Kamis, 25 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Internasional

Aktivis Hak-Hak Palestina Memblokir Pabrik Inggris Milik Perusahaan Senjata Terbesar Penjajah ‘Israel’

Bagikan:

Hidayatullah.com–Extinction Rebellion and Palestine Action bekerja sama untuk memblokir pabrik senjata ‘Israel’ di Inggris Utara. Hal itu menyusul pemerintah Inggris yang menyerahkan kontrak jutaan pound kepada pembuat senjata tersebut, lapor The New Arab.

Aktivis dari XR North memprotes bersama Aksi Palestina untuk menutup pabrik Sistem Elbit, yang berbasis di Oldham, Greater Manchester. Aksi dilakukan setelah kementerian pertahanan menandatangani kontrak £ 102 juta untuk sistem “sensor untuk menembak” baru, awal bulan ini.

Sejak 2018, pemerintah Inggris telah membeli peralatan militer senilai £ 45 juta dari perusahaan senjata tersebut. Pada dini hari Senin (01/02/2021), para aktivis mengatakan mereka telah memanjat pabrik Elbit-Ferranti di Oldham, memblokir gerbang, dan memercikkan cat merah ke seluruh gedung.

Beberapa pengunjuk rasa telah turun ke atap pabrik, sementara yang lain menutup pintu untuk mencegah kendaraan memasuki fasilitas. Sistem Elbit dimiliki oleh perusahaan senjata swasta terbesar ‘Israel’.

Kelompok penekan mengatakan bahwa aksi bersama baru-baru ini mengirimkan pesan yang kuat bahwa perlawanan tumbuh di Inggris terhadap tindakan penjajah di wilayah Palestina yang diduduki.  Kelompok-kelompok itu juga mengutuk hubungan pemerintah Inggris yang semakin dalam dengan Sistem Elbit, yang menghasilkan teknologi pengawasan untuk penghalang Tepi Barat ‘Israel’.

Baca: 10 Tahun berdirinya tembok Apartheid Israel di Palestina

Tembok penghalang di Tepi Barat atau dikenal sebagai “Tembok Apartheid”  dipenuni sekitar 85 persen dari armada pesawat tak berawak militer penjajah, menurut kelompok kampanye.

“Kedua gerakan kami berjuang untuk perubahan sistem melawan sistem yang memungkinkan perusahaan senjata dan bahan bakar fosil yang mendorong keuntungan atas kehidupan orang-orang,” kata aktivis XR North Adam Haigh mengatakan pada The New Arab dalam sebuah wawancara.  “Manufaktur militer dan senjata adalah salah satu industri yang paling merusak secara ekologis di seluruh dunia. Ini termasuk dengan nyawa orang, misalnya di Tepi Barat. Senjata ini digunakan untuk kematian orang, “tambah Haigh.

Menurutnya, jika ia tidak melakukan aksi protes sekarang, dia tidak akan dapat lagi memprotes ketika pandemi berakhir.  Haigh menambahkan bahwa polisi telah mengancam pengunjuk rasa dengan penangkapan dan denda, mengutip peraturan penguncian Covid-19.

“[Polisi] mengeluarkan pemberitahuan hukuman. Ada risiko orang-orang keluar untuk mendukung kami, tetapi dukungan lokal telah dating,” katanya. “Kami ingin orang-orang tetap aman, kami telah menjalani tes, kami menjaga jarak sosial, kami menggunakan topeng sebanyak mungkin,” tambah dia.

Baca: Pengunjuk Rasa Menduduki Pabrik yang Terlibat dalam Pembuatan Drone ‘Israel’ di Inggris

Sejarah Kontroversial

Kontrak pembelian senjata tersebut diumumkan oleh pemerintah pada 21 Januari dan mengacu pada “investasi dalam sistem pengawasan kelas atas yang memungkinkan tentara garis depan untuk mendeteksi dan menyerang target musuh dalam hitungan detik”.  “Kontrak dengan Elbit Systems UK ini tidak hanya memberikan teknologi medan perang terbaru kepada tentara garis depan kami, tetapi juga berinvestasi di industri pertahanan Inggris, mempertahankan lebih dari 500 pekerjaan di seluruh Inggris,” kata Menteri Pengadaan Pertahanan Jeremy Quin pada saat itu.

Sistem Elbit memasok sekitar 85 persen dari drone yang digunakan oleh militer ‘Israel’ yang digunakan dalam operasi pengawasan dan serangan di Gaza, menurut Corporate Watch. Drone Hermes Elbit adalah salah satu dari dua pesawat tanpa pilot utama yang digunakan dalam serangan di Gaza selama operasi ‘Israel’ tahun 2009 Operasi Cast Lead ofensif, yang menewaskan lebih dari 1.400 warga Palestina, kata Human Rights Watch.

“Hermes dapat terbang hingga 24 jam pada ketinggian hingga 18.000 kaki dan memiliki rangkaian sensor optik, infra merah, dan laser yang memungkinkan operator untuk mengidentifikasi dan melacak target serta memandu amunisi dalam penerbangan, “ kutip HRW. “Hermes membawa dua rudal Spike-MR (jarak menengah),” tambahnya.*

Rep: Fida A
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Erdogan Ajak Negara-Negara Islam Ciptakan Ukhuwah Dalam Aksi Nyata

Erdogan Ajak Negara-Negara Islam Ciptakan Ukhuwah Dalam Aksi Nyata

Penyanyi Rap Kontroversial Malaysia Ditahan dengan Dugaan Hina Islam

Penyanyi Rap Kontroversial Malaysia Ditahan dengan Dugaan Hina Islam

Alasan Pemberontakan Tidak Terpenuhi Jerman Tolak Ekstradisi Tokoh Catalonia

Alasan Pemberontakan Tidak Terpenuhi Jerman Tolak Ekstradisi Tokoh Catalonia

Bahrain Penjarakan 16 Syiah Penyerang Polisi

Bahrain Penjarakan 16 Syiah Penyerang Polisi

Standar Ganda AS Atas Kekerasan di Libya

Standar Ganda AS Atas Kekerasan di Libya

Baca Juga

Berita Lainnya