Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Financial Times Menyelidiki Klaim Macron tentang Muslim Prancis yang Dianggap Palsu

Klaim Macron Muslim
Bagikan:

Hidayatullah.comFinancial Times menyelidiki keluhan bahwa Presiden Prancis Emmanuel Macron mengeluarkan klaim palsu dan menghasut tentang Muslim, Middle East Eye melaporkan.

Pengacara pencemaran nama baik Greg Callus, yang merupakan komisaris pengaduan editorial surat kabar Inggris, sedang menyelidiki klaim Macron tentang Muslim, yang dibuat dalam sebuah surat yang diterbitkan di FT pada bulan November, bahwa di beberapa bagian Prancis “gadis kecil berusia tiga atau empat” mengenakan kerudung dan “dibesarkan dalam kebencian terhadap nilai-nilai Prancis ”.

Penyelidikan Callus menyusul pengaduan ke FT oleh seorang pembaca surat kabar Muslim – seorang ibu dari pinggiran kota Bobigny di Paris – yang identitasnya diketahui MEE tetapi meminta untuk tidak disebutkan namanya.

Keluhan tersebut dirujuk ke Callus pada bulan Desember setelah Suzanne Blumsom, editor eksekutif FT, menulis balasan kepada pembaca tersebut bahwa surat Macron berisi “tidak ada ketidakakuratan yang signifikan, pernyataan yang menyesatkan atau distorsi”.

Peran komisioner pengaduan adalah untuk meninjau pengaduan yang tidak dapat diselesaikan oleh editor senior FT, menurut kode editorial makalah.

Callus mengatakan kepada pengadu pada tanggal 1 Februari bahwa dia berharap untuk “dapat menerbitkan dalam beberapa hari daripada beberapa minggu”.

Keluhan itu dibuat setelah sepucuk surat dari presiden Prancis kepada surat kabar tersebut sebagai tanggapan atas kolom koresponden surat kabar di Brussels, Mehreen Khan, yang mengkritik retorikanya terhadap Muslim.

Macron mengatakan dia telah “salah dikutip”, menambahkan bahwa artikel tersebut “menuduh saya menstigmatisasi Muslim Prancis untuk tujuan pemilihan dan menumbuhkan iklim ketakutan dan kecurigaan terhadap mereka”. Dia mengatakan kepada pembaca: “Janganlah kita memelihara ketidaktahuan, dengan memutarbalikkan kata-kata seorang kepala negara”.

 

‘Kesalahan Faktual’

Artikel Khan ditarik beberapa jam setelah diterbitkan, dengan makalah yang menjelaskan bahwa artikel itu telah dihapus “setelah diketahui bahwa artikel itu mengandung kesalahan faktual”.

Fokus penyelidikan Callus adalah apakah surat Macron mengandung ketidakakuratannya sendiri, yang oleh pengadu disebut sebagai “berita palsu”.

Yang paling serius adalah deskripsinya tentang “distrik tempat gadis-gadis kecil berusia tiga atau empat tahun mengenakan kerudung lengkap, terpisah dari anak laki-laki, dan, sejak usia sangat muda, terpisah dari masyarakat lainnya, dibesarkan dalam kebencian terhadap nilai-nilai Prancis”.

Dalam tanggapannya terhadap pelapor, dilansir oleh MEE, Blumsom membela penerbitan surat tersebut, menyatakan bahwa itu jatuh “dalam batas-batas kebebasan berekspresi yang sah di pihak kepala negara” dan dengan alasan bahwa ada “kepentingan publik yang kuat dalam pernyataan politik seperti itu oleh presiden Prancis”.

“Pihak berwenang Prancis telah berkeberatan selama beberapa waktu untuk melakukan klandestin, lokasi tidak aman di mana mereka mengatakan bahwa gadis-gadis muda, yang dikeluarkan oleh orang tua mereka dari sekolah terdaftar yang mengajarkan kurikulum Prancis untuk ‘pendidikan di rumah’, diambil pada siang hari untuk instruksi oleh orang-orang yang tidak memenuhi syarat,” ujar Blumsom.

