Rabu, 24 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Internasional

Taliban Mengharapkan ‘Pemerintah Islam Inklusif’ di Afghanistan

Bagikan:

Hidayatullah.com–Taliban pada hari Senin (01/02/2021) mengatakan kesepakatan yang dicapai antara kelompok itu dan AS tahun lalu menetapkan “pembentukan pemerintahan Islam yang inklusif” di Afghanistan, lapor Anadolu Agency. Pernyataan itu muncul dalam konferensi pers di ibu kota Iran, Teheran, pada hari terakhir kunjungan delegasi selama seminggu.

Berbicara kepada wartawan, perwakilan Taliban – termasuk anggota senior tim perunding Suhail Shaheen – mengatakan pembicaraan intra-Afghanistan yang sedang berlangsung “berdasarkan kesepakatan” yang dicapai dengan AS. Mereka mengatakan “pendirian inklusif” akan dibentuk di Kabul setelah pembicaraan intra-Afghanistan mencapai puncaknya, dan dispensasi politik saat ini akan lenyap.

Mereka mengatakan kelompok itu menganggap pemerintah Afghanistan sebagai “pihak” dalam perselisihan, dan negosiasi saat ini sedang berlangsung di Doha untuk mencapai penyelesaian, menekankan mereka tidak berusaha untuk “memonopoli kekuasaan”. Mengenai rencana pemerintahan baru AS untuk meninjau perjanjian Taliban-Washington, delegasi Taliban mengatakan AS “perlu tetap berkomitmen” pada pakta tersebut dan “menarik pasukan” dari negara yang diserang sekutu sejak tahun 2001 ini.

Namun, mereka juga mengingatkan untuk “melanjutkan perang” jika AS tidak menarik pasukan sesuai dengan kesepakatan. Mereka mengatakan bahwa mereka telah “melawan pendudukan” selama 20 tahun terakhir dan mereka akan “dipaksa untuk melanjutkan perjuangan”.  Untuk pertanyaan tentang lonjakan kekerasan baru-baru ini di Afghanistan dan pelanggaran perjanjian Taliban-Washington, perwakilan Taliban menuduh pasukan AS “melancarkan serangan baru” dan mencoba “merebut wilayah Taliban”.

Menyerang ‘Salah Atribusi’

Taliban mengatakan pejuang mereka telah “dipaksa untuk membalas” dalam menanggapi serangan oleh pasukan asing, dan mengatakan serangan itu “salah dikaitkan” dengan kelompok itu.  Mengenai kehadiran Daesh, juga dikenal sebagai ISIS, di negara yang dilanda perang, mereka mengatakan kelompok itu memiliki pijakan di provinsi perbatasan Kunar dan Nangarhar tetapi mereka telah “dieliminasi”.

Mereka mengklaim pejuang Daesh telah “dipindahkan” ke Kabul dengan helikopter AS, dengan mengatakan hanya helikopter AS yang dapat terbang di atas wilayah yang diduduki oleh Daesh. Mengenai rencana pemerintahan Joe Biden untuk mempertahankan utusan AS untuk perdamaian dan rekonsiliasi Afghanistan, Zalmay Khalilzad, perwakilan Taliban mengatakan Khalilzad “mengetahui budaya Afghanistan” dan telah menjadi bagian dari negosiasi sejak awal.

Taliban mengklaim menguasai 70% negara, “termasuk daerah perbatasan”, dan mengatakan diskusi dengan pejabat di negara tetangga, termasuk Iran, guna membahas keamanan perbatasan. Mereka juga mengklaim bahwa kebijakan kelompok tersebut adalah “tidak ada diskriminasi antara etnis dan bahasa”. Mereka mengatakan “tidak ada serangan terhadap siapa pun karena berbicara dalam bahasa lain”.

Mereka mengatakan itu adalah “kunjungan resmi kedua” kelompok itu ke Teheran dan mereka telah mengunjungi negara tetangga lainnya juga untuk diskusi tentang proses perdamaian.

Kunjungan ke Teheran

Sebelumnya pada hari Senin, juru bicara Kementerian Luar Negeri Iran Saeed Khatibzadeh mengatakan dalam jumpa pers bahwa Taliban adalah “bagian dari realitas Afghanistan”. Dia mengatakan pemerintah Afghanistan “telah diberi tahu” Teheran tentang kunjungan kelompok itu, yang menurutnya “dalam kerangka pembicaraan saat ini” antara pemerintah Afghanistan dan Taliban.

Pada hari Ahad, Menteri Luar Negeri Iran Javad Zarif bertemu dengan delegasi kunjungan dan menekankan pembentukan “pemerintahan inklusif” di Afghanistan, dengan partisipasi dari “semua kelompok etnis dan politik”.  Zarif juga mengungkapkan kesiapan Iran dalam memfasilitasi dialog antara pemerintah Afghanistan, Taliban, dan kelompok Afghanistan lainnya, dengan mengatakan bahwa rakyat Afghanistan “telah dianiaya”.

Delegasi dari biro politik Taliban di Qatar telah tiba di Teheran Selasa (27/01/2021) lalu; Kunjungan ke Iran atas “undangan Teheran”. Pada hari Rabu (28/01/2021), mereka mengadakan pembicaraan dengan Ali Shamkhani, sekretaris dewan keamanan nasional tertinggi Iran, di mana Shamkhani menuduh AS “menciptakan jalan buntu” dalam pembicaraan damai intra-Afghanistan.

Iran dalam beberapa tahun terakhir mendukung masuknya Taliban dalam struktur politik masa depan Afghanistan, dan berulang kali menyerukan penggulingan pasukan AS dari negara itu. Kunjungan ke Teheran datang dengan sedikit kemajuan dalam fase kedua pembicaraan perdamaian intra-Afghanistan di Doha, bahkan ketika kekerasan meningkat di Afghanistan.*

Rep: Fida A
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Beijing Tegaskan Turis China Daratan Dilarang Berjudi di Taiwan

Beijing Tegaskan Turis China Daratan Dilarang Berjudi di Taiwan

5 Pemimpin Ikhwan akan Dijerat Ulang dengan Tuduhan Lebih Berat

5 Pemimpin Ikhwan akan Dijerat Ulang dengan Tuduhan Lebih Berat

Komandan Tinggi Militer Hizbullah Terbunuh di Suriah

Komandan Tinggi Militer Hizbullah Terbunuh di Suriah

Partai Salafy Mesir Berkomitmen dengan Perjanjian Camp David

Partai Salafy Mesir Berkomitmen dengan Perjanjian Camp David

Polandia Menolak Masuk Pengungsi Asal Chechnya

Polandia Menolak Masuk Pengungsi Asal Chechnya

Baca Juga

Berita Lainnya