Kamis, 25 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Internasional

PBB: 700 Orang jadi Pengungsi di Yaman dalam Dua Minggu

AFP
Bagikan:

Hidayatullah.com–Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) pada Kamis (28/01/2021) mengumumkan bahwa eskalasi bentrokan di gubernur Al-Hudaydah, sebelah barat Yaman, telah menyebabkan sedikitnya 700 orang mengungsi sejak pertengahan Januari, lapor Middle East Monitor  (MEE).

Perwakilan penduduk yang bertugas di Yaman, Auke Lootsma, mengumumkan dalam sebuah pernyataan: “Kekhawatiran atas keselamatan warga sipil di wilayah selatan Gubernuran Al-Hudaydah meningkat setelah eskalasi bentrokan sejak pertengahan Januari, termasuk pemboman daerah pemukiman, yang mana membahayakan ribuan penduduk setempat.”

Lootsma menambahkan: “Laporan awal menunjukkan bahwa korban sipil telah terjadi. Rumah dan pertanian telah dihancurkan di distrik Hays dan Ad Durayhimi dan lebih dari 100 keluarga telah mengungsi, setidaknya 700 orang.”

Pejabat PBB itu menekankan bahwa: “Serangan sembarangan di daerah pemukiman merupakan pelanggaran hukum humaniter internasional dan harus segera dihentikan.”

BAca: Yaman: 6 Warga Sipil Tewas Ditembak Pemberontak Al-Houthi

Dia juga menambahkan: “Pihak-pihak yang terlibat harus ingat bahwa itu adalah tugas mereka untuk mengambil semua tindakan yang diperlukan untuk melindungi warga sipil setiap saat dan untuk memungkinkan pekerja kemanusiaan membantu yang terluka dan terlantar. Hingga delapan korban sipil telah dilaporkan di Al-Hudaydah di satu minggu sejak 20 Januari, sementara puluhan rumah dan pertanian hancur.”

“Ada kebutuhan mendesak untuk penghentian segera permusuhan untuk memungkinkan pekerja kemanusiaan menilai kebutuhan dan memberikan dukungan medis yang diperlukan untuk warga sipil yang terluka dan dukungan material bagi mereka yang telah terlantar dan kehilangan sumber mata pencaharian,” menurut Lootsma.

Pejabat PBB tersebut menegaskan bahwa jumlah korban sipil di Al-Hudaydah merupakan sumber kekhawatiran yang konstan. Dalam tiga bulan terakhir tahun 2020, 153 korban sipil (tewas atau terluka) dilaporkan di gubernur, yang merupakan jumlah tertinggi yang tercatat di seluruh negeri.

Baca: 13 Orang Tewas dalam Bentrokan Yaman antara Separatis dan Pasukan Pro-Pemerintah

Meskipun Perjanjian Stockholm, yang ditandatangani antara pemerintah dan Houthi pada tahun 2018, memberikan gencatan senjata permanen di Al-Hudaydah, pertempuran terjadi dari waktu ke waktu di tengah saling tudingan melanggar perjanjian gencatan senjata.

Yaman telah menyaksikan bentrokan bersenjata selama hampir tujuh tahun, yang menyebabkan kematian 233.000 orang dan menyebabkan 80 persen dari populasi sekitar 30 juta orang Yaman bergantung pada bantuan untuk bertahan hidup, di tengah krisis kemanusiaan terburuk di dunia, menurut PBB.

Kompleksitas konflik semakin diperburuk oleh fakta bahwa konflik tersebut memiliki implikasi regional. Sejak 2015, koalisi Arab yang dipimpin oleh Arab Saudi telah meluncurkan operasi militer untuk mendukung pasukan pro-pemerintah melawan pemberontak Al-Houthi yang didukung Iran, yang mengendalikan beberapa gubernur termasuk ibu kota Sana’a sejak 2014.*

Rep: Fida A
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Konser Penghina Al-Quran di Malaysia Akhirnya Gagal

Konser Penghina Al-Quran di Malaysia Akhirnya Gagal

Mesir Adili Kelompok Homoseksual

Mesir Adili Kelompok Homoseksual

Polisi Prancis Tangkap 102 Demonstran Rompi Kuning

Polisi Prancis Tangkap 102 Demonstran Rompi Kuning

Maskapai Jepang Vanilla Air Paksa Penumpang Merangkak Naik Pesawat

Maskapai Jepang Vanilla Air Paksa Penumpang Merangkak Naik Pesawat

Bosnia Kubur Korban Pembantaian Srebrenica yang Teridentifikasi 19 Tahun Setelah Dibunuh

Bosnia Kubur Korban Pembantaian Srebrenica yang Teridentifikasi 19 Tahun Setelah Dibunuh

Baca Juga

Berita Lainnya