Jum'at, 9 Juli 2021 / 30 Zulqa'dah 1442 H

Internasional

Akademisi Muslim Austria Mengisahkan tentang Penyerangan dengan Todongan Senjata

muh. abdus syakur/hidayatullah.com
Bagikan:

Hidayatullah.comPada 9 November tahun lalu, pukul 5 pagi, polisi di Wina melabrak apartemen dua lantai Farid Hafez dan mengarahkan senjata mereka ke ilmuwan politik dan keluarganya tersebut.

Setelah mengawasinya selama lebih dari 20.000 jam, dia dicurigai mendukung “terorisme”, tuduhan yang dia bantah keras.

“Itu tidak terpikirkan. Saya tidak pernah membayangkan hal seperti itu terjadi pada saya di sini,” Hafez, yang bekerja di Universitas Salzburg, mengatakan kepada Al Jazeera melalui Zoom. “Saya merasa ini adalah film Hollywood dengan GI di sekitar saya.”

Insiden itu terjadi seminggu setelah seorang pria Austria, yang sebelumnya pernah dipenjara karena mencoba bergabung dengan ISIL (ISIS) tetapi dibebaskan setelah mengikuti program deradikalisasi, menewaskan empat orang dan melukai lebih dari 20 lainnya di ibu kota Austria.

Di hari yang sama, penggerebekan rumah Hafez terjadi. Menteri dalam negeri Austria menyebutnya “Operasi Luxor”, di mana sekitar 60 rumah aktivis dan akademisi Muslim digeledah.

Hafez memberi tahu Al Jazeera bahwa keluarganya masih terguncang.

“Saya telah berbicara dengan seorang psikoanalis. Faktanya, kami semua dirawat karena gangguan stres pasca-trauma,” ungkapnya, “dan kami melakukannya khusus untuk anak-anak.”

Mereka “hampir tidak tidur”, tambahnya. “Di bulan pertama, setiap suara yang kami dengar, kami bertanya-tanya apakah mereka [polisi] akan datang menerobos masuk lagi?”

Selain mendukung terorisme, polisi menuduhnya melakukan kejahatan lain termasuk “permusuhan terhadap negara” dan “pencucian uang”.

Sampai saat ini, dia belum dituntut.

Ponsel dan laptopnya termasuk di antara barang-barang yang disita, dan hingga kini tidak dikembalikan oleh polisi.

Rekening bank Hafez juga dibekukan, membuatnya tidak dapat membayar pengacara atau memperbaiki kerusakan yang disebabkan selama penggerebekan.

“Ada kampanye GoFund yang sedang berlangsung untuk membantu saya dengan pengeluaran tersebut,” ujarnya.

Minggu ini, dosen kelahiran dan besar Austria itu merilis film pendek, After The Raid, yang memberikan detail tentang kehidupan, karier, dan pertemuannya.

Dalam video yang diproduksi dengan apik, gambar dimaksudkan untuk menunjukkan jendela yang rusak dalam pencarian, dan peluru yang tertinggal.

Dia menggambarkan penggerebekan itu sebagai “tidak nyata” dan mengatakan putrinya masih mengalami mimpi buruk di mana dia melihat Hafez ditembak mati oleh polisi.

Otoritas Austria memiliki waktu tiga tahun untuk menyelidiki dan mengajukan tuntutan resmi terhadapnya.

Surat penggeledahan untuk penggerebekan itu termasuk komunikasinya dengan ketua partai politik lokal dan dukungannya untuk proyek sekolah yang melibatkan seorang profesor Protestan terkenal dan seorang wanita Muslim.

Hafez mengatakan tidak ada yang kontroversial tentang pertemuannya atau dukungannya untuk proyek tersebut, mengatakan kepada Al Jazeera dia akan “melakukannya lagi”.

Baca juga: 900 Kejahatan Rasial dan Islamofobia Terjadi di Jerman Sepanjang 2020

Islam dalam Pengawasan di Austria

Hafez adalah pendiri Laporan Islamofobia Eropa, sebuah studi tahunan yang menganalisis 32 negara Eropa. Dia telah mengkritik pemerintah Austria yang konservatif, dan sebelumnya mengatakan Islamofobia adalah bentuk rasisme yang dominan di negara demokrasi Barat.

