Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Laporan Baru Sebut Tindakan China Terhadap Uighur Langgar Konvensi PBB Genosida

Rferl
Presiden World Uyghur Congress, Rebiya Chadeer: China mengirim orang-orang etnis Uighur ke kamp-kamp re-edukasi
Bagikan:

Hidayatullah.comSebuah laporan independen yang diterbitkan lembaga pemikir Newlines Institute for Strategy and Policy yang berbasis di Amerika Serikat (AS) menegaskan bahwa kejahatan yang diduga dilakukan China terhadap etnis Uighur di Xinjiang telah melanggar semua ketentuan Konvensi PBB tentang Genosida.

Dalam laporan itu, lebih dari 50 pakar hak asasi manusia (HAM), kejahatan perang dan hukum internasional mengatakan bahwa Beijing “memikul tanggung jawab negara atas genosida yang sedang berlangsung terhadap Uighur yang melanggar Konvensi Genosida,” yang menarik definisi yang jelas tentang apa yang dimaksud dengan “genosida” dan telah disetujui oleh Majelis Umum PBB (UNGA) pada bulan Desember 1948 dan oleh lebih dari 150 negara, termasuk China.

Ini adalah pertama kalinya sebuah organisasi nonpemerintah (LSM) melakukan analisis hukum independen atas tuduhan genosida Xinjiang, termasuk pertanyaan tentang bagaimana Beijing dapat dimintai pertanggungjawaban atas dugaan kejahatan tersebut. Sementara Pasal II dari konvensi tersebut menyatakan bahwa genosida adalah upaya untuk melakukan tindakan “dengan maksud untuk menghancurkan, secara keseluruhan atau sebagian, suatu bangsa, etnis, ras atau kelompok agama,” salinan awal dari laporan itu, yang telah dilihat secara eksklusif oleh CNN, mengatakan pemerintah China telah memenuhi semua kriteria dengan tindakannya di Xinjiang.

“Mengingat sifat serius dari pelanggaran yang dipermasalahkan … laporan ini menerapkan standar pembuktian yang jelas dan meyakinkan,” kata laporan itu.

Konvensi Genosida PBB mencantumkan lima tindakan yang dapat diidentifikasi sebagai tindakan genosida. Ini termasuk membunuh anggota kelompok, menyebabkan kerusakan fisik atau mental yang serius pada anggota kelompok, dengan sengaja menimbulkan kondisi kehidupan yang diperhitungkan menyebabkan kehancuran fisik secara keseluruhan atau sebagian, menerapkan tindakan yang dimaksudkan untuk mencegah kelahiran dalam kelompok tersebut; atau secara paksa memindahkan anak-anak dari kelompok tersebut ke kelompok lain.

“Kebijakan dan tindakan China yang menargetkan Uighur di wilayah tersebut harus dilihat secara totalitas, yang berarti untuk menghancurkan Uighur sebagai sebuah kelompok, secara keseluruhan atau sebagian,” klaim laporan itu.

Baca juga: Genosida, Sebutan Parlemen Belanda untuk Perlakuan China terhadap Uighur

Sebuah laporan terpisah yang diterbitkan pada 8 Februari oleh Majelis Pengadilan Essex di London, yang ditugaskan oleh Kongres Uighur Dunia dan Proyek Hak Asasi Manusia Uighur, juga menyimpulkan bahwa “kasus yang dapat dipercaya” dari genosida sedang diajukan terhadap pemerintah China.

Konvensi tersebut tidak memberikan pinalti atau hukuman khusus bagi negara bagian atau pemerintah yang memutuskan untuk melakukan genosida. Tetapi laporan Newlines mengatakan 151 penandatangan lainnya bertanggung jawab atas tindakan di bawah konvensi tersebut.

“Kewajiban China … untuk mencegah, menghukum dan tidak melakukan genosida adalah erga omnes, atau berhutang kepada komunitas internasional secara keseluruhan,” tambah laporan itu.

Menurut Departemen Luar Negeri AS, hingga 2 juta orang Uighur dan minoritas Muslim lainnya telah ditahan di jaringan pusat penahanan yang luas di seluruh wilayah, di mana mantan tahanan mengatakan mereka telah diindoktrinasi, diserang secara seksual, dan bahkan disterilkan secara paksa. China membantah tuduhan pelanggaran hak asasi manusia, dengan mengatakan pusat-pusat itu diperlukan untuk mencegah ekstremisme agama dan terorisme.*

Rep: Nashirul Haq
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Raja Salman: Saudi Tak Akan Izinkan Tangan Tersembunyi Memecah Persatuan Arab dan Islam

Raja Salman: Saudi Tak Akan Izinkan Tangan Tersembunyi Memecah Persatuan Arab dan Islam

Pelaku Serangan Paris Samy Amimour Dikuburkan Tanpa Nisan

Pelaku Serangan Paris Samy Amimour Dikuburkan Tanpa Nisan

Pasukan Inggris yang Mencurigakan Tinggalkan Libya

Pasukan Inggris yang Mencurigakan Tinggalkan Libya

Tokoh Sayap Kanan Inggris Minta Maaf Karena Tuduh Masjid London Serang Polisi

Tokoh Sayap Kanan Inggris Minta Maaf Karena Tuduh Masjid London Serang Polisi

Malaysia Heboh Gadis 14 Tahun Nikah

Malaysia Heboh Gadis 14 Tahun Nikah

Baca Juga

Berita Lainnya