Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

‘Israel’ ‘Memberi Penghargaan’ kepada Sekutunya dengan Melebihkan Vaksin Covid-19

vaksin Israel
Bagikan:

Hidayatullah.com—‘Israel’ memberi penghargaan kepada sekutu utamanya dengan melebihkan pengiriman vaksin Covid-19, menurut sebuah laporan oleh penyiar publik negara itu. Sekutu tersebut adalah negara-negara yang telah mengambil langkah-langkah untuk mengakui kedaulatan ‘Israel’ yang ilegal atas Yerusalem.

Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengumumkan pada hari Selasa (23/02/2021) bahwa ‘Israel’ akan merayakan keberhasilan kampanye inokulasi dengan memberikan kelebihan dosis vaksin ke negara lain, lapor The New Arab. ‘Israel’ telah dihubungi oleh beberapa negara untuk meminta bantuan untuk mendapatkan vaksin Covid-19, kata kantor perdana menteri dalam sebuah pernyataan.

Langkah itu, yang tidak akan terwujud sampai ‘Israel’ menyelesaikan program imunisasinya sendiri, dilakukan di tengah kecaman yang meluas atas penolakan pemerintah untuk membantu memvaksinasi warga Palestina di wilayah yang didudukinya.  Kantornya tidak menyebutkan negara lain mana yang dapat menerima kelebihan dosis vaksin, namun, sebuah laporan oleh penyiar publik KAN menunjukkan negara-negara yang telah memberikan dukungan diplomatik kepada ‘Israel’ mungkin akan menjadi yang berikutnya.

Sebuah pesawat berangkat pada Selasa malam untuk mengirim pengiriman ke Honduras, menurut laporan itu. Negara Amerika tengah itu telah setuju untuk memindahkan kedutaannya dari Tel Aviv ke Yerusalem, sebuah tindakan kontroversial yang telah diambil beberapa negara karena dipandang sebagai pengakuan kedaulatan ‘Israel’ atas kota suci yang diperebutkan.

Yerusalem Timur atau Baitul Maqdis diduduki oleh ‘Israel’ pada tahun 1967. Wilayah ini  kemudian dianeksasi dalam sebuah tindakan yang secara luas dianggap ilegal berdasarkan hukum internasional dengan Palestina melihatnya sebagai ibu kota masa depan negara merdeka.

Republik Ceko dan Guatemala juga telah meminta pengiriman vaksin dari ‘Israel’, menurut KAN.  Guatemala adalah salah satu dari sedikit negara yang mendukung keputusan mantan Presiden AS Donald Trump untuk mengakui Yerusalem sebagai ibu kota ‘Israel’ yang “tidak terbagi”.

Ini memindahkan kedutaannya dari Tel Aviv ke Yerusalem pada 2018 tak lama setelah AS melakukan langkah tersebut. Tahun lalu, Republik Ceko mengumumkan akan membuka misi diplomatik di Yerusalem.

Ini adalah salah satu dari hanya dua negara anggota Uni Eropa yang melakukannya. Negara lainnya, Hongaria, juga diperkirakan meminta kelebihan dosis vaksin dari ‘Israel’.

Baca juga: ‘Israel’ Memblokir Vaksin COVID-19 yang Ditujukan ke Gaza

‘Vaksin untuk Normalisasi’

Pemerintah Zionis juga bermaksud untuk menyumbangkan pengiriman vaksin virus corona ke negara yang tidak disebutkan namanya sebagai imbalan atas normalisasi hubungan dengan negara mana, lapor Radio Angkatan Darat hari Ahad (21/02/2021).

Beberapa negara Arab dan mayoritas Muslim dikabarkan sedang mempertimbangkan untuk menjalin hubungan dengan negara penjajah ‘Israel’ menyusul serangkaian kesepakatan yang ditengahi AS dalam beberapa bulan terakhir.Di antara negara-negara yang diperkirakan akan mempertimbangkan langkah tersebut adalah Oman, Arab Saudi, dan Mauritania, bersama dengan negara berpenduduk mayoritas Muslim terbesar di dunia, Indonesia.

Dari negara-negara tersebut, Mauritania adalah satu-satunya yang belum memperoleh dosis vaksin Covid-19 tetapi merupakan bagian dari skema COVAX internasional yang bertujuan untuk mendanai pasokan dosis vaksin ke negara-negara berpenghasilan rendah.

Pengungkapan oleh seorang pejabat pemerintah yang tidak disebutkan namanya mengikuti laporan bahwa ‘Israel’ menawarkan dosis vaksin virus corona ke Suriah dengan imbalan pembebasan seorang wanita ‘Israel’ yang dipenjara. Pejabat Zionis membantah laporan tersebut.

Sementara itu, penjajah juga dikecam oleh kelompok hak asasi manusia karena gagal mendistribusikan vaksinasi Covid-19 di Tepi Barat yang diduduki dan Jalur Gaza yang terkepung. Pemerintah ‘Israel’ menyangkal bertanggung jawab untuk menyediakan vaksin bagi warga Palestina yang diduduki, tetapi kelompok hak asasi manusia mengatakan Kesepakatan Oslo membutuhkan bantuan ‘Israel’ dalam keadaan darurat kesehatan masyarakat seperti pandemi.

‘Israel’ kini dalam dua kesempatan terpisah berjanji untuk mengirim ribuan dosis vaksin ke Tepi Barat untuk mengimunisasi petugas kesehatan Palestina. Otoritas Palestina sebelumnya menuduh ‘Israel’ memblokir pengiriman vaksin yang sangat dibutuhkan ke Gaza. Pasokan dosis vaksin Sputnik V yang diperoleh Otoritas Palestina tiba minggu lalu setelah penundaan.

Palestina sangat membutuhkan dana sekitar 30 juta AS Dolar untuk menyelesaikan upaya inokulasinya, Bank Dunia mengatakan pada hari Senin (22/02/2021). “Otoritas Palestina dan ‘Israel’ harus berkoordinasi dalam pembiayaan, pembelian dan distribusi vaksin COVID-19 yang aman dan efektif,” ungkapnya.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Sekjen Liga Arab Muncul di Tahrir

Sekjen Liga Arab Muncul di Tahrir

Perth Bakal Terapkan UU Anti Geng Motor

Perth Bakal Terapkan UU Anti Geng Motor

Robert Mugabe Enggan Mundur Meski Ditekan Oposisi dan Gereja

Robert Mugabe Enggan Mundur Meski Ditekan Oposisi dan Gereja

PBB Minta Israel Hentikan Blokade Gaza

PBB Minta Israel Hentikan Blokade Gaza

Penumpang Grab di Malaysia Wajib Selfie

Penumpang Grab di Malaysia Wajib Selfie

Baca Juga

Berita Lainnya