Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Penjualan Senjata Inggris ‘Perpanjang Perang Yaman’

Bagikan:

Hidayatullah.com — Penjualan senjata Inggris ke Arab Saudi telah memperpanjang perang di Yaman, sebuah badan amal terkemuka mengatakan. Terkhusus di antaranya adalah ekspor peralatan pengisian bahan bakar udara-ke-udara yang diduga digunakan dalam kampanye pemboman oleh koalisi pimpinan Riyadh, The New Arab melaporkan.

“Karena AS telah menyerukan diakhirinya konflik di Yaman, Inggris menuju ke arah yang berlawanan, meningkatkan dukungannya untuk perang brutal pimpinan Saudi dengan meningkatkan penjualan senjata dan mengisi bahan bakar peralatan yang memfasilitasi serangan udara,” ungkap Sam Nadel, kepala kebijakan dan advokasi di Oxfam.

Sejak Juli, Inggris telah mengesahkan setidaknya $ 1,4 miliar ekspor senjata ke Arab Saudi setelah menteri kabinet Inggris menyimpulkan bahwa pelanggaran hukum humaniter Riyadh adalah “insiden yang terisolasi”.

Koalisi pimpinan Saudi telah berulang kali dituduh melakukan kampanye pemboman tanpa pandang bulu di Yaman sejak 2015.

Sejak itu, sekitar 8.750 warga sipil diperkirakan tewas dalam serangan udara yang dipimpin Saudi.

“Inggris mengklaim mendukung perdamaian di Yaman. Itu bisa dimulai dengan segera mengakhiri penjualan semua senjata yang berisiko digunakan terhadap warga sipil dan memperburuk konflik dan memperburuk krisis kemanusiaan,” tambah Nadel.

Komentarnya muncul saat konflik di sekitar benteng terakhir pemerintah Yaman di utara telah meningkat. Pemberontak Houthi bertekad untuk menangkap Marib, mendorong koalisi yang dipimpin Saudi untuk meluncurkan serangkaian serangan udara untuk mengusir gerak maju mereka.

Penjualan senjata Inggris termasuk peralatan pengisian bahan bakar di udara, sebuah teknologi yang dapat digunakan untuk membantu pesawat perang menerbangkan misi lebih lama saat melawan gelombang.

Baca juga: PBB: ≥2 Juta Anak Usia di Bawah 5 Tahun di Yaman Terancam Malnutrisi Akut

Pada bulan Januari, 10 persen dari 125 serangan udara koalisi yang tercatat menargetkan warga sipil sementara 13 persen mengenai sasaran militer, menurut Proyek Data Yaman.

Empat perlima serangan udara oleh koalisi pimpinan Saudi diperkirakan “dinamis” – ketika sebuah pesawat perang mengidentifikasi peluang untuk menyerang target darat dalam penerbangan. Pengisian bahan bakar udara-ke-udara memungkinkan pesawat untuk tetap berada di zona pertempuran lebih lama.

Pemerintah Inggris telah menolak tekanan untuk mengikuti Washington dan Roma dalam mengakhiri penjualan senjata ke koalisi yang dipimpin Riyadh.

Dukungan militer London telah dikritik sebagai pemicu perang, sementara mengabaikan tanggung jawabnya sebagai pemegang pena Dewan Keamanan PBB untuk Yaman, yang berarti bahwa mereka dapat menyusun resolusi untuk mengakhiri konflik kapan saja.

Konflik Yaman telah menyebabkan sekitar 3,3 juta orang mengungsi dan 24 juta – lebih dari dua pertiga populasi – membutuhkan bantuan, menurut PBB.

Pekan lalu, perwakilan PBB memperingatkan Dewan Keamanan bahwa perang di Yaman telah mengalami “perubahan tajam” dan bahwa 5 juta warga sipil “hanya selangkah lagi dari kelaparan”.

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Laporan Khusus: Iran Perluas Kuil Syiah di Iraq

Laporan Khusus: Iran Perluas Kuil Syiah di Iraq

Harga Bensin di Emirat Lebih Murah dari Air Mineral

Harga Bensin di Emirat Lebih Murah dari Air Mineral

Sebanyak 130 Anggota Dinas Rahasia Amerika Serikat Diserang Covid-19

Sebanyak 130 Anggota Dinas Rahasia Amerika Serikat Diserang Covid-19

Inggris Kirim Utusan Buka Kembali Kedutaan di Tripoli

Inggris Kirim Utusan Buka Kembali Kedutaan di Tripoli

Iran akan Serang ISIS/ISIL Iraq Jika Mendekat ke Perbatasannya

Iran akan Serang ISIS/ISIL Iraq Jika Mendekat ke Perbatasannya

Baca Juga

Berita Lainnya