Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Kekacauan Memburuk di Yaman sejak Pecahnya Perang Saudara

Yaman perang saudara
Bagikan:

Hidayatullah.com–Sejak pecahnya perang saudara di Yaman pada tahun 2014, enam kekuatan bersenjata telah berperang untuk menguasai negara Arab tersebut, lansir Anadolu Agency.

Pihak yang bertikai dalam perang saudara, yang berupa pasukan pemerintah, kelompok pemberontak, dan organisasi teroris, menerima dukungan eksternal dari luar Yaman.

Sementara itu, komunitas internasional mengakui Presiden Abd Rabbu Mansour Hadi sebagai presiden sah negara yang pasukannya menguasai sebagian besar wilayah negara gurun tersebut.

Pemerintah Hadi terpaksa mundur pada 2014 setelah kelompok pemberontak Houthi menguasai ibu kota, Sanaa.

Hadi melarikan diri ke Arab Saudi sebelum dia kembali dengan dukungan Saudi dan menyatakan Aden sebagai ibu kota sementara.

Konflik meningkat ketika Arab Saudi memimpin koalisi internasional untuk mengembalikan Hadi dan mendukung pemerintah sah Yaman.

Sementara pasukan koalisi mendukung pemerintah Hadi yang sah, UEA, negara anggota koalisi, mendukung Dewan Transisi Selatan (STC) yang separatis.

STC, sementara itu, memperebutkan kekuasaan di Yaman selatan melawan pemerintah.

 

Kekuatan Pemerintah dan Pro-Pemerintah

Pasukan yang setia kepada Hadi menguasai provinsi Al-Mahra dan tiga provinsi minyak di timur negara itu yaitu: Hadhramaut, Shabwa, dan Marib, di samping sebagian Abyan di selatan dan Al-Jawf di utara.

Houthi telah meningkatkan serangan di Marib dan Al-Jawf dalam beberapa hari terakhir dalam upaya untuk menguasai wilayah kaya minyak itu. Marib adalah rumah bagi markas besar Kementerian Pertahanan Yaman.

Di Abyan, pasukan pemerintah ditempatkan dekat dengan pasukan STC yang didukung UEA setelah hampir setahun konfrontasi antara kedua belah pihak.

Pasukan pemerintah terdiri dari sekitar 300.000 anggota suku dan mantan tentara.

Dengan perlengkapan yang buruk, pasukan pemerintah mengandalkan Arab Saudi baik untuk dukungan finansial maupun militer.

 

Pemberontak Houthi

Houthi, yang didukung oleh Iran, mengendalikan ibu kota Sanaa dan provinsi berpenduduk lainnya di utara, tengah, dan barat negara itu dan terlibat dalam bentrokan dengan pasukan pemerintah, koalisi pimpinan Saudi, dan STC.

Dalam beberapa bulan terakhir, Houthi telah memperketat cengkeraman mereka di Sanaa dan telah maju menuju Al-Jawf, Marib, dan Al-Bayda. Mereka juga tinggal di pinggiran Taiz, Al-Hodaydah, Hajjah, Saada, dan Al-Dali.

Selain itu, pemberontak telah meluncurkan serangan drone dan rudal ke situs-situs di dalam Arab Saudi, termasuk ibu kota Riyadh.

Proyek Data Lokasi dan Peristiwa Konflik Bersenjata (ACLED), yang memantau kekerasan politik di seluruh dunia, menyebutkan jumlah tentara Houthi sekitar 200.000, dua pertiga di antaranya telah direkrut sejak awal perang.

Baca juga: Dunia Tetap Diam ketika Yaman Beresiko Kehilangan Generasi Akibat Kelaparan

Pasukan yang Didukung UEA

Sementara intervensi UEA di Yaman pada awalnya datang dalam koalisi yang dipimpin Saudi untuk mendukung pemerintah Hadi, negara Teluk yang kaya minyak itu mulai membangun pasukan di provinsi selatan yang setia padanya pada pertengahan 2016 untuk melayani kepentingannya sendiri meskipun ada kecaman berulang dari pejabat Yaman.

