Kamis, 25 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Internasional

Bangladesh Tawarkan Utusan PBB untuk Mengunjungi Pulau Terpencil Tempat Muhajirin Rohingya Dipindahkan

Rohingya PBB
Pengungsi Rohingya di kamp pengungsian.
Bagikan:

Hidayatullah.com–Komunitas internasional dan pembela hak manusia terus-menerus mengungkapkan keprihatinan atas keselamatan Muhajirin Rohingya di pulau terpencil Bangladesh. Bangladesh telah menyatakan kesediaannya untuk mengatur tur bagi diplomat asing ke lokasi relokasi yang baru sehingga mereka dapat mengamati “dengan lebih baik” kondisi di sana, Anadolu Agency melaporkan.

Tapi, utusan luar negeri yang ditempatkan di negara tersebut, yang dilanda bencana alam setiap tahun, menginginkan penilaian penuh oleh para ahli internasional di bawah pengawasan PBB tentang kelayakan pulau itu sebelum melakukan tur semacam itu, sementara seorang ahli pengungsi juga berpendapat sama.

Berbicara kepada Anadolu Agency, Menteri Luar Negeri Bangladesh, AK Abdul Momen, mengatakan negaranya siap untuk melakukan kunjungan yang bermanfaat dari diplomat asing ke pulau terpencil Bhasan Char di mana negara Asia Selatan telah mulai merelokasi 100.000 orang Rohingya yang dianiaya dari kamp-kamp pengungsi di daratan utama.

“Pemerintah Bangladesh tidak menyembunyikan apa pun. Rohingya akan berada di Bashan Char meskipun ada kampanye negatif oleh beberapa kelompok kepentingan. Orang-orang Rohingya yang telah pindah ke [pulau] sangat senang berada di sana,” kata Momen.

Pada fase keempat, Bangladesh, yang menampung lebih dari 1,1 juta orang Rohingya, telah merelokasi lebih dari 10.000 anggota komunitas yang teraniaya ke pulau yang jauh, yang dikenal sebagai Bhasan Char, istilah yang identik dengan “pulau terapung” meskipun ada kekhawatiran internasional.

Pulau yang lahir di laut selatan Teluk Benggala dua dekade lalu itu dikabarkan rawan bencana alam, dan sebelum dikembangkan proyek rehabilitasi Rohingya, tidak ada tempat tinggal manusia.

Bhasan Char dianggap sebagai “pulau penjara” pertama di dunia untuk para pengungsi yang teraniaya, banyak pengawas hak asasi internasional, termasuk Human Rights Watch, telah mendesak Bangladesh untuk menghentikan perpindahan tersebut.

Dhaka, bagaimanapun, berpendapat bahwa pulau itu aman dan terlindungi dan bahwa orang-orang Rohingya yang saat ini tinggal di tenda darurat yang dijejali di distrik selatan negara itu, Cox’s Bazaar, akan memiliki kehidupan yang lebih baik di sana dengan peluang mata pencaharian yang cukup.

Mendasari penderitaan Rohingya, Momen mendesak komunitas dunia untuk tidak memperhatikan propaganda apa pun dan memperluas layanan kepada orang-orang yang teraniaya di pulau itu.

“Begitu badan PBB menandatangani ToR [Kerangka Acuan] untuk melayani mereka [Rohingya], mereka dipersilakan untuk memulai layanan dan operasi mereka di Bashan Char.”

Dia juga mengkonfirmasi kepada Anadolu Agency bahwa “banyak LSM saat ini bertugas di Bashan Char dan beberapa negara telah menyumbangkan bantuan untuk Rohingya yang dianiaya di sana.”

Mengklaim bahwa relokasi akan “menyelamatkan nyawa” Muhajirin Rohingya, Momen menambahkan bahwa inisiatif Bangladesh akan menjadi contoh bagi dunia.

“Duta besar asing dan diplomat yang bersedia mengunjungi Bashan Char sangat disambut, termasuk anggota badan PBB,” kata Momen, menambahkan bahwa “ini adalah model di dunia yang, bahkan untuk pengungsi yang dianiaya, pemerintah Bangladesh menginginkan kelayakan dan keamanan kondisi kehidupan, walau untuk sementara.”

Pemerintah Bangladesh telah membangun 1.400 rumah cluster besar empat kaki di atas tanah dengan blok beton dan 120 tempat penampungan topan bertingkat di pulau itu. Setiap rumah cluster terdiri dari 16 kamar.

Menghabiskan lebih dari $ 350 juta dari sumber daya domestiknya, negara mayoritas Muslim itu telah mengembangkan proyek pemukiman kembali di lahan seluas 13.000 hektar untuk memukimkan sementara 100.000 Muslim Rohingya yang melarikan diri dari penindasan di negara asal mereka, Myanmar.

Menurut Amnesty International, lebih dari 750.000 pengungsi Rohingya, kebanyakan wanita dan anak-anak, melarikan diri dari Myanmar dan menyeberang ke Bangladesh setelah pasukan Myanmar melancarkan tindakan keras terhadap komunitas minoritas pada Agustus 2017, mendorong jumlah orang yang dianiaya di Bangladesh melebihi 1,2 juta.

