Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Ratusan Murid Perempuan Nigeria yang Diculik telah Dibebaskan

Murid perempuan nigeria
Courtesy: Aj+
Bagikan:

Hidayatullah.com — Para penculik telah membebaskan murid sekolah menengah khusus perempuan yang diculik dari asrama mereka di negara bagian Zamfara, Nigeria, pada Jumat. Ini disampaikan oleh gubernur negara bagian itu kepada kantor berita Al Jazeera.

Bello Matawalle mengatakan pada Selasa bahwa para murid perempuan sudah diamankan oleh pihak berwenang Nigeria dan tidak ada uang tebusan yang dibayarkan untuk pembebasan mereka.

“Hari ini, kami telah menerima anak-anak yang disekap sejak Jumat. Saya memulai kesepakatan damai, yang membuahkan hasil yang positif. Tidak ada uang tebusan yang dibayarkan kepada siapa pun. Saya bersikeras bahwa kami tidak akan memberikan apa pun kepada salah satu dari mereka,” Matawalle mengatakan kepada Al Jazeera.

Gubernur itu juga mengatakan para murid telah dibawa ke fasilitas medis untuk pemeriksaan kesehatan.

Polisi awalnya mengatakan 317 murid diculik dalam penyerbuan oleh ratusan pria bersenjata di Sekolah Menengah Putri Negeri di desa terpencil Jangebe. Tapi Matawalle memberi tahu Al Jazeera bahwa jumlah total siswa yang diculik adalah 279.

Pejabat pemerintah telah berbicara dengan para penculik – yang dikenal sebagai bandit – pasca serangan sekolah ketiga di Nigeria dalam waktu kurang dari tiga bulan.

Geng kriminal bersenjata di barat laut dan tengah Nigeria telah meningkatkan serangan dalam beberapa tahun terakhir, penculikan untuk tebusan, pemerkosaan dan penjarahan.

Militer Nigeria telah dikerahkan ke daerah itu pada 2016 dan kesepakatan damai dengan bandit ditandatangani pada 2019 namun serangan terus terjadi.

Pada Desember, lebih dari 300 anak laki-laki diculik dari sebuah sekolah di Kankara, tempat Presiden Muhammadu Buhari berasal, ketika dia sedang mengunjungi wilayah itu.

Mereka pada akhirnya dibebaskan namun insiden ini memicu kemarahan dan kenangan penculikan 276 gadis oleh Boko Haram di Chibok yang menggemparkan dunia.

Banyak dari gadis-gadis itu masih menghilang.

Gerombolan bandit sebagian besar melakukan itu karena uang dan tidak memiliki kecenderungan ideologis yang diketahui.

Tetapi ada kekhawatiran mereka disusupi oleh kelompok pemberontak.

Penculikan untuk uang tebusan di negara berpenduduk paling banyak di Afrika itu sudah menjadi masalah nasional yang meluas, dengan pengusaha, pejabat, dan warga biasa diculik dari jalan-jalan oleh penjahat yang memburu uang tebusan.

Setidaknya $ 11 juta dibayarkan kepada penculik antara Januari 2016 dan Maret 2020, menurut SB Morgen, sebuah konsultan penelitian geopolitik yang berbasis di Lagos.*

Baca juga: Orang Bersenjata Culik 300 Murid Sekolah Menengah di Nigeria

Rep: Nashirul Haq
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Migran yang Dibuang Aljazair di Gurun Sahara Berkurang

Migran yang Dibuang Aljazair di Gurun Sahara Berkurang

Penerapan Hukum Islam dipersoalkan, Ini Jawaban untuk Peragu Syariat

Penerapan Hukum Islam dipersoalkan, Ini Jawaban untuk Peragu Syariat

Lebih 260 Juta Anak di Dunia Tak Bersekolah

Lebih 260 Juta Anak di Dunia Tak Bersekolah

Koalisi Pimpinan Saudi Raih Kemajuan Penting di Yaman

Koalisi Pimpinan Saudi Raih Kemajuan Penting di Yaman

Nigeria “Siaga Merah” Aksi Warga Syiah Menyusul Pembunuhan Soleimani oleh Amerika

Nigeria “Siaga Merah” Aksi Warga Syiah Menyusul Pembunuhan Soleimani oleh Amerika

Baca Juga

Berita Lainnya