Rabu, 24 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Internasional

Sudan Ingin Menandatangani Kesepakatan Normalisasi ‘Israel’ di Gedung Putih

Menteri Intelijen ‘Israel’ Eli Cohen bertemu Jenderal Abdul Fattah Burhan
Bagikan:

Hidayatullah.com–Sudan telah menunda penandatanganan perjanjian resmi untuk menormalkan hubungan dengan ‘Israel’ dengan harapan mengambil bagian dalam upacara Gedung Putih untuk meratifikasi kesepakatan itu, lapor Axios.  Khartoum setuju untuk menjalin hubungan dengan ‘Israel’ tahun lalu sebagai bagian dari dorongan pemerintahan Trump di negara-negara Arab dan mayoritas Muslim.

Draf perjanjian yang dikirim oleh Israel ke Sudan belum ditandatangani, para pejabat ‘Israel’ mengatakan kepada Axios. Sudan lebih memilih untuk meresmikan kesepakatan normalisasi pada upacara Gedung Putih profil tinggi, kata para pejabat.

Masalah itu dibahas awal pekan ini dalam pertemuan Khartoum antara kepala dewan transisi berdaulat Sudan dan Eli Cohen, kepala intelijen ‘Israel’. Cohen mengatakan kepada Jenderal Abdel Fattah Al-Burhan bahwa pemerintah Zionis tidak akan melanjutkan proyek bersama atau bentuk kerja sama lainnya sampai perjanjian tersebut ditandatangani secara resmi, lapor The New Arab.

Sudan siap untuk melanjutkan perjanjian normalisasi tetapi meminta dukungan resmi dari pemerintahan Biden yang baru, kata Burhan kepada Cohen. Menteri Kehakiman Sudan Nasredeen Abdulbari dilaporkan menandatangani kesepakatan dengan mantan Menteri Keuangan AS Steven Mnuchin, yang memberi Khartoum akses ke “pendanaan 1 miliar AS Dolar ”, meskipun tanpa upacara.

Baca: Menteri Intelijen ‘Israel’ Menandatangani Perjanjian Keamanan dengan Petinggi Sudan di Khartoum

Pemerintahan Trump telah melayangkan upacara pada bulan Januari untuk meresmikan kesepakatan tersebut, tetapi rencananya tergelincir di tengah kekacauan politik selama transisi Gedung Putih.

“Tidak perlu terburu-buru,” kata seorang pejabat Zionis kepada Axios. “Kami pikir itu ide yang baik untuk menandatangani perjanjian ini di Washington dengan dukungan dari pemerintahan Biden. Ini penting bagi Sudan, dan itu akan memperkuat perjanjian,” pejabat itu menambahkan.

Presiden Joe Biden dan para pembantunya telah menyatakan dukungan untuk Abraham Accords, serangkaian perjanjian normalisasi antara ‘Israel’ dan negara-negara Arab yang ditengahi oleh pemerintahan Trump. Kesepakatan normalisasi menghadapi rintangan di Sudan.

Namun, perjanjian ‘Israel’-Sudan telah mengalami penundaan yang jauh lebih banyak daripada perjanjian dengan UEA, Bahrain dan Maroko.  Negosiasi atas penghapusan Sudan dari daftar Sponsor Terorisme Negara dan pertanggungjawabannya di masa depan di pengadilan AS membutuhkan waktu berbulan-bulan untuk diselesaikan.

Baca: Hamas Tolak Permintaan AS untuk Bergabung dengan Pembicaraan ‘Abraham Accords’

Khartoum masih memiliki dua ketentuan yang harus dipenuhi sebelum secara resmi menandatangani perjanjian tersebut. Sudan diharuskan untuk mencabut undang-undang boikot ‘Israel’, yang melarang perdagangan dengan entitas ‘Israel’, dan undang-undang lain yang melarang warga negara Sudan untuk bepergian ke ‘Israel’.

Media Zionis melaporkan pekan lalu bahwa pembicaraan sedang berlangsung untuk mencabut undang-undang boikot, tetapi seorang pejabat senior di dewan kedaulatan kemudian menolak klaim tersebut. Pencabutan undang-undang tersebut kemungkinan akan menyebabkan kontroversi lebih lanjut di Sudan, yang telah menyaksikan protes terhadap pembukaan pemerintahan transisi ke pemerintah Zionis.

Partai oposisi dan ulama Muslim juga telah menyuarakan penentangan mereka terhadap kesepakatan normalisasi. Sebagian besar negara Arab dan mayoritas Muslim secara historis menahan diri dari hubungan ekonomi, budaya dan diplomatik dengan negara penjajah karena solidaritas dengan perjuangan Palestina.

Beberapa aktivis Sudan juga telah menyatakan penolakan terhadap perjanjian normalisasi dengan alasan tidak demokratis. Sudan masih kekurangan parlemen yang berfungsi seperti yang dijanjikan dalam perjanjian transisi 2019 menyusul penggulingan mantan Presiden Omar Al-Bashir.

Para pejabat sebelumnya telah menyatakan bahwa badan legislatif transisi akan memiliki keputusan akhir atas setiap perjanjian normalisasi.*

Rep: Fida A
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Masjid Terkenal di Cape Town Dilaporkan karena Dianggap Berisik

Masjid Terkenal di Cape Town Dilaporkan karena Dianggap Berisik

Produser Film IOM Informan Pemerintah Amerika

Produser Film IOM Informan Pemerintah Amerika

Mayat Pilot F-4 Turki Ditemukan di Dasar Laut Tengah

Mayat Pilot F-4 Turki Ditemukan di Dasar Laut Tengah

Dinilai Hina Islam, Newsweek dicekal di Pakistan

Dinilai Hina Islam, Newsweek dicekal di Pakistan

Rahasia Kebugaran Dr Mahathir Mohamad

Rahasia Kebugaran Dr Mahathir Mohamad

Baca Juga

Berita Lainnya