Sejak 25 Agustus 2017, hampir 24.000 Muslim Rohingya telah dibunuh oleh pasukan negara Myanmar, menurut laporan dari Ontario International Development Agency (OIDA).

Baca juga: Bangladesh Masih Tetap akan Pindahkan Lebih Banyak Muhajirin Rohingya ke Pulau Terpencil

Penilaian PBB

Awal bulan ini, kepala lima misi diplomatik, termasuk AS, Inggris, UE, Jepang dan Kanada, menyatakan keprihatinannya atas proyek rehabilitasi Bhasan Char Rohingya dalam pertemuan dengan Menteri Dalam Negeri Bangladesh Asaduzzaman Khan Kamal di Dhaka.

Berbicara kepada Anadolu Agency, utusan Turki di Bangladesh, Mustafa Osman Turan, mengatakan: “Turki akan menjadi salah satu negara pertama yang pergi ke pulau Bhashan Char setelah kunjungan PBB untuk menilai situasi di sana dilakukan.”

“Kami berharap kunjungan PBB ke Bhashan Char akan segera dilakukan,” katanya, seraya menambahkan bahwa Bangladesh telah “sangat murah hati kepada Rohingya dan mengembangkan reputasi yang sangat baik di mata komunitas internasional. Ini harus terus berlanjut.”

Menggarisbawahi dukungan Turki untuk Bangladesh dalam krisis Rohingya, Turan mengatakan Ankara bersedia memberikan dukungannya kepada Rohingya di pulau terpencil itu setelah mendapat clean sheet oleh PBB. “Kami juga ingin mendukung pengungsian Rohingya di pulau Bhashan Char.”

Berbicara kepada Anadolu Agency, duta besar Jepang untuk Bangladesh, ITO Naoki, juga fokus pada penilaian PBB atas pulau tersebut.

Dia berkata: “Proses relokasi pengungsi Rohingya ke Bashan Char adalah upaya besar lain yang dilakukan oleh Bangladesh untuk menampung pengungsi Rohingya, dan penting untuk membuat proses tersebut bertanggung jawab untuk mengamankan keterlibatan PBB dan dukungan internasional.”

Utusan negara Asia, yang juga sekutu kuat Myanmar, menekankan pada repatriasi berkelanjutan Rohingya ke negara asal mereka.

“Juga penting bagi Myanmar untuk menciptakan lingkungan yang kondusif bagi pemulangan awal pengungsi Rohingya, dan Jepang tidak berupaya untuk memfasilitasi proses kerja sama dengan Bangladesh, Myanmar serta organisasi internasional lainnya.”

Sementara itu, profesor hubungan internasional dan pakar pengungsi C R Abrar menilai inisiatif perjalanan diplomat ke pulau itu tanpa studi kelayakan atau penilaian para ahli tidak akan membuahkan hasil yang signifikan.

“Utusan bukanlah ahli di pulau itu. Jadi, kunjungan mereka ke Bhasan Char tidak berarti apa-apa. Demi keselamatan Rohingya, tes penilaian di pulau dengan para ahli adalah yang paling penting,” kata Abrar kepada Anadolu Agency.

Mengkritik relokasi Bangladesh Rohingya ke pulau itu tanpa memenuhi permintaan PBB untuk studi kelayakan, Abrar mengatakan: “Tanpa membuat penundaan lagi, Bangladesh harus segera melakukan penilaian independen dan standar internasional tentang habituasi pulau itu.”

Rohingya yang direlokasi di pulau itu, bagaimanapun, ingin memiliki fasilitas mata pencaharian seperti yang dilakukan Bangladesh sebelum memindahkan mereka.

“Kami belum datang [Bhasan Char] ke sini secara permanen; kami ingin kembali ke tanah air kami Myanmar. Sampai saat itu, kami menginginkan keselamatan dan kehidupan yang bermartabat di sini melalui fasilitas mata pencaharian,” Mohammad Ansar, seorang pemuda Rohingya di pulau itu, mengatakan kepada Anadolu Agency.

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Oprah Winfrey Tak Minat Jadi Capres Amerika Serikat?

Oprah Winfrey Tak Minat Jadi Capres Amerika Serikat?

Perwira Penembak Warga Palestina itu Hanya Turun Pangkat

Perwira Penembak Warga Palestina itu Hanya Turun Pangkat

HRW Miliki Data Pembakaran Pemukiman Muslim Rohingya oleh Militer Myanmar

HRW Miliki Data Pembakaran Pemukiman Muslim Rohingya oleh Militer Myanmar

Dokter: Tokoh Oposisi Rusia Alexei Navalny Kemungkinan Diracun

Dokter: Tokoh Oposisi Rusia Alexei Navalny Kemungkinan Diracun

Pidato Erdogan: Kebangkitan Hagia Sopia Menandai Pembebasan Al-Aqsha

Pidato Erdogan: Kebangkitan Hagia Sopia Menandai Pembebasan Al-Aqsha

Baca Juga

Berita Lainnya