Rabu, 24 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Internasional

Penguasa Myanmar Amerika Serikat Sanksi Kudeta Militer

Tentara Myanmar
Bagikan:

Hidayatullah.com–Kepala pemerintahan militer baru Myanmar telah memperingatkan pegawai negeri untuk kembali bekerja dan menghentikan pertemuan massal untuk menghindari penyebaran virus corona. Protes hari keenam terhadap pemerintahan militer terus meluas di negara itu, lapor Al Jazeera.

Sementara itu, AS telah menjatuhkan sanksi kepada penjabat presiden Myanmar dan beberapa perwira militer lainnya saat Washington berusaha untuk menghukum mereka yang dianggap bertanggung jawab atas kudeta militer di Myanmar. Kudeta 1 Februari dan penahanan pemimpin terpilih Aung San Suu Kyi, bersama dengan puluhan lainnya, telah memicu demonstrasi terbesar sejak “Revolusi Saffron” 2007 yang akhirnya menjadi langkah menuju reformasi demokrasi di negara yang menghabiskan beberapa dekade di bawah kekuasaan militer setelah kudeta tahun 1962.

Jenderal Senior Min Aung Hlaing menyampaikan protes untuk pertama kalinya di depan umum pada hari Kamis, menyalahkan “orang-orang yang tidak bermoral” atas penghentian pekerjaan dalam gerakan pembangkangan sipil yang berkembang oleh petugas medis, guru, pekerja kereta api dan banyak pegawai pemerintah lainnya.

“Mereka yang sedang jauh dari tugas diminta segera kembali menjalankan tugasnya untuk kepentingan negara dan rakyat tanpa memusatkan perhatian pada emosi,” ujarnya.

Dalam pernyataan yang dikeluarkan oleh layanan informasi militer, dia juga mendesak masyarakat untuk menghindari pertemuan, yang menurutnya akan memicu penyebaran virus corona. Namun, pengunjuk rasa berkumpul di seluruh negeri pada hari Kamis (11/02/2021).

Baca: Kudeta Myanmar Menimbulkan Kekhawatiran atas Nasib Muslim Rohingya

Ratusan pekerja berbaris di jalan di ibu kota, Naypyidaw, meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah militer. Mereka membawa plakat yang mendukung Aung San Suu Kyi, yang telah menghabiskan sekitar 15 tahun dalam tahanan rumah selama perjuangan melawan pemerintah militer sebelumnya sebelum transisi demokrasi yang bermasalah dimulai pada 2011.

Ribuan orang juga berdemonstrasi di Yangon, kota terbesar di Myanmar. “Sungguh lelucon! Dia pasti benar-benar delusi untuk meminta orang-orang yang memprotesnya untuk kembali dan bekerja,” kata salah satu pengguna Twitter, yang diidentifikasi sebagai Nyan Bo Bo, menanggapi pernyataan Min Aung Hlaing.

Protes tersebut telah menghidupkan kembali ingatan hampir setengah abad pemerintahan langsung militer, diselingi oleh tindakan keras berdarah, sampai militer mulai melepaskan sebagian kekuasaan pada tahun 2011.

Bergabung dengan serikat pekerja dan kelompok pekerja yang telah mengambil bagian dalam gerakan, beberapa petugas polisi di Negara Bagian Kayah melanggar barisan dan bergabung dengan pengunjuk rasa – menyebut diri mereka sebagai “polisi rakyat”.  Soe Aung, aktivis hak asasi manusia yang ikut serta dalam pemberontakan mahasiswa tahun 1988 yang berakhir dengan penumpasan militer dengan kekerasan, mengatakan gerakan ini mendapat dukungan yang jauh lebih luas.

“Menurut saya militer tidak akan bisa menggunakan kekuatannya secara maksimal,” kata Soe Aung.  “Waktunya berbeda, dunia berbeda,” tambah aktivis itu, mencatat “pernyataan kuat” oleh komunitas internasional terhadap kudeta.

Baca: Muhajirin Rohingya Cemas Ada Operasi Kekerasan setelah Kudeta Myanmar

Sanksi

Pada hari Kamis Washington memasukkan delapan orang ke dalam daftar hitam, termasuk menteri pertahanan dan dalam negeri, menjatuhkan sanksi tambahan pada dua pejabat tinggi militer dan menargetkan tiga perusahaan di sektor batu giok dan permata, menurut situs web Departemen Keuangan.  “Departemen Keuangan AS menunjuk 10 individu dan tiga entitas, untuk keterkaitan mereka dengan aparat militer yang bertanggung jawab atas kudeta tersebut. Tiga entitas, anak perusahaan yang sepenuhnya dimiliki oleh konglomerat yang dimiliki atau dikendalikan oleh militer Burma juga telah ditetapkan,” kata Sekretaris Pers Gedung Putih Jen Psaki.

“Selain itu, saat Presiden mengumumkan bahwa pemerintah AS juga telah mengambil langkah-langkah untuk mencegah para jenderal mengakses secara tidak benar lebih dari 1 miliar AS dolar dalam dana pemerintah Burma yang disimpan di AS, Departemen Perdagangan juga mengambil tindakan segera untuk membatasi ekspor barang-barang sensitive kepada militer Burma dan entitas lain yang terkait dengan kudeta baru-baru ini,” kata Psaki.