“Para pejabat mengatakan pemerintah telah menutup beberapa lokasi seperti itu dalam dua tahun terakhir. Mengacu pada tiga poin pertama Anda, institusi dan tindakan ilegal, termasuk membuat gadis-gadis muda mengenakan cadar, dalam banyak kasus secara alami tersembunyi dari pandangan.”

Baca juga: ‘Krisis’ Prancis dengan Islam: Warisan 200 Tahun Kebrutalan Kolonial

‘Tidak Ada Ketidakakuratan yang Signifikan’

Empat hari kemudian, Blumsom menulis lagi kepada penggugat, mengatakan: “Kami telah meninjau lebih lanjut keluhan Anda dan mendukung tanggapan kami sebelumnya bahwa tidak ada ketidakakuratan yang signifikan, pernyataan yang menyesatkan, atau distorsi dalam pernyataan Emmanuel Macron.”

Keesokan harinya pengaduan tersebut diteruskan ke Callus, yang berjanji bahwa “Saya akan berbicara dengan editor dan membuat putusan pada waktunya”.

Menyusul penundaan selama hampir tiga bulan, Callus menulis kepada pengadu, meminta maaf dan mengatakan bahwa dia “berharap saya akan dapat menerbitkan dalam beberapa hari daripada minggu”.

Dua minggu kemudian pengadu menulis kepada Callus, mengatakan: “Sekarang tiga bulan sejak saya menulis ke FT meminta bukti untuk membenarkan surat penyebaran kebencian yang dirujuk di atas. Itu terbukti penuh dengan berita palsu.

“Dalam beberapa minggu terakhir Anda terus-menerus mengklaim bahwa Anda akan menerbitkan laporan obyektif tentang skandal ini, tetapi Anda tidak pernah melakukannya. Semua jaminan yang Anda tawarkan hingga saat ini tidak menghasilkan apa-apa.”

Pada hari Rabu (03/03/2021), Callus mengatakan kepada MEE: “Saya berharap dapat segera mempublikasikan putusan ini, semoga minggu ini. Saya akan mengirimkannya ke pengadu dan FT, sebelum memasangnya di FT.com, di mana itu akan tersedia untuk umum. ”

MEE telah berbicara dengan Istana Elysee, Police Nationale, Kementerian Dalam Negeri, dan otoritas terkait lainnya. Tidak ada yang bisa mendukung klaim Macron tentang gadis kecil yang mengenakan kerudung dan dipisahkan dari anak laki-laki.

Klaim Macron sangat sensitif, muncul saat tindakan keras terhadap Muslim Prancis, yang mencakup deportasi, pelarangan masjid dan penceramah, dan kekuatan baru untuk melarang organisasi yang mendorong Islamisme atau separatisme.

Macron menggambarkan Islam sebagai “agama dalam krisis”, yang secara fundamental bertentangan dengan kebebasan berekspresi dan nilai-nilai sekuler Republik Prancis.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

40 Jamaah Shalat Tewas dalam Aksi Terorisme di Masjid Selandia Baru

40 Jamaah Shalat Tewas dalam Aksi Terorisme di Masjid Selandia Baru

Saleh Akan Tinggalkan Kekuasaan

Saleh Akan Tinggalkan Kekuasaan

Kantor Femen di Paris Dilalap Api

Kantor Femen di Paris Dilalap Api

Muslimah Lepas Cadar di Pengadilan Spanyol

Muslimah Lepas Cadar di Pengadilan Spanyol

“Mereka Lulus. ‘Ijazah’ Para Mahasiswa Universitas Aleppo, Suriah, Datang dari Allah”

“Mereka Lulus. ‘Ijazah’ Para Mahasiswa Universitas Aleppo, Suriah, Datang dari Allah”

Baca Juga

Berita Lainnya