Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Pemberontak Houthi Mengatakan Tidak Ada Gencatan Senjata di Yaman kecuali Blokade Dicabut

AJ
Bagikan:

Hidayatullah.comBlokade Yaman yang dipimpin Saudi harus dicabut sebelum kesepakatan gencatan senjata dapat dicapai. Hal itu diungkapkan oleh seorang juru bicara pemberontak Houthi di tengah seruan PBB untuk segera menghentikan pertempuran, lapor The New Arab.

Houthi yang didukung Iran dan pemerintah Yaman yang diakui secara internasional telah terkunci dalam perebutan kekuasaan sejak 2014, ketika pemberontak menguasai ibu kota Sanaa.

Koalisi militer yang dipimpin Saudi melakukan intervensi pada 2015, memberlakukan blokade laut dan udara untuk mencegah penyelundupan senjata ke pemberontak dari Iran.

Teheran membantah telah memasok senjata Houthi.

Baik Perserikatan Bangsa-Bangsa dan kelompok hak asasi manusia mengatakan bahwa blokade telah membatasi aliran bantuan dan barang-barang penting, membahayakan jutaan orang yang bergantung pada impor tersebut untuk bertahan hidup.

“Sisi kemanusiaan harus dipisahkan dari militer,” kata juru bicara Houthi Mohammed Abdulsalam dalam wawancara yang disiarkan di Al Jazeera, Rabu (17/03/2021).

“Kami diminta gencatan senjata yang komprehensif … tapi tahap pertama adalah membuka pelabuhan laut dan bandara, kemudian menuju proses gencatan senjata strategis, yaitu menghentikan serangan, misil, dan drone. Saat pelabuhan laut dan bandara dibuka, kami siap bernegosiasi.”

Awal bulan ini, PBB memperbarui seruannya untuk gencatan senjata nasional dan solusi politik untuk konflik tersebut, sementara tidak mengatakan apa-apa tentang blokade Yaman.

Namun, Abdulsalam menggarisbawahi bahwa bagi Houthi, satu-satunya jalan menuju hal itu adalah dengan mencabut blokade yang diikuti dengan gencatan senjata dan kemudian “persiapan untuk diskusi dan kemudian [akhirnya] berdialog”.

Baca juga: Koalisi Arab Saudi Tembak Jatuh Drone Pemberontak Houthi Yaman

Amerika Serikat meningkatkan dorongan baru untuk mengakhiri konflik, dan telah menarik dukungan untuk serangan koalisi pimpinan Saudi di Yaman. Sumber mengatakan kepada AFP bahwa utusan AS Tim Lenderking bertemu langsung dengan Houthi di Oman bulan lalu.

Sementara Abdulsalam membantah “pertemuan langsung” baru-baru ini dengan para pejabat AS, ia mengatakan ada saluran komunikasi dan bahwa Houthi “tidak punya masalah” untuk duduk dengan Amerika.

“Kami menerima pesan melalui Oman,” yang telah memainkan peran mediasi dalam konflik, katanya, seraya menambahkan bahwa tidak ada “rencana baru” yang disajikan.

Namun, Houthi telah “menerima ide-ide baru dalam beberapa hari terakhir dan menyampaikan pernyataan kami”, tambahnya, tanpa menjelaskan lebih lanjut.

Abdulsalam mengatakan ada juga “saluran komunikasi antara kami dan Arab Saudi, tetapi frekuensinya meningkat dan melemah tergantung pada situasi politik dan militer”.

Sejak bulan lalu, Houthi telah mendesak untuk merebut benteng terakhir pemerintah di utara Marib, ibu kota wilayah kaya minyak yang menampung setidaknya satu juta orang terlantar.

“Marib adalah wilayah militer tempat para penyerang beroperasi dan di mana terdapat pasukan asing,” ungkap Abdulsalam, menambahkan: “Ada kemajuan yang dibuat untuk mengusir pasukan asing, dan ini mengkhawatirkan masyarakat internasional.”

PBB, yang mengatakan Yaman menghadapi krisis kemanusiaan terburuk di dunia, memperingatkan bulan lalu tentang konsekuensi bencana bagi warga sipil jika perjuangan untuk Marib terus berlanjut.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Dalai Lama Kecam Biksu Myanmar Penyerang Muslim

Dalai Lama Kecam Biksu Myanmar Penyerang Muslim

“Saya Tak Menyesal,” Kata Masharipov Pelaku Serangan Klab Malam Reina Istanbul

“Saya Tak Menyesal,” Kata Masharipov Pelaku Serangan Klab Malam Reina Istanbul

Penjualan Kantong Kresek di England Menurun

Penjualan Kantong Kresek di England Menurun

Istri Penguasa Dubai Minta Perlindungan Kawin Paksa di Pengadilan Inggris

Istri Penguasa Dubai Minta Perlindungan Kawin Paksa di Pengadilan Inggris

Syi’ah Bahrain Minta Iran Tidak Ikut Campur

Syi’ah Bahrain Minta Iran Tidak Ikut Campur

Baca Juga

Berita Lainnya