“Selain itu, kami membekukan bantuan AS yang menguntungkan Pemerintah Burma, sambil mempertahankan dukungan kami untuk kelompok masyarakat sipil perawatan kesehatan kami, dan area lain yang menguntungkan rakyat Burma secara langsung. Kami juga akan melanjutkan dukungan kami untuk Rohingya dan populasi rentan lainnya,” ujar nya.

Min Aung Hlaing dan jenderal top lainnya sudah berada di bawah sanksi AS yang dijatuhkan pada 2019 atas pelanggaran terhadap Muslim Rohingya dan minoritas lainnya. Sanksi juga dapat menargetkan perusahaan induk militer dengan investasi yang mencakup perbankan, permata, tembaga, telekomunikasi, dan pakaian.

Inggris, sementara itu, mengatakan pihaknya juga mempertimbangkan langkah-langkah yang dapat diterapkan untuk menghukum kudeta tersebut. Sementara itu, ratusan pengunjuk rasa juga berdemonstrasi di luar kedutaan besar China di Yangon, menuduh Beijing mendukung pemerintah militer meskipun ada penyangkalan China. Mereka mengangkat foto Aung San Suu Kyi untuk menuntut pembebasannya.

Militer melancarkan kudeta setelah apa yang dikatakannya sebagai kecurangan yang meluas dalam pemilihan November, dimenangkan oleh Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD) Aung San Suu Kyi dengan telak. Komisi pemilihan telah menolak klaim tersebut.

Baca:  Junta Myanmar Blokir Internet Internet: Warga Myanmar Turun ke Jalan, Tidak Lagi Sekedar Pukul Panci dan Wajan

Aung San Suu Kyi, yang naik ke tampuk kekuasaan menyusul kemenangan bersejarah dalam pemilihan umum tahun 2015, menghadapi tuduhan mengimpor enam radio walkie-talkie secara ilegal. Mantan menteri Kyaw Tint Swe, yang dianggap sebagai tangan kanannya, ditangkap dalam penyisiran lain semalam, kata seorang pejabat senior NLD. Dia telah menjadi salah satu perwakilannya dalam pembicaraan genting dengan militer sebelum kudeta.

Anggota komite informasi NLD Kyi Toe mengatakan Kyaw Tint Swe dan empat orang lainnya yang terkait dengan pemerintah yang digulingkan telah diambil dari rumah mereka semalam, dan pimpinan puncak dari bekas komisi pemilihan semuanya telah ditangkap. Kelompok hak Asasi untuk Tahanan Politik mengatakan setidaknya 220 orang telah ditangkap sejak kudeta.

Scott Heidler dari Al Jazeera, yang telah melaporkan secara luas tentang Myanmar, mengatakan sanksi dan potensi kembalinya status paria ke sebagian besar dunia luar dapat merusak kemajuan ekonomi Myanmar – salah satu negara termiskin di Asia Tenggara – yang telah dibuat sejak pemilu tahun 2015.  “Tapi untuk saat ini, pesan dan tujuan para pengunjuk rasa sudah jelas: membawa sebanyak mungkin orang turun ke jalan, sementara pada saat yang sama, menarik lebih banyak perhatian dan keterlibatan internasional,” kata Heidler.

Badan hak asasi manusia tertinggi Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) akan mempertimbangkan resolusi pada hari Jumat yang dirancang oleh Inggris dan Uni Eropa yang mengutuk kudeta dan menuntut akses mendesak bagi pengawas.  Teks “sangat menyesalkan” kudeta, dalam bahasa yang tampaknya agak dipermudah dari draf awal yang diedarkan secara informal yang akan mengutuk kudeta, tetapi masih menyerukan pembebasan Aung San Suu Kyi dan pejabat lainnya, serta akses untuk pemantau hak asasi manusia PBB ke negara tersebut.

Aung San Suu Kyi, 75, memenangkan Hadiah Nobel Perdamaian tahun 1991 karena mengkampanyekan demokrasi dan tetap sangat populer di dalam negeri meskipun reputasi internasionalnya rusak karena penderitaan Muslim Rohingya.*

Rep: Fida A.
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Uni Eropa Godok UU Perlindungan Konsumen Belanja Online

Uni Eropa Godok UU Perlindungan Konsumen Belanja Online

70.000 Taksi di Beijing Dipasangi Penyadap

70.000 Taksi di Beijing Dipasangi Penyadap

Ikhwan Bersedia Dialog,  AS Bicarakan Rencana Pengunduran Mubarak

Ikhwan Bersedia Dialog, AS Bicarakan Rencana Pengunduran Mubarak

Paris Jadi Tuan Rumah Musabaqah Al-Quran ke-VII

Paris Jadi Tuan Rumah Musabaqah Al-Quran ke-VII

Salafy Tunis Bentuk Parpol

Salafy Tunis Bentuk Parpol

Baca Juga

Berita Lainnya