Jum'at, 26 Maret 2021 / 12 Sya'ban 1442 H

Internasional

Warga Inggris Terlibat dalam Pembunuhan Remaja Palestina di Tepi Barat

AA
Bagikan:

Hidayatullah.com–Seorang tentara penjajah yang terlibat dalam pembunuhan seorang anak laki-laki Palestina berusia 17 tahun pada hari Selasa (27/01/2021) adalah warga negara Inggris, lapor Middle East Eye (MEE).  Lian Harush, berasal dari Inggris, sedang menjaga persimpangan Gitit Avishar di dekat pemukiman ‘Israel’ di Tepi Barat yang diduduki, ketika remaja Palestina itu diduga mendekati tentara dengan pisau.

Diidentifikasi sebagai Attallah Mohammad Rayyan, remaja itu berasal dari sebuah desa dekat Nablus di Tepi Barat bagian utara.  Harush mengatakan kepada Jerusalem Post bahwa ketika dia melihat remaja berusia 17 tahun itu dengan pisau, dia membalas dengan mendorongnya kembali dengan senapan serbu miliknya.

“Setelah aku memukulnya kembali dengan senjataku, dia bolak-balik antara aku dan komandanku, mencoba menusuk kami,” kata Harush.

Komandannya, yang tidak disebutkan namanya, memasukkan senjatanya selama pertukaran dan melepaskan tembakan, lapor Post. “Dia memukulnya kembali dengan senjatanya beberapa kali saat saya memasukkan peluru dan menembakkan satu tembakan ke pria itu, setelah itu kami terus memukulinya dengan senjata kami,” kata komandan tersebut kepada surat kabar tersebut, menjelaskan kematian bocah itu.

Meskipun belum dikonfirmasi secara independen bahwa Rayyan memiliki pisau ketika dia mendekati tentara. Pada tahun 2017 sebuah laporan tentara ‘Israel’ menuduh bahwa banyak insiden semacam itu tampaknya dimotivasi oleh keinginan untuk bunuh diri, bukan oleh ideologi – mirip dengan konsep Amerika tentang “bunuh diri oleh polisi”.

‘Tidak Dibenarkan?’

Lembaga Perlindungan Anak Internasional-Palestina (DCIP), sebuah badan pengawas independen yang dibentuk untuk memantau pelanggaran hak asasi manusia pemerintah Zionis terhadap anak-anak Palestina, mengatakan tentara ‘Israel’ salah menggunakan kekuatan mematikan terhadap remaja tersebut.

“Pasukan ‘Israel’ sering menggunakan kekuatan mematikan dalam keadaan yang tidak dibenarkan oleh hukum internasional,” kata Ayed Abu Eqtaish, direktur Program Akuntabilitas di DCIP, dalam sebuah pernyataan pada hari Selasa.  “Anak-anak yang diduga melakukan tindak pidana harus ditangkap sesuai dengan hukum internasional dan diproses hukum,” tambah Eqtaish.

Dalam pernyataannya, DCIP mencatat bahwa menurut hukum internasional, kekuatan mematikan yang disengaja hanya dibenarkan dalam keadaan di mana terdapat ancaman langsung terhadap nyawa atau cedera serius.  Kelompok itu mengatakan bahwa penyelidikan dan bukti yang dikumpulkan oleh DCIP “secara teratur menunjukkan bahwa pasukan ‘Israel’ menggunakan kekuatan mematikan terhadap anak-anak Palestina dalam keadaan yang mungkin merupakan pembunuhan di luar hukum atau disengaja”.

Temuan kelompok tersebut telah didukung oleh kelompok dan advokat hak asasi manusia, termasuk ahli Amnesty International dan Perserikatan Bangsa-Bangsa.  Attallah adalah anak Palestina pertama yang dibunuh oleh pasukan Zionis pada tahun 2021. Pada tahun 2020, pasukan penjajahan membunuh sembilan anak Palestina di Tepi Barat yang diduduki, termasuk Yerusalem Timur dan Jalur Gaza, enam di antaranya tewas dengan peluru tajam, menurut dokumentasi yang dikumpulkan oleh DCIP.

Bulan lalu, tentara  penjajah menembak perut Ali Abu Alia selama protes di dekat desanya di Tepi Barat pada ulang tahunnya yang kelima belas.  Pakar Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) mengutuk pembunuhan itu, menyebutnya sebagai “pelanggaran berat hukum internasional”. Tentara ‘Israel’ mengatakan telah membuka penyelidikan atas kematian tersebut tetapi membantah bahwa amunisi hidup telah digunakan terhadap para pengunjuk rasa hari itu.*

 

Rep: Fida A
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Jumlah Harta Jutawan Asia Mengalahkan Jutawan Eropa dan Amerika Utara

Jumlah Harta Jutawan Asia Mengalahkan Jutawan Eropa dan Amerika Utara

Erdogan Beri Santunan Korban Kudeta

Erdogan Beri Santunan Korban Kudeta

Pesepakbola MacBeth Sibaya: Rasisme di Afsel Lebih Buruk Dibanding Rusia

Pesepakbola MacBeth Sibaya: Rasisme di Afsel Lebih Buruk Dibanding Rusia

TKW Indonesia Dituduh Guna-Gunai Majikan

TKW Indonesia Dituduh Guna-Gunai Majikan

Al Qaradhawi Digelari “Syaikh Al Aqsha”

Al Qaradhawi Digelari “Syaikh Al Aqsha”

Baca Juga

Berita Lainnya