Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Bocah Muslim Dipukuli Pria Hindu Setelah Meminum Air di Kuil

Bocah Muslim dipukuli pria Hindu
Bagikan:

Hidayatullah.comBocah Muslim dipukuli pria Hindu setelah meminum air di sebuah kuil di kota di dekat New Delhi. Pemukulan itu terjadi di Ghaziabad, sebuah kota di Uttar Pradesh, sekitar 33 kilometer dari ibukota.

Shringi Nandan Yadav ditangkap setelah video pemukulan brutalnya menyebar luas di media sosial. Dalam video viral tersebut Asif, bocah Muslim, nampak dipukuli tanpa ampun oleh Yadav, pria Hindu, sembari menanyakan namanya.

“Kami telah menangkap satu orang setelah video itu viral di media sosial. Kami sedang menyelidiki motif dibalik perilaku tersebut,” Varun Kumar, humas Kepolisian Ghaziabad, dikutip Anadolu Agency.

Kekerasan terhadap Muslim dan minoritas lainnya semakin sering terjadi di India sejak Partai Bharatiya Janata (BJP) yang berkuasa, yang dipimpin oleh Perdana Menteri Narendra Modi, berkuasa pada tahun 2014.

“Serangan terus terjadi terhadap minoritas, terutama Muslim, bahkan ketika pihak berwenang gagal mengambil tindakan terhadap para pemimpin BJP yang memfitnah Muslim dan pendukung BJP yang terlibat dalam kekerasan,” kata Human Rights Watch (HRW) dalam Laporan Dunia 2021.

Serangan terbaru terhadap Muslim yang mengejutkan adalah kekerasan komunal yang meletus di New Delhi Februari lalu.

Setidaknya 53 orang tewas – sebagian besar dari mereka Muslim – dan lebih dari 200 orang terluka, harta benda hancur, dan komunitas Muslim mengungsi karena serangan yang direncanakan oleh gerombolan Hindu, menurut HRW.

“Laporan bulan Juli oleh Komisi Minoritas Delhi mengatakan kekerasan di Delhi” direncanakan dan ditargetkan, “dan menemukan bahwa polisi mengajukan kasus terhadap korban Muslim atas kekerasan tersebut, tetapi tidak mengambil tindakan terhadap para pemimpin BJP yang menghasutnya,” ungkap laporan itu.

Awal bulan ini, kelompok pengawas Amerika, Freedom House, menurunkan status India dari negara “bebas” menjadi negara “sebagian bebas”.

Laporan Kebebasan di Dunia kelompok itu mencatat “meningkatnya kekerasan dan kebijakan diskriminatif yang mempengaruhi populasi Muslim” di India.

Ini juga menyoroti “tindakan keras terhadap ekspresi perbedaan pendapat oleh media, akademisi, kelompok masyarakat sipil, dan pengunjuk rasa” selama masa jabatan Perdana Menteri Modi.*

Rep: Nashirul Haq
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Menlu Turki Makan Malam Kenang Korban Mavi Marmara

Menlu Turki Makan Malam Kenang Korban Mavi Marmara

Seribu Orang di Qatar Mengecam Penembakan 3 Mahasiswa Muslim di Amerika

Seribu Orang di Qatar Mengecam Penembakan 3 Mahasiswa Muslim di Amerika

Muslim Kamboja Dapat Hadiah dari Malaysia

Muslim Kamboja Dapat Hadiah dari Malaysia

Netanyahu Dituduh Terima Suap dari Pengusaha

Netanyahu Dituduh Terima Suap dari Pengusaha

Untuk Pertama Kali Muslim Israel Berhaji Lewat Udara

Untuk Pertama Kali Muslim Israel Berhaji Lewat Udara

Baca Juga

Berita Lainnya