Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Houthi Kembali Mengklaim Serangan Drone Terbaru di Bandara Saudi

worldbulletin.net
Pemberontak Syiah Al Hautsi (al Houthi) yang bersenjata
Bagikan:

Hidayatullah.com—Houthi mengklaim melalui akun Twitter-nya telah menyerang dua bandara Arab Saudi pada hari Senin (15/02/2021), Al Jazeera melaporkan.

Juru bicara militer Houthi Yahya Sarea tweeted bahwa serangan pada Senin pagi telah menghentikan operasi di bandara di Jeddah dan Abha selama dua jam.

Riyadh sejauh ini belum mengomentari klaim Houthi.

Pada dini hari Senin pagi, juru bicara koalisi pimpinan Saudi mengatakan telah mencegat dan menghancurkan drone “bermuatan bom” yang ditembakkan ke arah kerajaan, menurut pernyataan yang diterbitkan oleh Saudi Press Agency.

Serangan pesawat tak berawak Houthi di bandara Abha pada hari Rabu (10/02/2021) menyebabkan sebuah pesawat terbakar. Pejabat Saudi mengatakan mereka telah mencegat dua drone selama insiden tersebut.

Sementara itu, serangan Houthi di provinsi Marib, Yaman tengah semakin meningkat.

Pejabat militer dari pemerintah Yaman yang diakui secara internasional mengatakan kepada AFP bahwa mereka telah mencegah serangan Houthi terbaru di kota Marib, benteng terakhir pasukan pemerintah di utara negara itu.

Houthi telah lama ingin masuk ke wilayah tersebut, rumah bagi beberapa cadangan minyak dan gas terkaya di negara itu.

Kekerasan itu terjadi sehari setelah utusan khusus PBB untuk Yaman, Martin Griffiths, mengakhiri kunjungan ke Iran, bagian dari upaya diplomatik yang sedang berlangsung untuk meredakan konflik.

Perwakilan dari pemerintah Houthi dan Yaman saat ini berada di Amman untuk merundingkan pertukaran tahanan, menurut Griffiths, tetapi upaya berkelanjutan untuk mengamankan gencatan senjata di seluruh negeri sejauh ini tersendat, dengan kekerasan yang memburuk dalam beberapa hari terakhir.

Awal bulan ini, Presiden AS Joe Biden mengumumkan bahwa dia akan mengakhiri dukungan untuk koalisi yang dipimpin Saudi, dan membatalkan keputusan kontroversial oleh pemerintahan Trump untuk menyebut Houthi sebagai kelompok teroris.

Pertempuran pecah di Yaman pada akhir 2014 ketika pasukan Houthi merebut Sanaa, ibu kota negara itu, dan Arab Saudi serta Uni Emirat Arab menanggapinya dengan menyatukan koalisi yang didukung Barat untuk mencoba memulihkan pemerintahan Presiden Abd Rabbuh Mansour Hadi.

Yaman, yang bahkan sebelum perang adalah salah satu negara termiskin di kawasan itu, secara luas diakui sebagai krisis kemanusiaan terburuk di dunia.

Setidaknya 230.000 orang telah tewas sejak perang meletus, menurut PBB, sementara lebih dari 3,5 juta warga sipil telah mengungsi.

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengatakan November lalu bahwa Yaman “sekarang dalam bahaya kelaparan terburuk yang pernah terjadi di dunia selama beberapa dekade”, memperingatkan bahwa “jutaan nyawa mungkin hilang”.

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Anshar Al-Syariah dan Al-Ikhwan Libya Berselisih Soal Dewan Lokal

Anshar Al-Syariah dan Al-Ikhwan Libya Berselisih Soal Dewan Lokal

Kontraktor Perang AS Bayar $5 Juta untuk Korban Penyiksaan di Abu Ghraib

Kontraktor Perang AS Bayar $5 Juta untuk Korban Penyiksaan di Abu Ghraib

Presiden China Peringatkan Artis Soal Seni yang Tidak Bermoral

Presiden China Peringatkan Artis Soal Seni yang Tidak Bermoral

Pria yang Diakui Agen Mossad Berpaspor Amerika

Pria yang Diakui Agen Mossad Berpaspor Amerika

PBB: Jutaan Orang di Eropa Minum Air Terkontaminasi

PBB: Jutaan Orang di Eropa Minum Air Terkontaminasi

Baca Juga

Berita Lainnya