Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Houthi Mengaku Bertanggung Jawab atas Serangan Bandara Saudi yang Menyebabkan Pesawat Terbakar

Bandara Arab Saudi
Bagikan:

Hidayataullah.com–Pemberontak Houthi (Hutsi) Yaman pada hari Rabu (10/02/2021) menargetkan sebuah bandara di barat daya Arab Saudi yang menyebabkan pesawat sipil di landasan terbakar. Serangan tersebut dilaporkan sebagai ancaman untuk meningkatkan perang yang bergulir di Yaman, lansir The New Arab.

Petugas pemadam kebakaran mengendalikan kobaran api di bandara Abha, kutip Al-Ekhbariya TV milik pemerintah Saudi, tanpa melaporkan kemungkinan korban dari serangan itu. Pejabat Saudi tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Houthi yang didukung Iran mengaku bertanggung jawab atas serangan itu segera setelah itu, dengan juru bicara militer Yahia Sarie mengatakan kelompok itu menggunakan empat drone bermuatan bom untuk menargetkan bandara. “Penargetan ini datang sebagai tanggapan atas pemboman udara yang terus berlanjut dan pengepungan brutal di negara kami,” kata Sarie, menekankan bahwa Houthi menganggap bandara itu sebagai sasaran militer bukan sipil.

Kolonel Turki al-Maliki, juru bicara koalisi militer pimpinan Saudi yang bertempur di Yaman, mengatakan pasukan mencegat dan menghancurkan dua dari empat drone bermuatan bom yang diluncurkan oleh Houthi ke arah selatan negara itu. Dia mengutuk serangan itu sebagai “upaya sistematis dan disengaja untuk menargetkan warga sipil.”

Sejak 2015, Houthi Yaman telah berulang kali menargetkan bandara internasional dalam pertempuran mereka dengan koalisi pimpinan Saudi, bersama dengan instalasi militer dan infrastruktur minyak penting, di Arab Saudi. Houthi telah lama menggunakan drone untuk melawan Arab Saudi, terkadang menabrakkan mereka ke baterai rudal Patriot kerajaan.

Serangan-serangan itu, yang sering menyerang di dekat kota selatan Abha dan Jizan, telah melukai puluhan orang dan menewaskan sedikitnya satu orang selama beberapa tahun terakhir. Koalisi Arab yang dipimpin Saudi melakukan intervensi di Yaman atas nama pemerintah Presiden Abed Rabbo Mansour Hadi yang diakui secara internasional pada awal 2015, setelah Houthi merebut ibu kota Yaman, Sana’a. Perang telah menghancurkan negara miskin itu dan melahirkan bencana kemanusiaan terburuk di dunia.

Pada November 2017, Houthi bahkan mencapai bandara internasional Riyadh, jauh di dalam kerajaan. Tidak ada yang terluka dalam serangan itu, yang menandai pertama kalinya rudal Houthi mendekati pusat padat penduduk. Riyadh berada sekitar 1.000 kilometer di utara perbatasan dengan Yaman.

Para pejabat Saudi menyalahkan Iran karena memberikan rudal balistik kepada Houthi yang digunakan dalam serangan semacam itu. Teheran membantah mempersenjatai Houthi, meskipun ada bukti yang bertentangan.

Serangan Rabu (10/02/2021) sore menandai yang pertama berdampak pada pesawat sipil di fasilitas itu, meskipun tingkat kerusakan masih belum jelas. Situs web pelacakan penerbangan menunjukkan penerbangan tertunda dan dibatalkan yang dijadwalkan lepas landas atau mendarat di bandara. Penerbangan di bandara Abha dilanjutkan beberapa saat setelah serangan itu.

Setidaknya dua Airbus A320 yang diterbangkan oleh Saudia, maskapai utama kerajaan, berada di landasan di Abha pada Rabu sore, menurut situs web pelacakan penerbangan FlightRadar24.com. Airbus A320 lain di darat adalah milik maskapai berbiaya rendah FlyADeal. Maskapai tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Komando Pusat Angkatan Udara AS, yang berbasis di Pangkalan Udara Al-Udeid di negara tetangga Qatar, menolak permintaan komentar dari Associated Press. Baru-baru ini pada akhir Januari, pasukan AS yang ditempatkan di Pangkalan Udara Pangeran Sultan dekat Riyadh melatih pasukan Saudi tentang cara melawan ancaman yang ditimbulkan oleh drone, yang dapat terbang rendah ke tanah, menghindari radar dan meledakkan sasaran di kerajaan.

Presiden Joe Biden baru-baru ini menyoroti perang brutal di Yaman, pekan lalu menyatakan bahwa Amerika Serikat akan mengakhiri dukungannya terhadap serangan militer yang dipimpin Saudi, termasuk penjualan senjata yang “relevan”. Pemerintah juga telah bergerak untuk mencabut penunjukan mantan Presiden AS Donald Trump dari Houthi sebagai sebutan teroris, dengan alasan kebutuhan untuk mengurangi krisis kemanusiaan Yaman.

Tetapi Biden menekankan bahwa AS akan terus membantu Arab Saudi mempertahankan diri dari serangan luar, sebagai bagian dari menjaga keamanan utama, kontraterorisme, dan hubungan militer dengan kerajaan.*

Rep: Fida A.
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Pakar: Sejak 2010, Islam Amerika Telah Jadi Simbol Kebencian

Pakar: Sejak 2010, Islam Amerika Telah Jadi Simbol Kebencian

Suara Emas Gaza di Masjid Jum’atu Na’im Malaysia

Suara Emas Gaza di Masjid Jum’atu Na’im Malaysia

LSM “Biang Kerok” Krisis Darfur

LSM “Biang Kerok” Krisis Darfur

Malaysia Luncurkan Program Pendidikan untuk Gaza

Malaysia Luncurkan Program Pendidikan untuk Gaza

Malaysia Tutup Perbatasan, Warga Singapura Panik Belanja

Malaysia Tutup Perbatasan, Warga Singapura Panik Belanja

Baca Juga

Berita Lainnya