Ahad, 19 September 2021 / 12 Safar 1443 H

Internasional

Menteri Prancis Mengklaim Adanya Bahaya ‘Islam-Kiri’ di Universitas

universitas prancis
Bagikan:

Hidayatullah.com—Menteri pendidikan tinggi  Prancis memperingatkan tentang penyebaran “Islam-kiri” di lembaga-lembaga akademik negara tersebut. Klaim tersebut telah memicu reaksi dari para kepala universitas, Al Jazeera melaporkan.

Istilah “Islamo-kiri” sering digunakan di Prancis oleh politisi sayap kanan untuk mendiskreditkan lawan sayap kiri yang mereka tuduh buta terhadap bahaya dari apa yang mereka sebut “ekstremisme Islam” dan terlalu khawatir tentang rasisme dan identitas.

“Saya pikir Islam-kiri menggerogoti masyarakat kita secara keseluruhan, dan universitas tidak kebal dan merupakan bagian dari masyarakat kita,” kata Menteri Pendidikan Tinggi Prancis Frederique Vidal kepada televisi Cnews, Ahad (14/02/2021).

Komentar itu muncul di tengah perdebatan yang memecah belah di Prancis tentang apa yang disebut Presiden Emmanuel Macron sebagai “separatisme Islam”.

Majelis rendah parlemen menyetujui rancangan undang-undang yang keras itu pada hari Selasa (16/02/2021) yang akan memperluas kekuasaan negara bagian untuk menutup kelompok agama yang dinilai sebagai “ekstremis”.

Macron baru-baru ini dituduh oleh para kritikus sebagai calo paling kanan menjelang pemilihan presiden tahun depan, yang menurut jajak pendapat kemungkinan akan menjadi tayangan ulang duel 2017 dengan Marine Le Pen, pemimpin Reli Nasional anti-imigrasi.

Baca juga: ‘Piagam Imam’ Macron Menimbulkan Kekhawatiran akan Kontrol Negara atas Islam di Prancis

Menteri Dalam Negeri Gerald Darmanin menimbulkan kegelisahan di dalam partai sentris yang berkuasa Kamis (18/02/2021) lalu setelah menuduh Le Pen berlaku “lemah lembut” pada Islam selama debat yang disiarkan televisi.

Menanggapi komentar Vidal, Conference of University Presidents (CPU) Prancis mengeluarkan pernyataan pada hari Selasa yang menyatakan “keterkejutannya pada kontroversi steril lainnya atas masalah ‘Islam-kiri’ di universitas”.

Oktober lalu, Menteri Pendidikan Jean-Michel Blanquer juga memperingatkan bahwa “Islam-kiri” sedang “mendatangkan malapetaka” di kalangan akademisi Prancis.

Kelompok CPU, yang mewakili kepala universitas Prancis, mengutuk penggunaan label yang tidak jelas dan memaksakan cap “kiri” oleh golongan kanan “yang mempopulerkannya”.

Vidal juga mengumumkan bahwa dia akan memerintahkan penyelidikan atas masalah para peneliti “melihat segala sesuatu melalui prisma ingin mematahkan dan memecah belah”, yang katanya termasuk mereka yang berfokus pada kolonialisme dan ras.

Tetapi Pusat Penelitian Ilmiah Nasional (CNRS), badan penelitian Vidal yang bertanggung jawab atas penelitian tersebut, telah membalas.

Meskipun setuju untuk melakukan penyelidikan, CNRS mengutuk “upaya untuk mendelegitimasi berbagai bidang penelitian seperti studi pasca-kolonial”.

Diminta komentar lebih lanjut di Parlemen pada hari Selasa, Vidal mengatakan penyelidikan akan menentukan “apa itu penelitian akademis dan apa itu aktivisme dan pendapat”.

Juru bicara pemerintah Gabriel Attal tampaknya menjauhkan diri dari gagasan tersebut pada hari Rabu (17/02/2021) ketika ditanya tentang pandangan Macron tentang masalah tersebut pada jumpa pers.

Presiden memiliki “komitmen mutlak terhadap kemandirian peneliti akademis”, kata Attal, menambahkan bahwa itu adalah “jaminan mendasar bagi republik kita”.

Gerakan melawan rasisme selama setahun terakhir seperti Black Lives Matter, yang bergema di Prancis setelah tiba dari AS, telah membuat beberapa orang berpendapat bahwa negara itu mengimpor politik rasial dan identitas Amerika yang terkadang diejek sebagai “kultur ‘woke’”.

Generasi baru aktivis muda Prancis juga semakin vokal tentang masalah rasisme di Prancis dan warisan masa lalu kolonial negara di Afrika dan Timur Tengah.

Baik Macron dan Menteri Pendidikan Blanquer telah berbicara tentang bahaya berfokus pada ras dan diskriminasi, yang mereka lihat sebagai pemecah belah antara komunitas dan merongrong cita-cita pendiri Prancis tentang masyarakat yang bersatu.

Mame-Fatou Niang, seorang akademisi kulit hitam yang mempelajari ras dan identitas di Prancis, mengutuk penyelidikan yang diusulkan Vidal, dengan mengatakan hal itu akan menempatkan mereka yang mempelajari kolonialisme dan rasisme di bawah pengawasan yang tidak adil.

Menulis di Twitter, dia berkata bahwa “peneliti minoritas telah dianggap sebagai aktivis selama berabad-abad”.

Namun pengumuman Vidal diterima dengan baik oleh politisi sayap kanan yang memiliki kepedulian yang sama.

Beberapa anggota parlemen dari partai Republik sayap kanan pada November menuntut penyelidikan parlemen atas apa yang mereka sebut sebagai “ekses intelektual ideologis di universitas”.

Beberapa akademisi Perancis juga telah membentuk “Observatorium tentang De-kolonialisme dan Ideologi Identitas” untuk melawan apa yang mereka pandang sebagai fokus yang tidak sehat pada ras, identitas dan sejarah kolonial di dunia akademis.

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Pemerintah Saudi Resmi Melarang Bioskop

Pemerintah Saudi Resmi Melarang Bioskop

Populasi Korsel Menurun Lima Bulan Berturut-Turut

Populasi Korsel Menurun Lima Bulan Berturut-Turut

Turki-Rusia Sepakat Gencatan Senjata Nasional di Suriah

Turki-Rusia Sepakat Gencatan Senjata Nasional di Suriah

18 Tahun Melakukan Pemukulan sebagai Alasan Mengusir Jin

18 Tahun Melakukan Pemukulan sebagai Alasan Mengusir Jin

Tokoh AQAP yang Mengklaim Bertanggungjawab atas Serangan Charlie Hebdo Dikabarkan Terbunuh

Tokoh AQAP yang Mengklaim Bertanggungjawab atas Serangan Charlie Hebdo Dikabarkan Terbunuh

Baca Juga

Berita Lainnya