Kasusnya telah menimbulkan kekhawatiran tentang Islamofobia, dan menyebabkan perdebatan di media sosial setelah ratusan orang membagikan ceritanya di Twitter.

“Pemerintah Austria sedang mencoba untuk mengintimidasi, menghukum, dan membangkrutkan salah satu Muslim Austria yang paling menonjol dan terlihat di negara ini – dan salah satu pengkritik pemerintah yang paling vokal – meskipun tidak ada tuntutan apa pun,” Shadi Hamid, seorang rekan senior di Brookings, mentwit.

Baru-baru ini, Kanselir Sebastian Kurz telah mengambil garis keras tentang apa yang dia sebut “Islam politik”, mengusulkan untuk mengkriminalkan itu – sebuah langkah yang akan membuat daftar imam dibuat dan masjid ditutup.

Pada 2017, Kurz memainkan peran kunci sebagai menteri luar negeri dan integrasi saat itu dalam melihat larangan Austria atas cadar atau niqab.

Setelah menjadi kanselir akhir tahun itu, pemerintahnya memberlakukan larangan jilbab di sekolah dasar pada tahun 2019.

Mahkamah Konstitusi Austria membatalkan undang-undang jilbab, mengatakan bahwa undang-undang itu mendiskriminasi Muslim dan akan menghalangi “akses anak perempuan Muslim ke pendidikan”.

Setelah serangan Wina, Kurz mengatakan “ekstremisme Islam” tidak hanya “menyebabkan kematian dan kehancuran”, tetapi juga “ingin memecah belah masyarakat kami, dan kami tidak akan membiarkan ini terjadi”.

John Esposito, seorang profesor di Universitas Georgetown, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa dia melihat Austria sebagai masyarakat yang toleran terhadap semua agama, tetapi persepsi itu telah menurun dalam beberapa tahun terakhir dengan bangkitnya pemerintahan saat ini.

“Sayangnya apa yang kami lihat mirip dengan pemerintahan [Emmanuel] Macron di Prancis. Pendekatan mereka terhadap Islam dan Muslim adalah pendekatan yang tampaknya beroperasi dari keprihatinan tentang ekstremisme yang akhirnya menyikat anggota komunitas Muslim biasa dan terkemuka [di Austria],” ujar Esposito, mantan Presiden Akademi Agama Amerika.

Macron mendapat kecaman keras tahun lalu karena mengatakan Islam “dalam krisis” di seluruh dunia, saat ia mengadvokasi undang-undang kontroversial yang mengekang “separatisme Islam”.

Hafez adalah peneliti senior di Georgetown’s Bridge Initiative – sebuah proyek penelitian tentang Islamofobia dengan Esposito sebagai direktur pendirinya.

“Farid adalah seorang akademisi internasional terkemuka. Saya telah melihatnya beraksi,” kata Esposito, menambahkan bahwa Georgetown telah mempekerjakannya berdasarkan “korpus penting” kerjanya.

“Jika sesuatu [penyerbuan] seperti ini dapat menimpanya, seorang warga negara yang sukses dan arus utama, itu akan menimbulkan pertanyaan… apa yang terjadi di sini?

“Kami akan melihat masalah ini tidak hanya diangkat oleh banyak akademisi secara profesional, tetapi bisa menjamur di mana lebih banyak orang akan secara terbuka berbicara dan menginformasikan pemerintah masing-masing.”*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Swedia Tangkal Kelompok Islam dan White Power

Swedia Tangkal Kelompok Islam dan White Power

PBB: Perang Menjerumuskan 80% Rakyat Suriah dalam Kemiskinan

PBB: Perang Menjerumuskan 80% Rakyat Suriah dalam Kemiskinan

Malaysia Cabut UU Darurat untuk Penahanan

Malaysia Cabut UU Darurat untuk Penahanan

Jerman Gunakan Software Analisa Suara untuk Verifikasi Asal Pengungsi

Jerman Gunakan Software Analisa Suara untuk Verifikasi Asal Pengungsi

Jamal Al Banna:”Mesir lebih Baik Dipimpin Liberalis”

Jamal Al Banna:”Mesir lebih Baik Dipimpin Liberalis”

Baca Juga

Berita Lainnya