Selasa, 21 September 2021 / 13 Safar 1443 H

Internasional

Pakistan Memblokir TikTok untuk Kedua Kalinya karena ‘Konten Tidak Bermoral’

TikTok konten Tidak Bermoral
Bagikan:

Hidayatullah.comPakistan telah memblokir aplikasi berbagi video TikTok untuk kedua kalinya, setelah pengadilan memerintahkan penutupan platform tersebut karena “konten tidak etis dan tidak bermoral”, lapor The New Arab.

Sangat populer di kalangan anak muda Pakistan, aplikasi milik China sempat dilarang tahun lalu dengan alasan yang sama oleh badan telekomunikasi negara Islam yang sangat konservatif itu.

“Otoritas Telekomunikasi Pakistan (PTA) telah mengeluarkan arahan kepada penyedia layanan untuk segera memblokir akses ke aplikasi TikTok,” ujarnya pada Kamis (11/03/2021) menyusul perintah pengadilan pada hari sebelumnya.

Aplikasi tersebut sebelumnya telah disalahkan oleh salah satu penasihat Perdana Menteri Imran Khan karena mempromosikan “eksploitasi, objektifikasi & seksualisasi” terhadap gadis-gadis muda.

Pengadilan Tinggi Peshawar, di barat laut negara itu, memerintahkan agar aplikasi TikTok segera dilarang karena konten video tidak bermoral yang “bertentangan dengan standar etika dan nilai moral Pakistan,” kata Sara Ali Khan, pengacara yang meminta larangan tersebut, kepada AFP.

Aplikasi tersebut tidak dapat diakses di Pakistan pada Kamis malam.

TikTok mengatakan pihaknya memiliki “pengamanan yang kuat untuk menjaga konten yang tidak pantas keluar dari platform”.

Para pendukung kebebasan berbicara telah lama mengkritik sensor pemerintah yang merayap dan kontrol internet Pakistan serta media cetak dan elektronik.

Tahun lalu regulator Pakistan telah meminta YouTube untuk segera memblokir semua video yang mereka anggap “tidak pantas” diakses di negara itu, sebuah permintaan yang dikritik oleh para aktivis hak asasi manusia.

Dimiliki oleh ByteDance China, TikTok juga menghadapi kontroversi yang meningkat tentang cara mengumpulkan dan menggunakan data meskipun berulang kali membantah membagikan informasi pengguna dengan otoritas China.

Selama pemerintahan Donald Trump sebelumnya, para pejabat di Amerika Serikat menuduhnya sebagai risiko keamanan nasional dengan mantan Presiden Donald Trump bahkan berusaha untuk mengambilnya dari tangan China. Namun, di Pakistan – sekutu dekat China – tidak ada masalah privasi yang diangkat.

Sementara itu, Otoritas Telekomunikasi Pakistan (PTA) sebelumnya telah memperingatkan akan melarang TikTok secara permanen jika gagal memoderasi postingan.

Negara tetangga India telah melarang aplikasi tersebut, bersama dengan lusinan platform seluler China lainnya.

Baca juga: Majelis Ulama Pakistan Perbolehkan Pembangunan Kuil Hindu di Ibu kota

Pada bulan Januari, seorang pemuda ditabrak dan dibunuh oleh kereta api di Pakistan saat difilmkan berjalan di sepanjang rel untuk aksi TikTok.

Hamza Naveed, 18, sedang berjalan di samping rel sementara seorang teman merekamnya, Raja Rafaqat Zaman, juru bicara badan penyelamat lokal, mengatakan kepada AFP.

“Kereta yang melaju menabraknya saat dia berpose untuk video dan berjalan di rel kereta api,” kata Zaman.

Petugas penyelamat bergegas ke lokasi, katanya, tetapi pemuda itu sudah meninggal.

Teman-teman pemuda itu mengatakan kepada petugas penyelamat bahwa dia berpose untuk video tersebut untuk diposting di TikTok dan akun media sosialnya yang lain, kata Zaman.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Konsulat Turki di Kosovo Dapat Kiriman Bom Molotov

Konsulat Turki di Kosovo Dapat Kiriman Bom Molotov

Bakar Kampus Lima Mahasiswa Al-Azhar Diajukan ke Pengadilan Militer

Bakar Kampus Lima Mahasiswa Al-Azhar Diajukan ke Pengadilan Militer

Setiap Hari Ada 85 Warga Jepang Bunuh Diri

Setiap Hari Ada 85 Warga Jepang Bunuh Diri

Bangladesh Pecat Muhammad Yunus dari Grameen

Bangladesh Pecat Muhammad Yunus dari Grameen

Diduga Punya Masalah Finansial, Mayat Miliarder Kopi India Terapung di Sungai

Diduga Punya Masalah Finansial, Mayat Miliarder Kopi India Terapung di Sungai

Baca Juga

Berita Lainnya