Jum'at, 26 Maret 2021 / 12 Sya'ban 1442 H

Internasional

Iran dan Qatar Membahas Wilayah dan Kesepakatan Nuklir dalam Pembicaraan Tingkat Tinggi

Menlu Qatar, Mohammed bin Abdulrahman bin Jassim Al Thani
Bagikan:

Hidayatullah.com–Iran dan Qatar mengadakan pembicaraan tingkat tinggi pertama di Teheran. Rapat itu membahas kesepakatan nuklir Iran dengan kekuatan dunia dan meletakkan dasar bagi Doha untuk bertindak sebagai mediator antara Iran dan rival Arab di kawasan itu, Anadolu Agency melaporkan.

Menteri Luar Negeri Syeikh Muhammad bin Abdulrahman Al Thani memimpin delegasi Qatar pada hari Senin yang bertemu dengan Presiden Hassan Rouhani dan Menteri Luar Negeri Mohammad Javad Zarif.

Rouhani mengatakan hubungan antara kedua negara harus terus memperkuat dan membahas kesepakatan nuklir Iran 2015 dengan kekuatan dunia, yang secara sepihak ditinggalkan oleh mantan Presiden Amerika Serikat Donald Trump pada 2018, dengan menjatuhkan sanksi keras terhadap Iran.

Dia mengatakan kampanye “tekanan maksimum” sanksi ekonomi telah gagal, dan pemerintahan Biden – yang sejauh ini bersikeras bahwa Iran kembali ke komitmennya di bawah kesepakatan terlebih dahulu untuk mencabut sanksi – tidak akan memiliki jalan lain selain memulihkan kesepakatan.

“Begitu AS mencabut sanksi ilegalnya dan kembali ke hukum, Iran akan segera kembali ke semua komitmennya berdasarkan kesepakatan,” katanya.

Iran secara bertahap mengurangi komitmennya setahun setelah Trump meninggalkan kesepakatan, dan mengatakan akan membatasi inspeksi nuklir internasional mulai 21 Februari sesuai undang-undang parlemen jika dianggap pihak lain masih tidak mematuhi komitmen mereka.

 

‘Qatar Tidak akan Menyia-nyiakan Upaya’

Menteri luar negeri Qatar terus menganjurkan agar AS segera kembali ke kesepakatan nuklir.

“Kami berharap dengan kembalinya AS ke kesepakatan nuklir secepat mungkin, tantangan dan sanksi dapat diringankan dalam kerangka kesepakatan dan Qatar tidak akan menyia-nyiakan upaya untuk mewujudkannya,” kata Al Thani.

Qatar telah bekerja untuk mengurangi ketegangan di kawasan itu dengan mengadvokasi untuk kembali ke kesepakatan nuklir selama lebih dari setahun, sesuatu yang disambut baik Iran.

Setelah beberapa negara Dewan Kerjasama Teluk (GCC), termasuk musuh bebuyutan Iran, Arab Saudi, mencabut blokade darat, laut, dan udara di Qatar pada awal Januari, Qatar mengatakan perkembangan itu tidak akan memengaruhi hubungannya dengan Iran.

Hubungan dengan Iran adalah salah satu alasan yang dikutip untuk blokade di Qatar, dan salah satu syarat awal untuk mencabut blokade adalah memutuskan hubungan dengan Teheran.

Dalam pertemuan dengan mitranya dari Iran pada hari Senin (15/02/2021), Al Thani dilaporkan berterima kasih kepada Iran atas dukungannya selama blokade. Dia juga mengatakan Qatar siap untuk memainkan “peran kunci dan efektif” dalam membangun dialog regional, menurut Kementerian Luar Negeri Iran.

Zarif memberi selamat kepada Al Thani atas berakhirnya blokade, dengan mengatakan Iran menantikan hubungan yang lebih kuat dengan Qatar dan kawasan tersebut.

Setelah pertemuan tersebut, menteri luar negeri Iran menunjukkan dalam tweet bahwa dia telah bertemu dengan Utusan Khusus PBB untuk Yaman Martin Griffiths, Menteri Luar Negeri Irak Fuad Hossein, dan Al Thani sementara pembicaraan Astana akan dilanjutkan dengan Rusia dan Turki pada hari Selasa.

“Wilayah kami adalah prioritas kami,” tulisnya.

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Mahasiswa Penyerang Gedung Al-Azhar Dipenjara 5 Tahun

Mahasiswa Penyerang Gedung Al-Azhar Dipenjara 5 Tahun

Perdetik, Amerika Habiskan 4,5 Milyar di Iraq

Perdetik, Amerika Habiskan 4,5 Milyar di Iraq

Istri Presiden Mesir Tolak Dipanggil Ibu Negara

Istri Presiden Mesir Tolak Dipanggil Ibu Negara

Berulah, Lady Gaga Pakai Burqa Pink

Berulah, Lady Gaga Pakai Burqa Pink

Tiga Siswa Yahudi Tewas Diserang di Prancis

Tiga Siswa Yahudi Tewas Diserang di Prancis

Baca Juga

Berita Lainnya