Rabu, 3 Maret 2021 / 19 Rajab 1442 H

Internasional

PBB Mendesak Penyelamatan Muhajirin Rohingya yang Terombang-ambing di Laut

Rohingya terombang-ambing di laut
[Ilustrasi] Sebuah perahu membawa pengungsi etnis Rohingya di utara Aceh, Indonesia pada 24 Juni 2020. Foto: AP
Bagikan:

Hidayatullah.com — Badan pengungsi PBB telah menyerukan penyelamatan segera sekelompok Muhajirin Rohingya yang terdampar di laut tanpa makanan atau air, The New Arab melaporkan.

Kapal itu berangkat dari Bangladesh selatan sekitar 10 hari yang lalu tetapi mengalami kerusakan mesin, kata Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi pada hari Senin (22/02/2021).

Kelompok Muslim Rohingya pergi dari Cox’s Bazaar, distrik pesisir Bangladesh yang menampung sekitar satu juta orang Rohingya yang hidup dalam kondisi yang mengerikan, kata UNHCR.

Relatif makmur, Malaysia yang mayoritas Muslim adalah tujuan utama bagi Rohingya yang melarikan diri dari kesengsaraan di kamp-kamp pengungsi Bangladesh.

Seorang pejabat penjaga pantai India mengatakan kepada Reuters bahwa kapal itu sekarang terdampar di Laut Andaman, yang membentang antara Kepulauan Andaman dan Nicobar India, Myanmar, dan Thailand di daratan Asia Tenggara.

Kapal Angkatan Laut India sekarang telah menyediakan makanan dan air bagi mereka yang tertinggal di kapal tetapi setidaknya delapan orang telah tewas, kata Chris Lewa.

Lewa mengepalai Proyek Arakan yang memantau krisis pengungsi Rohingya.

Tidak jelas apa yang akan terjadi selanjutnya, kata Lewa kepada Reuters.

Baca juga: Kudeta Myanmar Menimbulkan Kekhawatiran atas Nasib Muslim Rohingya

Terlalu banyak muhajirin Rohingya yang dibiarkan terombang-ambing di laut oleh negara-negara yang menolak menerima mereka, kata Amnesty International pada hari Senin, mendesak penyelamatan segera.

“Pengulangan insiden memalukan itu harus dihindari di sini,” kata juru kampanye kelompok Asia Selatan Saad Hammadi.

“Setelah bertahun-tahun terombang-ambing di Bangladesh dan setelah kudeta baru-baru ini di Myanmar, orang-orang Rohingya merasa mereka tidak punya pilihan selain melakukan perjalanan berbahaya ini,” ungkap Hammadi.

Ratusan ribu warga Rohingya telah melarikan diri dari Myanmar dalam beberapa tahun terakhir di tengah penumpasan kekerasan terhadap minoritas Muslim.

Kelompok etnis minoritas Muslim ditolak kewarganegaraannya oleh Myanmar, yang mengklaim bahwa mereka adalah migran ilegal dari negara tetangga Bangladesh.

Pejabat PBB dan kelompok hak asasi manusia menggambarkan penganiayaan terhadap Rohingya oleh pasukan Burma sebagai pembersihan etnis.

Kudeta bulan ini oleh militer Burma telah memicu kekhawatiran baru bagi Rohingya.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Pelajar China di Jeddah Bunuh Diri setelah Dikarantina karena Diduga Terinfeksi Virus Corona

Pelajar China di Jeddah Bunuh Diri setelah Dikarantina karena Diduga Terinfeksi Virus Corona

Obama Larang Sejumlah Peralatan Militer Diberikan ke Polisi Amerika

Obama Larang Sejumlah Peralatan Militer Diberikan ke Polisi Amerika

Merkel Sebut Gerakan Anti-Yahudi tak Boleh Hidup, tak Singgung Islamophobia

Merkel Sebut Gerakan Anti-Yahudi tak Boleh Hidup, tak Singgung Islamophobia

Benyamin Netanyahu Adakan Pertemuan dengan al Sisi di New York

Benyamin Netanyahu Adakan Pertemuan dengan al Sisi di New York

Pejuang Muslim Filipina Tolak Usulan Perjanjian Damai

Pejuang Muslim Filipina Tolak Usulan Perjanjian Damai

Baca Juga

Berita Lainnya