Jum'at, 12 Februari 2021 / 29 Jumadil Akhir 1442 H

Internasional

“Piagam Nilai Prancis” Penuh Masalah, Muslim Mengaku Diperlakukan Seolah Jahat

Reuters
Polisi Prancis tangkap Muslim yang berdemonstrasi (15/9/2012).
Bagikan:

Hidayatullah.com–Seorang imam Prancis yang lahir dan besar di Prancis,  yang meminta namanya tidak disebutkan, mengatakan Islam di Prancis,  sudah ada di sini, dengan atau tanpa “piagam nilai-nilai Republik”. Pria yang sebut saja inisialnya ‘T’ ini mengatakan, saat ini muslim mengalami islamofobia di negeri yang mengaku penganut sekulerisme.

“Islam di Prancis” adalah sesuatu yang dikatakan T dia amati setiap hari. Dia menolak menyebutkan dari mana asal jamaah di masjidnya. “Mereka orang Prancis dan Muslim,” katanya dikutip Middle East Eye (MEE).

Menurutnya, pemerintah Prancis memperlakukan umat Islam seolah-olah mereka adalah orang jahat.  “Mereka melihat orang Arab. Bukan pria dan wanita Prancis, lahir di Prancis, dibesarkan di Prancis, dengan suami dan istri Prancis. Tapi seorang Muslim di Prancis tetaplah orang Prancis. Mengapa menstigmatisasi mereka? Sikap pemerintahnya macet di zaman kolonial,” ujarnya.

T mengklaim dia telah mengamati rasa frustrasi para jamaah dalam menghadapi debat publik yang terus-menerus seputar Islam. Namun, dia tidak membantah perlunya membuat piagam dan memberikan para imam pelatihan yang sesuai dengan konteks Prancis karena, katanya, “ada teks dan ada konteks: Islam Prancis tidak sama dengan Islam Arab Saudi, Aljazair atau Senegal”.

Macron telah beberapa kali menyerukan penciptaan Islam “Pencerahan” meski kemudian tidak menjelaskan apa yang ia maksud dengan itu.  Hal ini tampaknya berakar pada keinginan untuk menunjuk pemerintah Prancis sebagai badan yang menetapkan kerangka Islam di Prancis, sebanding dengan restrukturisasi Katolik dengan menghilangkan semua pengaruh kepausan. Namun hal itu menimbulkan pertanyaan mengapa Paris mengubah bingkai “Islam di Prancis” – dan untuk siapa.

Perdebatan sengit tentang kesesuaian – atau sebaliknya – Islam dengan nilai-nilai republik di samping, para pengamat mencatat adanya praktik damai yang dijalin ke dalam tatanan sosial Prancis di tingkat lokal.  Sejauh menyangkut hari-hari, T tidak memiliki kekhawatiran tertentu.

“Semuanya baik-baik saja di tingkat lokal. Terutama dengan para walikota. Masalahnya dengan media dan para menteri,” katanya.

Sementara itu, ilmuwan politik Raberh Achi, yang tulisannya berfokus pada hubungan antara pemerintah dan Islam dari perspektif sosio-historis, setuju dengan T dan percaya bahwa jamaah “menangani berbagai hal dengan cukup baik di tingkat lokal”.

“Level terpenting adalah level regional. Di tingkat regional dan nasional, semuanya menjadi lebih kompleks. Sederhananya karena masalahnya terutama bersifat lokal. Ada penolakan, bahkan mungkin ketidakpercayaan, terhadap segala sesuatu yang berasal dari otoritas nasional, terutama yang menyangkut pemerintah,” jelas Achi kepada MEE.

Masalah lokal sangat jauh dari masalah di tingkat nasional karena prioritas awal kota adalah pragmatisme dan “solusi yang sejalan dengan undang-undang tentang netralitas negara”, tambahnya.

Achi juga menunjukkan “ketidakselarasan antara cara pendekatan semua ini di tingkat nasional, terutama oleh media, dan strategi offline di tingkat lokal yang didorong oleh kekhawatiran yang sangat spesifik. Misalnya, orang menginginkan tempat ibadah, bagaimana kami dapat melakukan ini dengan menghormati hukum?”

Masih harus dilihat sejauh mana hasrat top-down dan sentralis dari negara Prancis memiliki potensi paradoks untuk membungkam atau membatalkan inisiatif lokal ini, yang menunjukkan Islam Prancis muncul secara diam-diam dan organik.

Representasi yang Buruk Mengenai Muslim

Poin lainnya adalah susunan yang tidak representatif dari Dewan Kepercayaan Muslim Prancis dan peran unik badan ini sebagai juru bicara Kementerian Dalam Negeri secara de facto. Menurut T, “Muslim tidak diajak berkonsultasi. Beberapa bahkan tidak menyadari keberadaan CFCM”.

Faktanya, pembentukan CFCM berarti seluruh petak Islam Prancis tidak akan terwakili, apalagi diajak berkonsultasi. Didirikan pada tahun 2003 oleh Menteri Dalam Negeri Nicolas Sarkozy, ia dirancang, dalam teori, untuk melayani umat Islam di Prancis pada tingkat negara bagian tentang masalah-masalah yang berkaitan dengan ibadah.

