap kota Marib yang dikuasai pemerintah di Yaman – untuk beralih ke negosiasi daripada eskalasi militer.

Para pengamat mengatakan serangan Houthi ke Marib – yang hingga saat ini relatif damai dan stabil karena ladang minyak yang terlindungi dengan baik di dekatnya – mengancam untuk memicu lebih banyak pertempuran di tempat lain di Yaman. Sementara itu, pasukan sekutu pemerintah telah meningkatkan serangan di daerah lain baru-baru ini dalam upaya nyata untuk memaksa Houthi menyebarkan sumber daya mereka dan membuat mereka lebih rentan.*

Rep: Fida A.
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Pendukung Liverpool akan ‘Jadi Muslim’ jika Mohamed  Salah Cetak Gol

Pendukung Liverpool akan ‘Jadi Muslim’ jika Mohamed Salah Cetak Gol

Uskup Agung Iraq Takut Militansi Islam

Uskup Agung Iraq Takut Militansi Islam

Maskapai Jepang Vanilla Air Paksa Penumpang Merangkak Naik Pesawat

Maskapai Jepang Vanilla Air Paksa Penumpang Merangkak Naik Pesawat

Iran Kembali Serang Basis ISIS di Iraq

Iran Kembali Serang Basis ISIS di Iraq

Standar Ganda AS Atas Kekerasan di Libya

Standar Ganda AS Atas Kekerasan di Libya

Baca Juga

Berita Lainnya