Kamis, 25 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Internasional

‘Israel’ Memblokir Vaksin COVID-19 yang Ditujukan ke Gaza

Ilustrasi
Bagikan:

Hidayatullah.com — ‘Israel’ memblokir pengiriman vaksin Covid-19 Otoritas Palestina (PA) yang ditujukan untuk petugas kesehatan di Jalur Gaza. Kantor ‘Israel’ yang mengontrol urusan sipil Palestina di Tepi Barat yang diduduki, mengatakan pemblokiran tersebut karena menunggu “keputusan politik”, Al Jazeera melaporkan.

Kantor, yang dikenal sebagai Cogat, mengatakan kepada kantor berita AFP bahwa PA telah meminta untuk mentransfer 1.000 dosis vaksin ke Gaza tetapi “permintaan ini sedang menunggu keputusan politik”.

Mengutip sumber-sumber ‘Israel’, AFP melaporkan bahwa mengizinkan transfer dari Tepi Barat ke Gaza bukanlah tindakan administratif sederhana di bawah lingkup Cogat, melainkan keputusan politik yang mungkin terkait dengan pembicaraan antara ‘Israel’ dan Hamas, kelompok politik yang mengatur Jalur Gaza. .

Lebih dari dua juta orang Palestina berdesakan di Gaza, area seluas kota Detroit di AS. Di bawah blokade oleh ‘Israel’ sejak 2006, Jalur Gaza telah digambarkan sebagai “penjara terbuka terbesar di dunia”.

Menteri Kesehatan Palestina Mai al-Kaila mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pemerintah Zionis memikul “tanggung jawab penuh” untuk memblokir pengiriman.

“Hari ini, 2.000 dosis vaksin Sputnik V Rusia dipindahkan untuk memasuki Jalur Gaza, tetapi otoritas pendudukan mencegah masuknya mereka,” ungkap Kaila.

“Dosis ini dimaksudkan untuk staf medis yang bekerja di ruang perawatan intensif yang ditujukan untuk pasien Covid-19, dan untuk staf yang bekerja di bagian gawat darurat,” tambah pernyataan itu.

Otoritas Palestina, yang memiliki pemerintahan sendiri yang terbatas di Tepi Barat yang diduduki, mengatakan akan membagi pasokan vaksinnya yang terbatas dengan wilayah pesisir.

Gaza belum menerima vaksin apa pun. Pihak berwenang di sana telah melaporkan lebih dari 53.000 kasus dan setidaknya 537 kematian sejak dimulainya pandemi.

‘Israel’, yang melakukan salah satu kampanye vaksinasi per kapita tercepat di dunia, telah menghadapi kritik internasional karena tidak membagikan pasokan vaksinasi dengan warga Palestina yang tinggal di Tepi Barat yang diduduki dan Gaza yang diblokade ‘Israel’.

Di tengah kritik, awal bulan ini pemerintah mengirim PA 5.000 dosis untuk diberikan di Tepi Barat yang diduduki, di mana hampir 3 juta warga Palestina tinggal.

 

Pengiriman Tertunda

PA memulai vaksinasi pertamanya – diberikan kepada petugas kesehatan garis depan – pada awal bulan ini dengan pengadaan awal 10.000 dosis vaksin Sputnik V, serta dosis Moderna yang dipasok oleh ‘Israel’.

Tetapi peluncuran umum kampanye vaksin di Tepi Barat telah ditunda karena penundaan pengiriman.

PA mengharapkan sekitar dua juta dosis yang dipesan dari berbagai produsen, selain vaksin dari program Covax yang didukung PBB, yang disiapkan untuk membantu negara-negara yang kurang kaya mendapatkan vaksin.

Begitu vaksin tiba, mereka berencana untuk mulai memvaksinasi masyarakat umum di Tepi Barat yang diduduki sambil berbagi stok dengan Hamas.

Sebelumnya pada hari Senin (15/02/2021), Perdana Menteri PA Mohammed Shtayyeh mengatakan bahwa peluncuran vaksinasi untuk masyarakat umum akan diumumkan “di lain waktu” ketika pasokan yang cukup tiba.

Tidak jelas apakah negara penjajah, yang mengontrol semua impor dan ekspor ke dan dari Tepi Barat yang diduduki, memainkan peran dalam penundaan tersebut.

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Lajnah Daimah Minta Penghina Rasul Dihukum

Lajnah Daimah Minta Penghina Rasul Dihukum

Ismail Haniya “Bergabung ke Fatah”, dan Ditangkap Hamas!

Ismail Haniya “Bergabung ke Fatah”, dan Ditangkap Hamas!

Turki Cegah Ribuan Warga Eropa Berangkat Perang ke Suriah

Turki Cegah Ribuan Warga Eropa Berangkat Perang ke Suriah

Polisi Argentina: Ganja Sitaan Hilang Dimakan Tikus

Polisi Argentina: Ganja Sitaan Hilang Dimakan Tikus

Barak Rancang UU Melarang Warga Zionis ke Sinai

Barak Rancang UU Melarang Warga Zionis ke Sinai

Baca Juga

Berita Lainnya