UEA mendanai dan melatih sekitar 200.000 pejuang Yaman yang direkrut dalam berbagai kelompok seperti Pasukan Sabuk Keamanan, Pasukan Elit Shabwani dan Hadrami, Brigade Abu al-Abbas, dan Pasukan Pantai Barat.

Kelompok milisi ini bekerja secara independen dari pemerintah yang sah dan bahkan menantangnya.

Pasukan ini, yang beroperasi di provinsi Lahj, Al-Dali, Abyan, dan Hadhramaut, telah menyatakan kesetiaan mereka kepada separatis STC.

Sesuai dengan ketentuan Perjanjian Riyadh, yang sebagian diimplementasikan pada akhir tahun 2020, STC mengizinkan pemerintah untuk kembali ke Aden tetapi tidak melepaskan kendali atas Aden, Abyan, dan Lahj.

 

Kekuatan Gabungan

UEA juga mendukung pasukan Perlawanan Nasional yang dipimpin oleh Tariq Saleh – keponakan dari mendiang presiden Ali Abdullah Saleh, yang dibunuh oleh Houthi pada tahun 2017.

Saleh, yang tidak mengakui keabsahan Hadi dan pemerintahannya, berusaha menguasai pantai barat negara itu.

Pasukan tersebut, diperkirakan berjumlah sekitar 50.000, saat ini menguasai sebagian provinsi Taiz dan Hodeidah di pantai barat Yaman dan sering bentrok dengan milisi Houthi.

Berlokasi strategis di sepanjang Laut Merah, Pelabuhan Al-Hudaydah sangat penting bagi Yaman karena 90% produk makanan dan 80% bantuan kemanusiaan masuk ke negara itu melalui itu.

 

Al-Qaeda dan ISIS

Pada bulan April 2015, di tengah perang saudara yang terjadi, organisasi teroris Al-Qaeda mengambil keuntungan dari kekacauan tersebut dan mengambil alih kota Mukalla, ibu kota provinsi Hadhramaut, sebelum menarik diri dari sana setahun kemudian menyusul kesepakatan dengan kampanye militer yang dipimpin UEA.

Yang mencurigakan, organisasi tersebut menghilang beberapa saat sebelum mengumumkan kehadirannya melalui pernyataan di provinsi Al-Bayda, yang juga menyaksikan kehadiran terbatas operasi teroris Daesh / ISIS.

Baik Al-Qaeda dan Daesh/ISIS di Yaman adalah bagian dari organisasi teroris internasional yang lebih besar.

Perang saudara Yaman telah menyebabkan salah satu krisis kemanusiaan terburuk di dunia yang disebabkan oleh 233.000 orang tewas, hampir 80% atau sekitar 30 juta orang membutuhkan bantuan dan perlindungan kemanusiaan, dan lebih dari 13 juta dalam bahaya kelaparan sampai mati, menurut perkiraan PBB.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Setelah Amerika, Kini Jerman Penyokong Utama Zionis-Israel

Setelah Amerika, Kini Jerman Penyokong Utama Zionis-Israel

Ketakutan,  Feminis Taslima Nasrin Minta Perlindungan Amerika

Ketakutan, Feminis Taslima Nasrin Minta Perlindungan Amerika

Iran Siap Latih Tentara Rezim Suriah

Iran Siap Latih Tentara Rezim Suriah

Ratusan Tahanan Guantanamo Mogok Makan

Ratusan Tahanan Guantanamo Mogok Makan

Penyakitan, Bouteflika Ingin Jadi Presiden Aljazair Keempat Kalinya

Penyakitan, Bouteflika Ingin Jadi Presiden Aljazair Keempat Kalinya

Baca Juga

Berita Lainnya