Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Laporan Investigasi Mengungkap Penyiksaan dan Kekerasan Seksual terhadap Muslimah Uighur

Derita Muslim Uighur
Bagikan:

Hidayatullah.com–Laporan investigasi BBC menggambarkan kekerasan seksual dan penyiksaan oleh otoritas China terhadap Muslim Uighur di Xinjiang. Laporan tersebut telah memicu kemarahan dan seruan untuk bertindak di seluruh dunia, lapor Daily Sabah.

Reaksi itu muncul saat “pengadilan rakyat” diadakan untuk memeriksa tuduhan kebrutalan anti-Uighur terhadap China, yang diketuai oleh seorang pengacara Inggris yang memimpin penuntutan PBB atas kejahatan perang terhadap mantan pemimpin Serbia Slobodan Milosevic.  “Kekejaman ini mengejutkan hati nurani dan harus dihadapi dengan konsekuensi serius,” kata juru bicara Departemen Luar Negeri AS, menegaskan kembali pandangan pemerintah AS sebelumnya dan baru bahwa China sedang melakukan “genosida” terhadap Uighur dan Muslim lainnya.

“Kami akan berbicara secara konsisten dan bersama-sama dengan sekutu dan mitra untuk mengutuk kekejaman ini, dan kami akan mempertimbangkan semua alat yang tepat untuk mempromosikan akuntabilitas bagi mereka yang bertanggung jawab dan mencegah pelanggaran di masa depan,” kata juru bicara itu.

Menteri luar negeri junior Inggris Nigel Adams mengatakan laporan BBC mengungkapkan dengan jelas “tindakan jahat”. Inggris berkomitmen mengambil tindakan tegas.

“Bukti skala dan tingkat keparahan pelanggaran ini sekarang sangat luas, itu melukiskan gambaran yang benar-benar mengerikan,” katanya kepada parlemen. “Pemerintah ini berkomitmen untuk mengambil tindakan tegas sehubungan dengan Xinjiang,” katanya, meskipun pemerintah telah berhenti menggunakan istilah “genosida”, dengan alasan hanya pengadilan Inggris yang dapat membuat definisi hukum itu.

Baca: China dan Kebijakan ‘Kontrasepsi Paksa’ Membatasi Kelahiran Perempuan Uighur  

‘Teriakan Menggema’

Dalam penyelidikan yang panjang berdasarkan kesaksian para saksi, BBC melaporkan tuduhan pemerkosaan sistematis, pelecehan seksual dan penyiksaan terhadap tahanan wanita oleh polisi dan penjaga di wilayah barat Xinjiang, China. Ini menggambarkan penyiksaan dengan sengatan listrik, termasuk pemerkosaan dubur oleh penjaga dengan menggunakan tongkat listrik. Wanita menjadi sasaran pemerkosaan berkelompok dan sterilisasi paksa, kata saksi mata.

“Jeritan bergema di seluruh gedung,” kata salah satu dari mereka.

“BBC melaporkan tuduhan pemerkosaan sistematis, pelecehan seksual dan penyiksaan terhadap tahanan wanita oleh polisi dan penjaga di wilayah barat Xinjiang”

Laporan itu juga memicu kemarahan dari politisi di Australia, dan seruan baru kepada China untuk memberikan akses kepada pengawas hak PBB untuk mengunjungi Xinjiang. Wilayah itu adalah rumah bagi sebagian besar minoritas Uighur Muslim dan telah melihat tindakan keras keamanan besar-besaran oleh pasukan China dalam beberapa tahun terakhir sebagai tanggapan atas kerusuhan separatis dan Beijing telah mengisyaratkan akan melanjutkan tindakan kerasnya di Xinjiang.

Menara pengawas di fasilitas keamanan tinggi dekat apa yang diyakini sebagai kamp pendidikan ulang di pinggiran Hotan, di wilayah Xinjiang barat laut China [File]

Kelompok hak asasi percaya bahwa setidaknya 1 juta orang Uighur dan Muslim berbahasa Turki lainnya ditahan di kamp-kamp di Xinjiang. China dituduh memaksa orang Uighur untuk meniru propaganda Komunis dan meninggalkan Islam, mensterilkan secara paksa wanita dan memaksakan rezim kerja paksa.

Setelah awalnya menyangkal keberadaan kamp-kamp itu, pemerintah China tiba-tiba mengakuinya, dengan mengatakan bahwa kamp-kamp itu adalah pusat pelatihan kejuruan yang bertujuan untuk mengurangi daya tarik ekstremisme. Kementerian luar negeri China menolak penyelidikan BBC sebagai “palsu”.

Baca: Babi, Metode Baru Rezim China Menggusur Muslim Uighur (1)

Sidang Pengadilan

Bulan lalu, Inggris dan Kanada mengumumkan aturan baru yang melarang impor barang-barang China yang terkait dengan kerja paksa Muslim Uighur. Sementara itu, pengadilan baru diadakan atas permintaan Dolkun Isa, presiden Kongres Uyghur Dunia, dan diketuai oleh Geoffrey Nice, yang menuntut Milosevic di Den Haag. Mantan pemimpin itu meninggal pada 2006 sebelum putusan dijatuhkan.

Tidak ada dukungan negara untuk pengadilan tersebut, tetapi Nice mengatakan kepada wartawan bahwa panel semacam itu telah memainkan peran penting selama abad ke-20 dalam meminta pertanggungjawaban pelanggar, mencatat bahwa China akan memblokir penuntutan internasional oleh PBB.

Delapan jurinya bermaksud untuk mendengarkan lebih dari 30 saksi, sebagian besar orang Uighur yang menuduh kekerasan China, dan ahli hukum internasional. Panel tersebut akan mengadakan dua putaran dengar pendapat di London, pada bulan Mei dan September, dengan tujuan untuk menerbitkan putusannya pada akhir tahun ini mengenai apakah China bersalah atas genosida dan / atau kejahatan terhadap kemanusiaan.

Pihaknya telah menghubungi kedutaan besar China di London untuk berpartisipasi, tetapi belum menerima balasan apa pun, kata penyelenggara. “Kami akan berharap untuk meyakinkan mereka bahwa mereka benar-benar berkepentingan untuk memberi kami informasi untuk penyelidikan kami,” Nice menekankan.

Pengadilan lain yang dipimpin oleh pengacara Inggris menemukan tahun lalu bahwa China terus mengambil organ tahanan yang dieksekusi, termasuk mereka dari Uighur dan anggota gerakan spiritual Falungong yang dilarang, meskipun ada penolakan resmi.*

Rep: Insan Kamil
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Saudi akan Bangun 16 Reaktor Nuklir

Saudi akan Bangun 16 Reaktor Nuklir

Polwan Muslim AS Dorong Seragam Berjilbab

Polwan Muslim AS Dorong Seragam Berjilbab

Migran di Perbatasan Meksiko-AS Mogok Makan

Migran di Perbatasan Meksiko-AS Mogok Makan

OKI Desak Dunia Akui Palestina

OKI Desak Dunia Akui Palestina

PAS: Bom Bunuh Diri Membela Harga Diri

PAS: Bom Bunuh Diri Membela Harga Diri

Baca Juga

Berita Lainnya