Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Kudeta Myanmar Menimbulkan Kekhawatiran atas Nasib Muslim Rohingya

Lebih dari 200.000 pengungsi Rohingya berkumpul di kamp pengungsi Kutupalong di Cox's Bazar untuk menandai ulang tahun kedua penganiayaan mematikan mereka di Myanmar dan eksodus mereka ke Bangladesh. (ucanews.com foto)
Bagikan:

Hidayatullah.com–Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) telah menyatakan kekhawatirannya atas nasib Muslim Rohingya yang dianiaya di Myanmar setelah kudeta militer pada hari Senin (01/02/2021), lapor The New Arab. Militer Burma telah banyak dituduh melakukan pembunuhan massal terhadap etnis dan agama minoritas, dengan kelompok hak asasi manusia menggambarkan tindakan Myanmar sebagai pembersihan etnis dan potensi genosida.

Tindakan keras militer, yang dimulai pada 2017, telah memaksa lebih dari 700.000 pengungsi Rohingya mengungsi ke negara tetangga Bangladesh. Minoritas Muslim ditolak kewarganegaraannya oleh Myanmar, yang mengklaim bahwa mereka adalah imigran ilegal dari Bangladesh.

Sekitar 600.000 Rohingya tetap berada di negara bagian Rakhine Myanmar, menurut PBB, dengan sekitar 120.000 “secara efektif dikurung di kamp-kamp” dengan sedikit akses ke perawatan kesehatan atau pendidikan.

PBB khawatir kudeta minggu ini “dapat memperburuk situasi mereka”, kata jurubicara Stephane Dujarric. Dewan Keamanan PBB akan membahas perebutan kekuasaan oleh militer Burma dalam pertemuan tertutup pada hari Selasa (02/02/2021).

Amnesty International mendesak dewan untuk menjatuhkan sanksi pada petinggi militer dan merujuk krisis Rohingya ke Pengadilan Kriminal Internasional. Tetapi tindakan signifikan apa pun kemungkinan akan terhalang oleh China dan Rusia, yang memegang hak veto dan sebelumnya melindungi Yangon dari sanksi atas perlakuannya terhadap Rohingya.

Baca: China Jegal Kecaman DK-PBB Terhadap Kudeta Militer di Myanmar

Kantor berita negara China Xinhua menggambarkan kudeta militer itu sebagai “perombakan kabinet”.  Lembaga advokasi muslim terbesar di Amerika, Council for American-Islamic Relations (CAIR),  secara terpisah meminta Washington untuk mengambil tindakan dan melindungi Rohingya dari potensi penindasan yang meningkat.

“Militer Burma dan pemerintah terpilih keduanya secara langsung bertanggung jawab atas kampanye genosida dan diskriminasi negara sistemik yang menargetkan Muslim Rohingya dan minoritas lainnya,” kata Nihad Awad, direktur eksekutif nasional CAIR.

“Muslim Amerika meminta Presiden [Joe] Biden untuk memprioritaskan keselamatan dan keamanan Muslim Rohingya dan etnis dan agama minoritas lainnya di Burma [Myanmar] setelah kudeta militer di negara itu,” kata Awad dalam sebuah pernyataan pada hari Senin.

Sanksi untuk memimpin Myanmar

Kudeta terjadi kurang dari satu dekade setelah Myanmar meluncurkan transisi demokrasi yang rapuh setelah beberapa dekade pemerintahan militer langsung. Militer mengklaim pihaknya mengambil alih kekuasaan minggu ini untuk memulihkan demokrasi, dengan tuduhan penipuan yang meluas dalam pemilihan November.

Komisi pemilu Myanmar telah berulang kali menolak klaim penipuan. Proksi politik militer, Partai Solidaritas dan Pembangunan Persatuan, tampil buruk dalam pemilihan tahun lalu. Pengambilalihan tersebut dilakukan dengan latar belakang pensiunnya wajib militer Min Aung Hlaing.

Baca: Aung San Suu Kyi dan Sejumlah Tokoh NLD Ditangkap Militer Myanmar

Panglima Tertinggi dikatakan telah lama memendam ambisi presiden, yang tidak dapat dipenuhi dengan hasil pemilihan November. Wakil presiden Myanmar, sekutu militer yang diangkat menjadi pemimpin setelah penangkapan Aung San Suu Kyi, telah mengalihkan kekuasaan ke Min Aung Hlaing, menjadikannya pemimpin de-facto negara itu.

Kelompok hak asasi menuduh Min Aung Hlaing bertanggung jawab utama atas pembunuhan ribuan Muslim Rohingya. Militer Burma juga dituduh membakar desa Rohingya dan memperkosa wanita sebagai bagian dari tindakan keras di negara bagian Rakhine.

Pada 2018, komite pencari fakta PBB meminta Min Aung Hlaing untuk diselidiki dan diadili atas tuduhan kejahatan perang, kejahatan terhadap kemanusiaan, dan genosida. Jenderal tertinggi telah diberi sanksi oleh AS dan Inggris atas dugaan pelanggaran hak asasi manusia dan pembersihan etnis.*

Rep: Fida A
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Seniman Kristen Yordania Membuat Replika Kubah Al-Shakhrah

Seniman Kristen Yordania Membuat Replika Kubah Al-Shakhrah

Satu-satunya Sinagoge di Indonesia Diresmikan

Satu-satunya Sinagoge di Indonesia Diresmikan

Hadiah Lebaran Pasukan AS

Hadiah Lebaran Pasukan AS

Hirup Bubuk Putih Misterius, 9 Backpacker Dilarikan ke RS

Hirup Bubuk Putih Misterius, 9 Backpacker Dilarikan ke RS

Polisi Malaysia Akui Larang Zakir Naik Berceramah di Muka Umum

Polisi Malaysia Akui Larang Zakir Naik Berceramah di Muka Umum

Baca Juga

Berita Lainnya