Selasa, 23 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Amerika Terbangkan Pesawat Pembom ke Timur Tengah Sebagai Pesan untuk Iran

Pesawat Pembom Amerika
Bagikan:

Hidayatullah.comAngkatan Udara Amerika Serikat (AS) – bekerja sama dengan ‘Israel’, Arab Saudi dan Qatar – menerbangkan pesawat pembom jarak jauh bertenaga jet di Timur Tengah pada hari Ahad (07/03/2021) sebagai unjuk kekuatan melawan Iran, Middle East Eye melaporkan.

“Apair Angkatan Udara AS B-52H ‘Stratofortresses’ menerbangkan misi patroli multinasional melintasi Timur Tengah hari ini untuk mencegah agresi dan meyakinkan kembali mitra dan sekutu komitmen militer AS untuk keamanan di wilayah tersebut,” Komando Pusat AS (Centcom), unit komando Pentagon yang bertanggung jawab atas Timur Tengah, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

“Beberapa negara mitra dan pesawat Tempur Angkatan Udara AS menemani pesawat pembom Amerika Serikat di berbagai titik selama penerbangan, termasuk ‘Israel’, Arab Saudi dan Qatar.”

Tidak jelas apakah latihan tersebut termasuk koordinasi langsung antara ‘Israel’, Arab Saudi dan Qatar. Kedua negara Teluk tersebut tidak memiliki hubungan formal dengan ‘Israel’.

Militer ‘Israel’ mengatakan dalam ciutannya di Twitter pada hari Minggu bahwa jet tempur F-15 ‘Israel’ menemani pesawat AS melalui wilayah udara ‘Israel’.

“Penerbangan ini merupakan bagian dari kerjasama strategis bersama dengan pasukan AS, yang sangat penting dalam menjaga keamanan langit ‘Israel’ dan Timur Tengah,” ujar militer Zionis.

Baca juga: Garda Revolusi Iran Klaim Berhasil Cegah Upaya Pembajakan Pesawat

Kerja Sama Saudi

Pada hari Senin (08/03/20210, Arab Saudi menggambarkan penerbangan sebagai “latihan bilateral” yang melibatkan F-15 dari angkatan udara kerajaan dan pembom B-52 Amerika.

“Latihan ini menyoroti kemampuan dan kendali udara serta kesesuaian operasional, dan ini merupakan kelanjutan dari kerja sama bersama antara Royal Saudi Air Force dan Angkatan Udara AS untuk menjaga keamanan dan stabilitas kawasan,” kata pemerintah Saudi melalui kantor berita resmi, SPA.

Latihan bersama itu dilakukan beberapa minggu setelah Presiden AS Joe Biden berjanji untuk mengakhiri dukungan AS untuk “operasi ofensif” Arab Saudi di Yaman.

Pada hari Ahad (07/03/2021), kerajaan mengatakan pihaknya mencegat serangan Houthi oleh rudal dan pesawat tak berawak di fasilitas minyak di kota timur Dhahran dan Ras Tanura – yang terbaru dalam kesibukan operasi semacam itu oleh pemberontak Yaman dalam beberapa hari terakhir.

Pemerintahan Biden mengatakan bahwa mereka tetap berkomitmen pada keamanan Arab Saudi. Juru bicara Gedung Putih Jen Psaki mengatakan Washington “prihatin” tentang serangan Houthi baru-baru ini.

“Ini bukanlah tindakan kelompok yang serius tentang perdamaian,” kata Psaki kepada wartawan, Senin (08/03/2021). “Serangan itu tidak dapat diterima dan berbahaya dan membahayakan nyawa warga sipil yang tidak bersalah, termasuk warga Amerika.”

Dia menambahkan bahwa Washington sedang bekerja dalam “kerja sama erat” dengan Riyadh untuk mengatasi ancaman keamanan terhadap kerajaan.

“Sebagai bagian dari proses antarlembaga kami, kami akan mencari cara untuk meningkatkan dukungan bagi kemampuan Arab Saudi untuk mempertahankan wilayahnya dari ancaman,” kata Psaki.

Ketegangan Iran

Latihan militer AS dengan sekutu regional dilakukan di tengah konfrontasi yang lebih luas dengan Iran di seluruh wilayah karena Washington dan Teheran tetap berada di jalan buntu yang menghentikan kebangkitan kesepakatan nuklir.

Akhir Februari, AS melancarkan serangan udara yang menargetkan kelompok-kelompok yang didukung Iran di Suriah setelah serangan roket yang dituduhkan pada milisi yang selaras dengan Teheran menargetkan pasukan Amerika di Irak.

Serangan roket berlanjut di Irak pada Maret setelah pembalasan Amerika di Suriah, yang semakin memicu ketegangan.

Diterbangkannya B-52 ke TimTeng adalah penyebaran pembom keempat di Timur Tengah tahun ini, menurut Pentagon. Jet B-52 mampu membawa bom sebanyak tiga ton.

“Angkatan Udara AS secara rutin memindahkan pesawat dan personel ke, dari, dan di sekitar wilayah tanggung jawab Komando Pusat AS untuk memenuhi persyaratan misi, dan untuk berlatih dengan mitra regional, menggarisbawahi pentingnya kemitraan strategis,” ujar Centcom dalam pernyataannya.

Awal tahun ini setelah latihan Angkatan Udara AS yang serupa, Amir Ali Hajizadeh, komandan Pasukan Dirgantara Korps Pengawal Revolusi Islam (IRGC) Iran, meremehkan kekuatan militer pembom Amerika.

“B-52 adalah pesawat tua dan satu-satunya alasan penempatan mereka baru-baru ini adalah karena Amerika takut dan khawatir tentang apa yang mungkin kami lakukan,” ungkap Hajizadeh dalam sebuah film dokumenter pendek yang disiarkan di TV pemerintah Iran pada Januari.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Umat Islam Sri Lanka Sambut Ramadhan dengan Keprihatinan Besar

Umat Islam Sri Lanka Sambut Ramadhan dengan Keprihatinan Besar

Harga Bensin di Emirat Lebih Murah dari Air Mineral

Harga Bensin di Emirat Lebih Murah dari Air Mineral

Kampanye Syiah, Iran Imbau Warga Yaman Kunjungi Qum Pengganti Makkah

Kampanye Syiah, Iran Imbau Warga Yaman Kunjungi Qum Pengganti Makkah

Sepertiga Orang di Kosovo Yakin Covid-19 Hanyalah Hoaks

Sepertiga Orang di Kosovo Yakin Covid-19 Hanyalah Hoaks

Wanita Jajakan Kristen di Jalanan Abu Dhabi

Wanita Jajakan Kristen di Jalanan Abu Dhabi

Baca Juga

Berita Lainnya