Rabu, 27 Oktober 2021 / 21 Rabiul Awwal 1443 H

Internasional

Sri Lanka Pilih Pulau Terpencil Sebagai Tempat Penguburan Muslim dan Kristen Korban Covid-19

Penguburan Muslim Korban Covid-19 Aljazeera
Kremasi jenazah corona di Sri Lanka
Bagikan:

Hidayatullah.com — Sebuah pulau terpencil dipilih pemerintah Sri Lanka sebagai tempat penguburan korban Covid-19 yang berasal dari minoritas Muslim dan Kristen.

Sebelumnya, pemerintah telah memaksa minoritas untuk mengkremasi jenazah seperti yang dilakukan mayoritas Buddha. Pemerintah mengklaim penguburan dapat mencemari air tanah.

Ini membuat marah umat Islam karena klaim pemerintah tidak memiliki dasar ilmiah. Umat Islam membentuk hampir 10% dari seluruh populasi Sri Lanka.

Kelompok hak asasi manusia, termasuk Amnesty International, dan Perserikatan Bangsa-Bangsa juga mengajukan keberatan.

Tetapi pekan lalu, keputusan itu dibatalkan karena kritik yang keras dari berbagai kelompok HAM.

Islam melarang para penganutnya untuk mengkremasi jenazah.

Pulau Iranathivu di Teluk Mannar adalah lokasi yang dipilih untuk pemakaman. Pulau itu terletak sekitar 300 km dari ibukota, Kolombo, dan dipilih, kata pemerintah, karena penduduknya sedikit.

Juru bicara pemerintah, Keheliya Rambukwella, mengatakan sebidang tanah telah disiapkan di pulau itu, lapor Colombo Gazette. Namun, ketua Kongres Muslim Sri Lanka, Rauff Hakeem, mengkritik keras penggunaan pulau itu untuk penguburan Muslim dan Kristen korban Covid-19.

Organisasi Kesehatan Dunia telah memberikan panduan ekstensif tentang bagaimana jenazah orang yang telah meninggal akibat Covid-19 harus ditangani dengan aman, tetapi menunjukkan tidak ada bukti ilmiah yang menyarankan kremasi harus digunakan untuk mencegah infeksi.

“Ada asumsi umum bahwa orang yang meninggal karena penyakit menular harus dikremasi untuk mencegah penyebaran penyakit itu; namun, kurangnya bukti yang mendukung hal ini. Kremasi adalah masalah pilihan budaya dan sumber daya yang tersedia.”

Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi mengatakan kebijakan kremasi paksa gagal menghormati perasaan religius para korban dan anggota keluarga mereka, terutama Muslim, Katolik, dan beberapa umat Buddha.

Kremasi paksa terhadap bayi Muslim berusia 20 hari meningkatkan kecaman terhadap kebijakan tersebut.*

Baca juga: Sri Lanka Membatalkan Perintah Kremasi Mayat Penderita Covid-19

Rep: Nashirul Haq
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Gegara Lockdown Kebun Bintang Jerman Akan Terpaksa Membunuh Hewan Peliharaannya

Gegara Lockdown Kebun Bintang Jerman Akan Terpaksa Membunuh Hewan Peliharaannya

Pemburu Bin Ladin Ditangkap di Pakistan

Pemburu Bin Ladin Ditangkap di Pakistan

Muslimah Masjidil Haram Nabawi

Arab Saudi Membuka Akses Transportasi dari Luar Negeri

Konvoi Moge Tak Pakai Masker, Presiden Brazil Didenda

Konvoi Moge Tak Pakai Masker, Presiden Brazil Didenda

Tokoh AQAP yang Mengklaim Bertanggungjawab atas Serangan Charlie Hebdo Dikabarkan Terbunuh

Tokoh AQAP yang Mengklaim Bertanggungjawab atas Serangan Charlie Hebdo Dikabarkan Terbunuh

Baca Juga

Berita Lainnya