Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Genosida Pemerintah China terhadap Muslim Uighur adalah Kasus Nyata

skr/hidayatullah.com
"China teroris yang sebenarnya", pesan dari sebuah poster di depan Kedubes China, Kuningan, Jakarta, pada aksi bela Uighur, Jumat (21/12/2018).
Bagikan:

Hidayatullah.com–Sebuah penilaian hukum baru yang diterbitkan di Inggris telah menyimpulkan bahwa genosida China terhadap komunitas Muslim Uighur adalah “kasus yang sangat kredibel”, lapor The New Arab. Dokumen setebal 100 halaman, yang ditulis oleh para pengacara top di Essex Court Chambers di London dan pertama kali dilaporkan oleh BBC, dianggap sebagai penilaian hukum formal pertama di Inggris atas aktivitas Beijing di provinsi barat Xinjiang.

“Berdasarkan bukti yang telah kita lihat, Opini ini menyimpulkan bahwa ada kasus yang sangat kredibel bahwa tindakan yang dilakukan oleh pemerintah China terhadap orang-orang Uighur di Daerah Otonomi Uighur Xinjiang merupakan kejahatan terhadap kemanusiaan dan kejahatan genosida,” ungkap dokumen tersebut.

Pendapat ini didasarkan pada penilaian hukum selama enam bulan dari bukti yang tersedia untuk umum dari pemerintah, organisasi internasional, cendekiawan dan media.Jaringan Tindakan Hukum Global, kelompok kampanye hak asasi manusia, Kongres Uighur Dunia, dan Proyek Hak Asasi Manusia Uighur bersama-sama menugaskan penilaian tersebut.

Laporan tersebut termasuk kesaksian langsung dari saksi, citra satelit dan kebocoran oleh pemerintah China, memberikan bukti untuk “perbudakan, penyiksaan, pemerkosaan, sterilisasi paksa dan penganiayaan” terhadap orang Uighur, termasuk administrasi sengatan listrik dan perampasan makanan.

Bukti untuk sterilisasi paksa massal sebagai bagian dari rencana pengendalian populasi “jelas merupakan bentuk perilaku genosida”, ungkap pendapat itu. Hal yang sama berlaku untuk pemindahan paksa anak-anak dari satu kelompok ke kelompok lain, termasuk menjadikan mereka diadopsi oleh keluarga etnis Han, tambahnya.

Penilaian tersebut juga menganggap Presiden Xi Jingping dan dua pejabat China bertanggung jawab atas “kejahatan terhadap kemanusiaan”, menunjuk pada “keseluruhan arah kebijakan negara” pemimpin China dan peran pejabat dalam “merancang dan melaksanakan” kebijakan itu.

Menurut pendapatnya, dokumen tersebut tidak memiliki legal standing tetapi dapat digunakan sebagai dasar tindakan hukum. Ini mungkin menawarkan peta jalan bagi hakim Inggris untuk diikuti jika parlemen London setuju untuk mengizinkan Pengadilan Tinggi memutuskan masalah genosida, menurut BBC.

Anggota parlemen akan memberikan suara pada undang-undang baru pada hari Selasa (09/02/2021). Pemerintah Inggris sejauh ini telah berhenti menggunakan istilah “genosida”, dengan alasan hanya pengadilan yang dapat membuat definisi hukum tersebut.

Departemen luar negeri Washington di bawah mantan Presiden Donald Trump memutuskan bahwa Beijing sedang melakukan genosida di Xinjiang. Kelompok-kelompok hak asasi mengatakan lebih dari satu juta orang Uighur dan sebagian besar orang berbahasa Turki Muslim lainnya telah ditangkap di kamp-kamp.

Menteri Luar Negeri AS yang baru Anthony Blinken dilaporkan mengungkapkan pandangan yang sama dalam percakapan pertama antara para pejabat tinggi AS dan China sejak Presiden Joe Biden menjabat. Sehari sebelumnya, AS dan Inggris bersumpah untuk bertindak setelah penyelidikan BBC merinci laporan mengerikan tentang penyiksaan dan kekerasan terhadap wanita Uighur di kamp-kamp China.

Kementerian luar negeri China mengecam laporan BBC itu sebagai “salah”. Pemerintah China telah mengakui keberadaan kamp tetapi mengatakan ada pusat pelatihan kejuruan yang bertujuan untuk mengurangi daya tarik ekstremisme dan separatisme. Ini dengan tegas membantah tuduhan pelecehan.*

Rep: Fida A.
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Malu Moyangnya Pendukung Nazi Keluarga Miliarder Jerman Donasikan $11 Juta

Malu Moyangnya Pendukung Nazi Keluarga Miliarder Jerman Donasikan $11 Juta

Menyusul Skandal Uji Emisi, Porsche Berhenti Memproduksi Mobil Diesel

Menyusul Skandal Uji Emisi, Porsche Berhenti Memproduksi Mobil Diesel

Mahathir: AS dan Eropa Ingin Jajah Kembali Dunia

Mahathir: AS dan Eropa Ingin Jajah Kembali Dunia

Mufti Saudi: “Musim Semi Arab” Disebabkan Dosa

Mufti Saudi: “Musim Semi Arab” Disebabkan Dosa

Berbahasa Ibrani, Pejuang Palestina Kobarkan Jihad

Berbahasa Ibrani, Pejuang Palestina Kobarkan Jihad

Baca Juga

Berita Lainnya