Rabu, 24 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Internasional

Impian Imigran Muslim di Kanada untuk Membangun Restoran Halal Akhirnya Terwujud

Bagikan:

Hidayatullah.com — Eklas, suaminya Muhammad dan anak-anak mereka berasal dari Suriah. Mereka tiba di Okanagan Selatan pada tahun 2016 berkat bantuan dari kelompok penduduk setempat – Summerland Refugee Sponsorship Group. Mereka memulai perjalanan kehidupan mereka di Summerland.

Mohammad, yang dulunya adalah seorang chef di Suriah, bekerja di Lakeside Resort. Eklas telah belajar bahasa Inggris di Layanan Komunitas dan Imigran Okanagan Selatan (SOICS), merawat anak-anak mereka dan menjalankan bisnis katering rumahan kecil-kecilan.

“Saya suka memasak, terutama ketika Saya melihat betapa orang-orang menikmati makanan yang saya masak,” kata Eklas dengan bangga. Dia biasa menjual makanannya di pasar komunitas lokal dan di festival multi budaya OneWorld yang diadakan setiap tahun oleh SOICS pada bulan Februari.

Beberapa bulan lalu Eklas berbagi: “Impian saya adalah membuka restoran dan menjalankannya bersama suami dan anak-anak saya. Saat ini kami tidak mampu membayar pinjaman tetapi suatu hari nanti, saya berharap, impian kami akan menjadi kenyataan. ”

Baru-baru ini, keluarga Alzoubi membuka bisnisnya sendiri di Kelowna (104-330 Hwy 33 W) – “Farah Middle Eastern Food”, dinamai sesuai nama bayi perempuan mereka. “Farah” artinya kebahagiaan.

Meskipun, ini bukan restoran impian mereka, itu sangat dekat dengan tujuan mereka. Ini adalah toko yang penuh dengan bahan makanan halal dari Timur Tengah. Bisnis ini dijalankan oleh keluarga, namun mereka juga mampu menciptakan lapangan kerja bagi Mahmoud yang berimigrasi ke Okanagan dari Mesir.

Mahmoud berbagi beberapa wawasan saat mengajak saya berkeliling took. “Komunitas Timur Tengah dan Arab berkembang di wilayah ini dan kami ingin memenuhi permintaan akan makanan tradisional. Sekarang mereka tidak perlu berkendara jauh-jauh ke Vancouver untuk mendapatkan hal-hal yang mereka sukai. Selain itu, banyak pelanggan kami yang lahir di Kanada. Mereka menyukai rempah-rempah, kopi, teh, dan beberapa produk unik, seperti selai ara dan permen yang tidak dapat Anda temukan di toko grosir biasa,” katanya.

Eklas dengan senyum lebar di wajahnya mengaku telah menjadi pebisnis saat ini. “Kami adalah pemilik bisnis sekarang,” katanya. “Kami berkontribusi pada komunitas. Kami sangat senang di sini,” tambah dia.*

Rep: Nashirul Haq
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Di Cartagena, Obama Tidak Kinclong

Di Cartagena, Obama Tidak Kinclong

Prancis Selidiki Penyebab Kematian Yasser Arafat

Prancis Selidiki Penyebab Kematian Yasser Arafat

Indonesia Perlu Teguhkan Diri Sebagai Poros Maritim Dunia di KTT IORA

Indonesia Perlu Teguhkan Diri Sebagai Poros Maritim Dunia di KTT IORA

Hindari Penjara Swiss, Mobil Mewah Putra Presiden Guinea Ekuatorial Dilelang

Hindari Penjara Swiss, Mobil Mewah Putra Presiden Guinea Ekuatorial Dilelang

Qatar Bantu Dana Pengungsi Rohingya di Malaysia

Qatar Bantu Dana Pengungsi Rohingya di Malaysia

Baca Juga

Berita Lainnya