Rabu, 24 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Internasional

Pemerintah Yaman Merebut Kembali Wilayah dari Pemberontak

Pemerintah Yaman Pemberontak Twitter
Tentara bayaran UEA di Yaman
Bagikan:

 

Hidayatullah.comPasukan pemerintah Yaman yang diakui secara internasional berhasil merebut kembali sebagian wilayah dari pemberontak Houthi dalam beberapa hari terakhir. Hal itu diungkapkan oleh pejabat dan pemimpin suku dari kedua belah pihak pada hari Ahad (14/03/2021).

Pasukan pemerintah awal bulan mereka melancarkan serangan terhadap posisi pemberontak di provinsi Hajjah barat, menguasai lebih dari selusin desa di distrik Abs, ungkap mereka. Langkah tersebut merupakan bagian dari upaya menuju pelabuhan utama Hodeida, yang menangani sekitar 70% impor komersial dan kemanusiaan Yaman, lapor Al Jazeera.

Bentrokan juga berkecamuk di daerah pegunungan Maqbana di provinsi Taiz, ketika pasukan pemerintah berusaha untuk bergabung dengan pasukan di pantai barat Yaman, para pejabat menambahkan.

Koalisi pimpinan Saudi yang bertempur melawan pemberontak yang didukung Iran melancarkan beberapa serangan udara terhadap posisi mereka di Hajjah dan Taiz, ujar mereka. Lebih dari empat lusin pejuang dari kedua belah pihak tewas di Hajjah dan Taiz dalam 24 jam terakhir, sebagian besar dari pihak Houthi, kata mereka, dengan lebih dari 100 lainnya terluka.

Pemerintah Yaman pimpinan Abed Rabbo Mansour Hadi yang diakui secara internasional tampaknya telah berusaha untuk membuka front baru untuk memaksa pemberontak Houthi menghentikan serangan selama berminggu-minggu di provinsi tengah Marib, benteng terakhir pemerintah di bagian utara Yaman.

Pemberontak, bagaimanapun, tidak membuat kemajuan substansial di lapangan, di tengah perlawanan sengit dan kerugian besar sebagian besar dari serangan udara oleh koalisi pimpinan Saudi, yang melawan kemajuan Houthi di Marib.

Serangan terhadap Marib mengancam akan memperburuk krisis kemanusiaan yang sudah parah di Yaman, karena Marib melindungi sekitar satu juta warga Yaman yang melarikan diri dari serangan Houthi di tempat lain di negara itu.

Pertempuran yang semakin intensif terjadi di tengah dorongan diplomatik internasional dan regional untuk mengakhiri konflik.

Pemerintahan Presiden AS Joe Biden menuduh Houthi berusaha merebut lebih banyak wilayah.

Utusan Biden untuk Yaman, Tim Lenderking, pekan lalu mendesak Houthi untuk menyetujui proposal gencatan senjata yang ditawarkan dalam beberapa hari terakhir.

Konflik di Yaman dimulai dengan pengambilalihan ibu kota Sanaa oleh Houthi pada 2014. Koalisi pimpinan Saudi yang bersekutu dengan Hadi yang diasingkan telah memerangi pemberontak sejak Maret 2015.

Perang di Yaman telah melahirkan krisis kemanusiaan terburuk di dunia, menyebabkan jutaan orang menderita kekurangan makanan dan medis.

Itu telah menewaskan sekitar 130.000 orang, termasuk pejuang dan warga sipil, menurut proyek database yang melacak kekerasan tersebut.

Para pejabat berbicara tanpa menyebut nama karena mereka tidak berwenang untuk memberi pengarahan kepada media, sementara para pemimpin suku melakukannya karena takut akan pembalasan.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Yahya Jammeh Akhirnya Lepas Jabatan Presiden dan Tinggalkan Gambia

Yahya Jammeh Akhirnya Lepas Jabatan Presiden dan Tinggalkan Gambia

Pindah Markas ke Inggris Perusahaan Kosmetik Avon akan PHK Ribuan Pekerjanya

Pindah Markas ke Inggris Perusahaan Kosmetik Avon akan PHK Ribuan Pekerjanya

Resmi! Bioskop Amerika Dibuka Di Saudi Dua Pekan Mendatang

Resmi! Bioskop Amerika Dibuka Di Saudi Dua Pekan Mendatang

Itelijen Meyakini Pesawat Rusia Meledak karena Bom

Itelijen Meyakini Pesawat Rusia Meledak karena Bom

Al-Qaida Bantah Punya Hubungan dengan ISIL

Al-Qaida Bantah Punya Hubungan dengan ISIL

Baca Juga

Berita Lainnya