Kamis, 25 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Internasional

Pejabat Sudan Mengisyaratkan Khartoum akan Membatalkan Kesepakatan Normalisasi dengan ‘Israel’

Normalisasi Sudan-Israel Anadolu agency
Bagikan:

Hidayatullah.com–Seorang pejabat di pemerintahan transisi Sudan menyarankan Khartoum mungkin seharusnya membatalkan kesepakatan yang ditengahi AS untuk normalisasi hubungan dengan ‘Israel’, The New Arab melaporkan.

Mohamed al-Faki Suleiman, anggota Dewan Kedaulatan Sudan, mengatakan kepada Anadolu Agency bahwa normalisasi hubungan negaranya dengan ‘Israel’ “perlu dibicarakan lagi”.

Pemerintahan mantan Presiden AS Donald Trump menjadi perantara serangkaian perjanjian normalisasi antara ‘Israel’ dan beberapa negara Arab pada tahun 2020, memberikan tekanan politik dan ekonomi yang berat pada Sudan untuk setuju menjalin hubungan dengan ‘Israel’.

Opini publik di Sudan dan negara-negara Arab lainnya sangat menentang normalisasi hubungan dengan pemerintah ZIonis, yang terus menduduki Tepi Barat dan mengepung Jalur Gaza, menyangkal hak Palestina untuk menentukan nasib sendiri.

Menurut jajak pendapat Oktober lalu, 79 persen orang Sudan menentang negara mereka untuk mengakui ‘Israel’. Partai politik dan asosiasi profesional – termasuk mereka yang berada dalam koalisi pemerintahan – mengecam kesepakatan normalisasi sebagai tidak sah.

Suleiman menyinggung percakapan di kalangan politik Sudan tentang “kebijakan luar negeri lengkap” berdasarkan kepentingan negara, dalam komentarnya kepada Anadolu.

Dia mengatakan masalah itu akan dibahas lagi “dengan cara yang sama seperti yang kita lakukan sebelumnya dengan terobosan besar yang terjadi”.

Pekan lalu, Perdana Menteri Sudan Abdulla Hamdok mengumumkan kabinet baru setelah membubarkan kabinet sebelumnya untuk memberi jalan dari barisan yang lebih inklusif dalam pemerintahan.

Dia juga mengatakan pemerintah akan membentuk majelis legislatif transisi akhir bulan ini, yang sebelumnya dikatakan para pejabat akan memiliki keputusan akhir tentang kesepakatan apa pun dengan negara penjajah ‘Israel’.

Hamdok diangkat sebagai menteri luar negeri Mariam al-Sadiq al-Mahdi, putri perdana menteri terakhir Sudan yang terpilih secara demokratis, Sadiq al-Mahdi, yang meninggal pada November karena infeksi virus korona.

Almarhum pemimpin partai politik terbesar di negara itu telah menyerukan tindakan untuk menormalisasi dengan ‘Israel’, menyebutnya sebagai “pengkhianatan” dan melanggar hukum.

Sejak 2019, Sudan telah diperintah oleh dewan pemerintahan sipil-militer transisi yang dipimpin oleh Jenderal Abdel Fattah al-Burhan, yang dilantik setelah protes yang menggulingkan pemerintahan Omar al-Bashir.

Baca juga: Sudan Akan Mengakhiri 30 Tahun Aturan Hukum Islam

Bulan lalu, al-Burhan menyambut menteri intelijen ‘Israel’ Eli Cohen di Khartoum.

Pemimpin Sudan itu mengatakan kepada Cohen bahwa Khartoum siap untuk secara resmi menandatangani kesepakatan normalisasi dengan ‘Israel’ tetapi mencari dukungan resmi dari pemerintahan Biden yang baru.

Sementara Biden dan para pembantunya telah menyatakan dukungan untuk normalisasi, perjanjian ‘Israel’-Sudan telah mengalami banyak penundaan.

Negosiasi atas penghapusan Sudan dari daftar Sponsor Terorisme Negara Bagian AS dan pertanggungjawabannya di masa depan di pengadilan AS membutuhkan waktu berbulan-bulan untuk diselesaikan.

Khartoum masih harus mencabut undang-undang boikot ‘Israel’ dan undang-undang yang melarang warga negara Sudan untuk bepergian ke ‘Israel’ sebelum secara resmi mendukung perjanjian normalisasi.

Media ‘Israel’ bulan lalu melaporkan bahwa pembicaraan sedang berlangsung untuk mencabut undang-undang boikot, tetapi seorang pejabat tinggi di dewan kedaulatan kemudian membantah laporan tersebut.

Potensi pencabutan undang-undang tersebut kemungkinan akan menyebabkan kontroversi lebih lanjut di Sudan, yang telah menyaksikan protes massa terhadap pembukaan pemerintahan transisi ke negara Zionis.

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Mesir Batalkan Izin Khotbah Puluhan Ribu Da’i

Mesir Batalkan Izin Khotbah Puluhan Ribu Da’i

Setelah Saudi, Iran pun Ingin Penyatuan Bahrain

Setelah Saudi, Iran pun Ingin Penyatuan Bahrain

suami

Prof Wan Mohd Nor: “Istri Taat Suami” itu Konsep Beradab

Pengungsi Rohingya di Bangladesh Setuju Pindah di Pulau Bengala yang Rawan Banjir

Pengungsi Rohingya di Bangladesh Setuju Pindah di Pulau Bengala yang Rawan Banjir

Zionis Tawarkan Pembebasan Tawanan Mesir Demi Agennya

Zionis Tawarkan Pembebasan Tawanan Mesir Demi Agennya

Baca Juga

Berita Lainnya