Rabu, 29 September 2021 / 21 Safar 1443 H

Internasional

AS Mengatakan Pemohon Visa yang Ditolak oleh ‘Larangan Muslim’ Trump Dapat Mengajukan Permohonan Kembali

Visa larangan muslim
Bagikan:

Hidayatullah.com–Pemohon visa AS yang ditolak karena larangan perjalanan mantan Presiden Donald Trump pada 13 negara mayoritas Muslim dan Afrika sekarang dapat mengajukan aplikasi baru, ujar Departemen Luar Negeri AS, Middle East Eye melaporkan.

Departemen tersebut mengatakan pada hari Senin (08/03/2021) bahwa mereka yang menerima penolakan terakhir pada aplikasi visa mereka pada atau setelah 20 Januari 2020 “dapat mengajukan ajudikasi ulang tanpa mengirimkan kembali formulir aplikasi mereka atau membayar biaya tambahan, asalkan permohonan visa yang mendasarinya tetap berlaku”.

Mereka yang ditolak sebelum tanggal tersebut juga dapat dipertimbangkan kembali, meskipun mereka harus mengajukan permohonan kembali dan membayar biaya pendaftaran baru.

Langkah itu dilakukan sebagai bagian dari tinjauan 45 hari yang dikeluarkan oleh Presiden AS Joe Biden pada hari pertamanya menjabat, di mana presiden memerintahkan Departemen Luar Negeri untuk memberikan laporan yang mencakup proposal tentang apa yang harus dilakukan untuk individu yang permohonan visanya ditolak karena larangan perjalanan Trump.

Namun, pelamar yang dipilih dalam undian visa keragaman sebelum tahun fiskal saat ini dilarang oleh undang-undang AS untuk mendapatkan visa jika mereka belum mendapatkannya, kata pernyataan itu, sebuah langkah yang telah dikecam oleh kelompok hak asasi dan imigrasi.

Lotre keberagaman bertujuan untuk menerima imigran dari negara-negara yang biasanya tidak diberikan banyak visa.

Biden membatalkan larangan perjalanan Trump, yang disebut sebagai Larangan Muslim oleh kelompok-kelompok hak asasi, pada 20 Januari, hari pertamanya menjabat, menyebutnya sebagai “noda pada hati nurani nasional kita” dalam proklamasinya.

Diterapkan pada 2017 selama minggu pertama Trump menjabat, Larangan Muslim pada awalnya membatasi perjalanan dari tujuh negara mayoritas Muslim: Iran, Irak, Libya, Somalia, Sudan, Suriah dan Yaman.

Larangan itu menghadapi beberapa tantangan hukum, tetapi Mahkamah Agung pada 2018 mendukung versi terakhir dari tindakan tersebut, yang mencakup 13 negara mayoritas Muslim, yang memutuskan mendukung kekuasaan eksekutif Trump untuk mengendalikan imigrasi.

Baca juga: Larangan Masuk Warga Negara Mayoritas Muslim ke AS Berakhir

Lebih dari 40.000 orang telah dilarang memasuki AS karena negara asal mereka sejak 2017, menurut laporan tahun 2019 oleh Brennan Center for Justice.

Berita Selasa (09/03/2021) disambut baik oleh kelompok hak asasi dan imigrasi. Namun, panggilan dibuat untuk mempercepat aplikasi bagi mereka yang terkena dampak larangan perjalanan.

“Meskipun kami menyambut baik penegasan pemerintahan Biden bahwa Muslim dan Afrika Ban adalah kebijakan fanatik, diskriminatif dan tidak dapat diterima, pemerintah harus berbuat lebih banyak untuk memperbaiki kerusakan yang disebabkan kebijakan ini terhadap ribuan siswa, pekerja dan keluarga – baik di sini maupun di luar negeri,” Robert McCaw , direktur urusan pemerintah di Council on American-Islamic Relations, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

“‘Memulai kembali’ bukanlah solusi. Ribuan imigran yang aplikasi visanya ditolak secara tidak adil karena Larangan Muslim harus menerima pertimbangan ulang yang cepat dan pembebasan biaya aplikasi yang telah mereka bayarkan.”

Kelompok hak asasi juga mengkritik keputusan pemerintah Biden untuk “mengunci pintu” pada pemohon visa keragaman dengan menolak mereka kesempatan untuk menerima visa mereka yang ditolak oleh larangan Trump.

“Kesempatan untuk ‘memenangkan’ visa keberagaman adalah kesempatan langka dan mengubah hidup yang direnggut dari ribuan orang karena kebencian dan diskriminasi Presiden Trump,” kata Manar Waheed, penasihat legislatif dan advokasi senior di American Civil Liberties Union (ACLU).

“Alih-alih memulihkan kesempatan ini, Presiden Biden hanya membersihkan tanda ‘TUTUP’ Trump dan mengunci pintu di belakangnya.”

Waheed mengatakan keputusan itu mengancam untuk mencegah ribuan imigran memasuki AS karena pembatasan perjalanan era Trump.

“Meskipun Biden menjadikan resesi larangan Muslim sebagai prioritas satu hari, itu saja tidak cukup. Hari ini, dia memperkuat warisan kerugian Trump,” pungkasnya.

McCaw juga mengecam keputusan tersebut, dengan mengatakan bahwa pemerintah harus “berbuat lebih banyak untuk pemenang aplikasi Diversity Visa yang tidak diberikan visa karena Larangan Muslim dan Afrika”.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Anggota OKI akan Bahas Air di Istanbul

Anggota OKI akan Bahas Air di Istanbul

Universitas Putri Nourah akan Dirikan Sekolah Mengemudi Wanita

Universitas Putri Nourah akan Dirikan Sekolah Mengemudi Wanita

Ikhwanul Muslimin Akan Modifikasi Perjanjian Mesir dan Israel

Ikhwanul Muslimin Akan Modifikasi Perjanjian Mesir dan Israel

FIFA Apresiasi Mohamed Salah Wujudkan Mimpi Anak Suriah

FIFA Apresiasi Mohamed Salah Wujudkan Mimpi Anak Suriah

eSwatini Nama Baru Kerajaan Swaziland

eSwatini Nama Baru Kerajaan Swaziland

Baca Juga

Berita Lainnya