Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Erik Prince, Sekutu Dekat Trump Dilaporkan Jual Senjata ke Haftar

erik-prince-sekutu-trump
Bagikan:

Hidayatullah.com — Erik Prince, kontraktor keamanan swasta yang juga sekutu dekat mantan Presiden AS Donald Trump, melanggar embargo senjata Persatuan Bangsa-Bangsa (PBB), menurut temuan penyelidik PBB.

Laporan rahasia kepada Dewan Keamanan itu didapatkan The New York Times dan The Washington Post, dan sebagian dilihat oleh Al Jazeera. Laporan mengatakan bahwa Prince mengerahkan pasukan tentara bayaran dan senjata kepada Khalifa Haftar. Ia adalah komandan militer pembangkang yang berperang untuk menggulingkan pemerintah Libya yang didukung PBB, pada tahun 2019.

Dukungan Prince termasuk rencana untuk membentuk regu pembunuh untuk melacak dan membunuh komandan Libya yang menentang Haftar – termasuk beberapa yang juga warga negara Uni Eropa, kata The New York Times.

Prince dianggap sebagai kepala perusahaan keamanan swasta Blackwater, yang kontraktornya dituduh membunuh warga sipil Irak yang tidak bersenjata di Baghdad pada 2007. Dia merupakan seorang mantan Navy SEAL dan saudara laki-laki sekretaris pendidikan Trump, Betsy Devos.

Keempat kontraktor yang dinyatakan bersalah pengadilan itu diampuni oleh Trump tahun lalu.

Tuduhan tersebut membuat Prince terkena sanksi PBB, termasuk larangan bepergian.

Prince tidak bekerja sama dengan penyelidikan PBB dan pengacaranya menolak berkomentar kepada The New York Times, tambahnya.

Kristen Saloomey dari Al Jazeera, melaporkan dari Washington, DC, mengatakan temuan laporan itu menimbulkan pertanyaan lebih dalam.

“Laporan PBB menimbulkan pertanyaan tidak hanya apakah rekan dekat [mantan] presiden melanggar embargo senjata internasional atau tidak, tetapi juga apakah presiden sendiri terlibat dalam menentang kebijakan AS,” katanya.

Anas el-Gomati, direktur lembaga pemikir Libya Sadeq Institute, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa menggunakan kontraktor militer swasta dapat memungkinkan para pemimpin untuk menyangkal keterlibatan dalam konflik di mana mereka tidak dapat terlihat terlibat karena alasan diplomatik atau hukum.

Baca juga: Pemerintahan Trump Ampuni Kontraktor Keamanan Blackwater atas Kasus Pembantaian Iraq 2007

“Anda dapat langsung menolak bahwa Anda mengetahui apa yang sedang terjadi,” katanya.

El-Gomati mengatakan laporan itu menimbulkan dua pertanyaan penting.

“Sampai sejauh mana Trump membantu memfasilitasi perang ini bersama Erik Prince? Dan yang lebih penting, apakah Erik Prince berkoordinasi dengan tentara bayaran Grup Wagner Rusia di Libya dan telah membantu mereka membangun pijakan dalam cara dia membantu Uni Emirat Arab membangun pijakan di Libya,” katanya.

Libya yang kaya minyak telah terkoyak oleh perang saudara sejak pemberontakan yang didukung NATO menyebabkan penggulingan dan pembunuhan diktator Muammar Gaddafi pada tahun 2011.

Negara ini dalam beberapa tahun terakhir terpecah antara Pemerintah Kesepakatan Nasional (GNA) di Tripoli, didukung oleh Turki, dan pemerintahan berbasis timur, yang pasukannya dipimpin oleh Haftar dan didukung oleh Rusia, UEA, dan Mesir.

Presiden Trump saat itu pada 2019 memuji Haftar – yang telah menghadapi tuduhan kejahatan perang – karena perannya dalam “memerangi terorisme” di Libya.

Seorang eksekutif interim baru untuk negara tersebut dipilih pada 5 Februari oleh Forum Dialog Politik Libya di Swiss, terdiri dari 75 peserta yang dipilih oleh PBB untuk mewakili berbagai lapisan masyarakat.

Haftar telah menjanjikan dukungannya untuk inisiatif tersebut.*

Rep: Nashirul Haq
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

FLP Australia Adakan Pelatihan Menulis

FLP Australia Adakan Pelatihan Menulis

3 Negara yang “Memusuhi” Syeikh Al Qaradhawi

3 Negara yang “Memusuhi” Syeikh Al Qaradhawi

161 Orang Tewas, 1440 Terluka, 3 Ribu Personel Militer Ditangkap dalam Percobaan Kudeta

161 Orang Tewas, 1440 Terluka, 3 Ribu Personel Militer Ditangkap dalam Percobaan Kudeta

[Video] Ribuan Fans Bola “Wahabi” Shalawatan Puji Rasulullah

[Video] Ribuan Fans Bola “Wahabi” Shalawatan Puji Rasulullah

Gubernur Bank Sentral Israel Mundur, Balik ke Amerika

Gubernur Bank Sentral Israel Mundur, Balik ke Amerika

Baca Juga

Berita Lainnya