Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

250 Akademisi Mendesak Sejarawan Australia untuk Mengembalikan Penghargaan Kesehatan yang Diterima dari ‘Israel’

sejarawan penghargaan israel
Gerakan BDS di Paris, Prancis
Bagikan:

Hidayatullah.com–Seorang sejarawan Australia didesak untuk mengembalikan penghargaan dari ‘Israel’ dalam sebuah surat terbuka yang ditandatangani oleh sekitar 250 akademisi dari AS, Eropa, Asia dan Australia. Surat tersebut mengatakan bahwa “(penghargaan) ini berfungsi untuk melegitimasi dan menormalkan kekerasan kolonial ‘Israel’ dan apartheid”, Middle East Eye melansir.

Penghargaan Dan David diberikan setiap tahun oleh Dan David Foundation kepada para ilmuwan dan akademisi terkenal atas pencapaian mereka di sektor budaya, sosial, ilmiah, dan teknologi. Yayasan ini memiliki kantor pusat di Universitas Tel Aviv, yang mengelola penghargaan tersebut.

Total $ 3 juta didistribusikan setiap tahun, dengan tiga hadiah masing-masing $ 1 juta diberikan kepada individu dan organisasi yang menginspirasi secara global, menjadikannya salah satu dengan nominal terbanyak di dunia akademis. Bidang dipilih untuk masa lalu, sekarang dan masa depan.

Alison Bashford, seorang sejarawan dan profesor di Universitas New South Wales, Australia, dianugerahi penghargaan  ‘Israel’ itu atas karyanya dalam sejarah kesehatan dan kedokteran dengan dua orang lainnya.

Dia berbagi hadiah $ 1 juta sebelumnya dengan Keith Wailoo dari Universitas Princeton dan Katharine Park dari Universitas Harvard, yang berarti bagiannya akan lebih dari $ 300.000. Menanggapi berita tersebut, Wailoo mengatakan dia “sangat terhormat” dan “bersyukur melebihi kata-kata”.

Karya Bashford berlangsung dari abad ke-18 hingga abad ke-20 dan meneliti masalah karantina, kolonialisme, dan gender dalam kaitannya dengan kesehatan.

Penerima hadiah Dan David 2021 lainnya termasuk Zelig Eshha, Carl June dan Steven Rosenberg, semua profesor dan pelopor imunoterapi anti kanker, dan Anthony Fauci, direktur Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular AS.

Penerima hadiah sebelumnya termasuk mantan perdana menteri Inggris Tony Blair, pembuat film Coen bersaudara dan Jimmy Wales, pendiri Wikipedia.

Surat kepada Bashford mengatakan bahwa, “‘Israel’ telah merusak sistem kesehatan Palestina dan secara sistematis menolak perawatan medis Palestina”.

Baca juga: BDS Sebut Kunjungan Yahya Cholil Staquf Memalukan

Kritik Internasional

Politisi ‘Israel’ secara vokal terus menghalangi bantuan medis untuk Palestina selama pandemi Covid-19.

Pada hari Sabtu (20/02/2021), Ayelet Shaked, mantan menteri kehakiman ‘Israel’, menyerukan pemerintah untuk mencegah warga Palestina di Jalur Gaza yang terkepung menerima vaksin virus corona Rusia.

Ketika gelombang kedua virus korona menghantam Tepi Barat yang diduduki dengan keras pada bulan Juli, otoritas ‘Israel’ juga menghancurkan pusat pengujian Covid-19 drive-through Palestina di kota Hebron.

“Warga Palestina secara teratur diperas untuk bekerja sama dengan Layanan Keamanan ‘Israel’ untuk mendapatkan izin yang mereka butuhkan untuk meninggalkan Tepi Barat dan Gaza untuk perawatan medis,” umgkap para penandatangan dalam surat itu.

Pemerintah Zionis memiliki jumlah vaksin tertinggi di dunia yang diberikan per kapita, dengan hampir separuh populasinya diimunisasi – tetapi peluncuran vaksinnya telah ternoda oleh penolakan pemerintahnya untuk menyuntik warga Palestina yang hidup di bawah kendalinya.

“Tidak ada yang mewajibkan Anda untuk menerima Dan David Prize dan hadiah finansial yang menyertainya,” pungkas surat itu kepada Bashford. “Melakukan hal itu akan menjadi teguran tajam bagi seruan bulat dari organisasi Palestina untuk mendukung perjuangan mereka untuk kebebasan.”

 

‘Berdiri Melawan Rasisme dan Apartheid’

Nick Riemer, seorang dosen di University of Sydney dan organisator di BDS Australia, yang telah membantu mempromosikan surat tersebut, mengatakan kepada MEE: “Kami hanya meminta Profesor Bashford untuk konsisten dengan sikap yang dia dukung dalam penelitiannya yang diterbitkan.”

Riemer, salah satu penandatangan surat tersebut, mengatakan bahwa “menolak hadiah ini tidak mengeluarkan biaya apa pun, dan tidak melanggar kebebasan akademis siapa pun. Tetapi hal itu menentang rasisme dan apartheid dengan mendukung perjuangan rakyat Palestina untuk keadilan.” Dosen itu menambahkan bahwa itu “seharusnya bukan pilihan yang sulit, terutama ketika Tepi Barat dan Gaza ditolak vaksinasi Covid-nya, di atas segalanya”.

Surat kepada Bashford meminta dia untuk mengikuti teladan sesama sejarawan Profesor Catherine Hall, yang pada 2016 menolak hadiah Dan David Prize.

Hall, sejarawan Inggris terkemuka dan feminis politik, menolak untuk menerima hadiah $ 320.000, dengan mengatakan bahwa dia membuat “pilihan politik independen”.

Menolak untuk menghadiri upacara pemberian hadiah di Tel Aviv, Hall menulis bahwa keputusannya diambil “setelah banyak diskusi dengan mereka yang sangat terlibat dengan politik ‘Israel’-Palestina, tetapi dengan pandangan yang berbeda tentang cara terbaik untuk bertindak”.

Penghargaan tersebut diluncurkan pada 2002 oleh mendiang pengusaha Dan David.*

 

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Malaysia Lokasi Liburan Halal Terbaik di Dunia

Malaysia Lokasi Liburan Halal Terbaik di Dunia

Kekhawatiran Produk Halal Ancam Ekspor Makanan Australia

Kekhawatiran Produk Halal Ancam Ekspor Makanan Australia

Marifetname Sudah Tersedia dalam Versi Inggris

Marifetname Sudah Tersedia dalam Versi Inggris

Al Majma’ Al Fiqh Akan Bahas Hukum Rekayasa Genetika

Al Majma’ Al Fiqh Akan Bahas Hukum Rekayasa Genetika

Indonesia Janji Bantu Gaza Satu Juta Dolar

Indonesia Janji Bantu Gaza Satu Juta Dolar

Baca Juga

Berita Lainnya