Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

India-Pakistan Setuju untuk Berhenti Saling Tembak di Kashmir

Kashmir Pakistan India
Bagikan:

Hidayatullah.com–Militer Pakistan dan India telah sepakat untuk secara ketat mengamati gencatan senjata di perbatasan de facto antara kedua negara di wilayah sengketa Kashmir. Perjanjian lainnya, menurut pernyataan militer Pakistan adalah pencairan hubungan yang jarang terjadi antara tetangga Asia Selatan tersebut, Al Jazeera melaporkan.

Direktur jenderal operasi militer (DGMO) militer India dan Pakistan mengadakan diskusi melalui saluran hotline antara kantor mereka pada Kamis (25/02/2021) pagi, kata pernyataan militer Pakistan.

“Kedua belah pihak sepakat untuk mematuhi secara ketat semua perjanjian, pemahaman dan penghentian penembakan di sepanjang [Garis Kontrol] dan semua sektor lainnya, yang berlaku mulai tengah malam [pada hari Jumat],” kata pernyataan itu.

Pernyataan itu mengatakan pembicaraan diadakan “dalam suasana bebas, jujur dan ramah” antara tentara kedua negara bersenjata nuklir itu.

Gencatan senjata telah diberlakukan di Garis Kontrol (LoC), yang membagi Kashmir yang dikelola India dan yang dikelola Pakistan, sejak 2003, tetapi sering dilanggar oleh kedua belah pihak, yang mengakibatkan korban sipil dan militer.

Tahun lalu, senjata kecil India, tembakan mortir dan peluru artileri menewaskan sedikitnya 28 warga sipil dan melukai 257 lainnya di Kashmir yang dikelola Pakistan, menurut kantor luar negeri Pakistan.

Sejak 1 Januari, Pakistan mengatakan pasukan India telah melanggar gencatan senjata setidaknya 175 kali, melukai delapan warga sipil.

Pada tahun 2020, Pakistan melanggar gencatan senjata di sepanjang LoC setidaknya 5.133 kali, mengakibatkan 22 warga sipil dan 24 tentara tewas, serta 197 luka-luka, menurut kementerian dalam negeri India.

Mehbooba Mufti, mantan menteri utama wilayah Kashmir yang dikelola India, menyambut baik pengumuman gencatan senjata itu, dengan mengatakan “kedua negara juga harus memulai dialog politik dan rekonsiliasi untuk membawa perdamaian di Kashmir”.

“Pelanggaran gencatan senjata membuat banyak kerusakan. Kami melihat orang-orang terbunuh setiap hari, baik itu polisi, tentara, pemberontak atau warga sipil. Ada kebutuhan untuk mengakhiri pertumpahan darah ini,” ungkapnya kepada Al Jazeera.

Namun warga di wilayah Himalaya skeptis.

Jibran Ahmad, sarjana penelitian berusia 29 tahun di kota utama Srinagar, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa kedua negara harus “mengambil langkah-langkah untuk membawa perdamaian dalam arti yang sebenarnya”.

“Kami juga telah melihat pernyataan lelucon ini sebelumnya,” ujar Ahmad. “Intinya kedua negara tidak peduli dengan kehidupan rakyat biasa di Kashmir. Mereka mengambil satu langkah hanya jika itu cocok untuk mereka, tetapi kami belum melihat perdamaian yang nyata sejauh ini.”

Baca juga: Pakistan ke UEA: “Kami Tidak akan Mengakui ‘Israel’”

Pakar keamanan Parvin Sawhney mengatakan kepada Al Jazeera “kemauan politik adalah masalah di kedua sisi”.

“Persoalannya adalah kami pernah melakukan ini sebelumnya, kami telah menyusun pembicaraan hotline sebelumnya, kami telah melakukan langkah-langkah membangun kepercayaan dan semua hal ini sebaik kemauan politik yang mendukung mereka,” pungkasnya.

“Semuanya tentang kepercayaan, dan untuk itu, Anda harus mulai berbicara pada level tertinggi.”

India dan Pakistan telah berperang dalam tiga perang skala penuh dan beberapa konflik kecil sejak mereka memperoleh kemerdekaan dari Inggris pada tahun 1947. Dua dari tiga perang itu terjadi di wilayah Kashmir, yang keduanya mengklaim secara penuh tetapi mengelola bagian-bagian yang terpisah.

Hubungan terhenti sejak Februari 2019, ketika India menuduh kelompok bersenjata yang berbasis di Pakistan melakukan serangan yang menewaskan lebih dari 30 personel keamanan India di kota Pulwama, Kashmir yang dikelola India.

India melakukan serangan udara di tanah Pakistan beberapa hari kemudian, menghasilkan serangan balasan oleh Pakistan dan pertempuran udara yang menyebabkan setidaknya satu jet tempur India ditembak jatuh oleh Pakistan.

Permusuhan mereda setelah Pakistan mengembalikan pilot pesawat itu, tetapi hubungan tetap beku. India menuduh Pakistan mendukung kelompok bersenjata yang menargetkan pasukan keamanan India di Kashmir dan di tempat lain, sementara Pakistan telah membuat tuduhan yang sama terhadap dinas intelijen India terkait serangan oleh kelompok bersenjata di tanah Pakistan.

Akhir tahun lalu, Pakistan menaikkan suhu retorika, mengatakan mereka memiliki “bukti kredibel” bahwa India sedang mempersiapkan pengulangan serangan udara 2019, sebulan setelah negara itu membagikan informasi intelijen yang dikatakan mengaitkan India dengan serangan di Pakistan.

Kementerian luar negeri India mengatakan tuduhan Pakistan “tidak memiliki kredibilitas, dibuat-buat dan mewakili khayalan imajinasi”.

Dalam wawancara eksklusif dengan Al Jazeera pada Januari, Menteri Luar Negeri Pakistan Shah Mehmood Qureshi mengatakan “tanggung jawab” untuk memulai kembali perundingan ada di India, menuntut agar langkah-langkah keamanan dan konstitusional yang diambil New Delhi di Kashmir dibatalkan.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Marinir Amerika Pembunuh Waria Ditahan di Markas Militer Filipina

Marinir Amerika Pembunuh Waria Ditahan di Markas Militer Filipina

Menlu AS Akan ke Jakarta Akhir Juni Ini

Menlu AS Akan ke Jakarta Akhir Juni Ini

Batal Usung Mahathir, PAS Gabung UMNO Usung Muhyiddin sebagai Kandidat PM Malaysia

Batal Usung Mahathir, PAS Gabung UMNO Usung Muhyiddin sebagai Kandidat PM Malaysia

BDS Sebut Kunjungan Yahya Cholil Staquf Memalukan

BDS Sebut Kunjungan Yahya Cholil Staquf Memalukan

Mantan Tahanan Iraq Akui Disiksa Tentara AS

Mantan Tahanan Iraq Akui Disiksa Tentara AS

Baca Juga

Berita Lainnya