Rabu, 7 Juli 2021 / 27 Zulqa'dah 1442 H

Internasional

BBC Menolak untuk Meminta Maaf atas Wawancara ‘Islamofobia’ Woman’s Hour

Zara Mohammed
Bagikan:

Hidayatullah.com–BBC menolak meminta maaf setelah dianggap bersikap “agresif” terhadap presiden Dewan Muslim Inggris Zara Mohammed selama program radio Woman’s Hour, The New Arab melaporkan.

Program Woman’s Hour, yang disiarkan di Radio BBC 4, menampilkan Zara Mohammed, wanita pertama yang terpilih menjadi presiden Dewan Muslim Inggris, sebuah payung dari ratusan organisasi Muslim di Inggris.

Emma Barnett, pembawa acara program, menimbulkan kemarahan setelah dia berulang kali bertanya pada Zara berapa banyak imam wanita yang ada di Inggris. Beberapa komentator menuduhnya Islamofobia dan buta huruf agama.

Dua ratus orang, termasuk lebih dari 100 tokoh publik seperti Tory peer Sayeeda Warsi, anggota parlemen dari Partai Buruh Diane Abbott dan Naz Shah, dan komedian Deborah Frances-White, ikut menandatangani surat kepada BBC. Surat itu meminta penyiar untuk mengeluarkan pernyataan komitmen untuk terlibat dengan wanita Muslim “dengan itikad baik”.

“Sebagian besar jawaban Zara dipotong, mengungkapkan dorongan naluriah untuk tidak mendengarkan suara seorang wanita Muslim tetapi untuk menyela,” ungkap surat itu.

“Meskipun BBC memiliki komitmen terhadap ketidakberpihakan dan keadilan, garis pertanyaan jatuh ke dalam narasi usang yang menganggap perempuan Muslim secara inheren dicabut haknya,” tambahnya.

Wawancara “mencerminkan pendekatan dan nada akuntabilitas dengan seorang politisi, daripada benar-benar mengenal dan terlibat dalam apa yang dimaksud wanita Muslim Inggris”, bunyi surat itu.

Surat itu juga mendesak BBC untuk meningkatkan perekrutan Muslim untuk “peran kepemimpinan dan komisioning” dalam organisasi dan memberikan kesempatan yang lebih baik kepada mereka yang berada di “posisi non-kepemimpinan” untuk mencapai peran tersebut.

Baca juga: BBC Dikritik atas Wawancara ‘Penuh Permusuhan’ dengan Pemimpin Dewan Muslim Inggris

BBC merilis pernyataan pada hari Jum’at (19/02/2021), yang tidak meminta maaf dan juga tidak menanggapi keluhan tersebut.

“Sementara kami menghargai bahwa orang terkadang memiliki reaksi yang berbeda terhadap wawancara dan diskusi kami, kami percaya bahwa program tersebut sah untuk mencari klarifikasi dari beberapa masalah yang dihadapi Muslim di Inggris,” bunyi pernyataan itu.

“Kami berjanji untuk segera kembali ke masalah ini mengudara, untuk memperdalam keterlibatan kami dengan masalah yang menjadi perhatian mayoritas wanita Muslim, serta mempertimbangkan keragaman pada program Women’s Hour sebagai bagian dari rencana BBC untuk mencerminkan masyarakat yang kami layani. lebih akurat,” lanjut pernyataan itu.

Tim Davie, direktur jenderal BBC menanggapi surat tersebut untuk mengklarifikasi posisi penyiar, dengan mengatakan: “Sebagai pemberi kerja dan penyiar yang dibayar oleh publik, kami memiliki kewajiban untuk mencerminkan seluruh Inggris dalam staf kami dan di dalam program kami.”

Dia menambahkan: “Anda benar, di BBC, representasi Muslim dalam staf kami lebih rendah dari rata-rata nasional tetapi tidak serendah yang Anda sarankan.”

Lebih dari 2,5% tenaga kerja BBC telah diidentifikasi sebagai Muslim, dia berkata: “Saya ingin meyakinkan Anda bahwa meningkatkan representasi staf kami adalah prioritas utama bagi saya dan tim eksekutif saya. Kami memiliki lebih banyak pekerjaan yang harus dilakukan tetapi kami bertekad untuk sampai ke sana.”

Mengomentari reaksi BBC terhadap surat tersebut, Maryam Khan dan Yasmine Abdel-Magied, dua penandatangan surat tersebut, mengatakan bahwa Davie dan program yang dipermasalahkan “gagal untuk terlibat dalam detail kekhawatiran kami tentang konten wawancara”.

Mereka menambahkan bahwa membuat frustrasi karena Davie memilih untuk merujuk pada statistik tentang Muslim yang bekerja di pihak berwenang, sementara mengabaikan persentase perwakilan di studio produksi untuk televisi dan radio, yang “membutuhkan perhatian, di tingkat pekerja dan tingkat kepemimpinan”.

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Al-Azhar Ajak Seluruh Pemilik Hati Nurani Bantu Warga Madaya

Al-Azhar Ajak Seluruh Pemilik Hati Nurani Bantu Warga Madaya

Karzai Protes Perundingan Taliban-AS

Karzai Protes Perundingan Taliban-AS

Proyek Gerbang Makkah Dimulai

Proyek Gerbang Makkah Dimulai

Islamofobia Dipicu Oleh Politisi dan Media

Islamofobia Dipicu Oleh Politisi dan Media

Aids Ancam Negara-negara Islam

Aids Ancam Negara-negara Islam

Baca Juga

Berita Lainnya