“Partisipasi dalam Dewan Agama Muslim Perancis regional (forum CFCM lokal) bergantung sepenuhnya pada ukuran masjid dalam meter persegi. Bahkan saat kami ingin ambil bagian, untuk menyuarakan pendapat kami, pencalonan kami tidak diterima,” kata T.   “CFCM mewakili dirinya sendiri. Tujuan utamanya adalah menjadi juru bicara pemerintah. Masjid Agung Paris, yang memegang kursi kepresidenan CFCM, hanya didengarkan oleh umat Islam ketika harus memutuskan tanggal Ramadhan atau Idul Fitri,” tambahnya.

Haoues Seniguer, profesor di Science Po Lyon, menguraikan lebih lanjut poin ini.  “CFCM memiliki perwakilan hukum tetapi tidak mewakili komunitas Muslim yang beragam di Prancis,” katanya kepada MEE. “Yang diatur oleh atau bahkan dikenal Muslim Prancis. Artinya, ada deregulasi Islam Prancis atas dasar struktural.”

Awalnya disusun untuk menyatukan “Islam di Prancis”, inisiatif piagam berisiko menciptakan perpecahan baru, antara mereka yang menandatanganinya dan mereka yang menolak – sembari memperdalam pemisahan antara keyakinan Muslim yang dilembagakan dan asosiasi budaya lokal yang merasa dikucilkan.

“Pemangku kepentingan yang mewakili Islam adalah bagian dari masalah. Pemangku kepentingan agama nasional telah diatur sedemikian rupa sehingga hanya dapat meningkatkan ketegangan,” kata Achi. “Ada keinginan untuk dilihat, untuk divalidasi oleh otoritas publik dan itu adalah adu domba satu sama lain yang memungkinkan sistem yang mengganggu ini untuk beroperasi,” tambahnya.

Menghidupkan Kembali Ketegangan

Masalah piagam telah menimbulkan pertanyaan baru tentang susunan CFCM itu sendiri. Badan itu terdiri dari sembilan federasi yang menyoroti pengaruh tiga negara utama: Aljazair, Maroko, dan Turki.

Komposisi ini bertentangan dengan keinginan Macron untuk menjauhkan Islam di Prancis dari pengaruh asing.  Lebih lanjut, proses penyusunan piagam tersebut telah mengungkap ketegangan antara berbagai pihak yang terlibat.

Pada akhir Desember, Masjid Agung Paris, yang dipimpin oleh rektornya Chems-Eddine Hafiz, menarik diri dari inisiatif Dewan Nasional Imam.  “Sayangnya komponen Islamis dalam CFCM, lebih khusus lagi yang terkait dengan rezim asing yang bermusuhan dengan Prancis, secara diam-diam telah memblokir negosiasi dengan hampir secara sistematis mempertanyakan pasal-pasal penting tertentu,” tulis Hafiz dalam siaran pers yang mengumumkan keputusannya untuk mundur.

Tidak ada klarifikasi lebih lanjut yang diberikan mengenai sifat sebenarnya dari “komponen” ini maupun “rezim” ini. Tetapi enam dari sembilan federasi anggota CFCM menanggapi dengan penuh semangat tuduhan rektor Masjid Agung ini, menolak mereka dan menegaskan keinginan mereka untuk terus bekerja untuk membentuk Dewan Nasional Imam.

Piagam yang diperkenalkan bulan ini harus divalidasi oleh semua federasi CFCM.  Dua federasi Turki, Komite Koordinasi Muslim Turki di Prancis (CCMTF) dan Milli Gorus (CIMG), serta gerakan keras Keyakinan dan Praktik, kini telah menolak untuk menandatangani teks karena mereka percaya piagam itu berisiko “merusak” kepercayaan pada Muslim. .

Menurut sumber yang dekat dengan masalah tersebut, federasi yang menolak untuk menandatangani mengutip dua poin utama yang menjadi perhatian: deskripsi “campur tangan asing” dan kata-kata yang tepat dari definisi politik Islam.

‘Otoriterisme Republik’

Paris menginginkan proses regulasi yang cepat untuk sebuah agama yang tidak memiliki klerus dalam arti sakerdotal dalam struktur hierarkisnya.  Menurut Seniguer, rencana ini menarik bagi pemerintah karena berakar pada asumsi yang salah bahwa “alasan adanya kecenderungan ekstremis dalam Islam adalah karena tidak memiliki otoritas terpusat yang dapat menghentikan radikalisme semacam itu sejak awal”.

Tapi, profesor itu menjelaskan, “Ini tidak benar, karena profil dan latar belakang mereka yang melakukan kekerasan tidak banyak hubungannya dengan Muslim di Prancis”. “Kadang-kadang mereka baru saja tiba di Prancis atau mereka tidak menghadiri tempat ibadah,” katanya kepada MEE.

Seniguer juga menunjukkan bahwa Maroko memiliki raja sebagai pemimpin umat beriman di negara tersebut tidak mencegah radikalisasi beberapa pemuda Maroko.  Sementara itu, bagaimana Muslim di Prancis akan menerima pengkhotbah yang disetujui negara dan imam terdaftar? Akankah jamaah memiliki suara dalam masalah ini? Akankah para imam ini memerintahkan kesetiaan umat beriman? Akankah otorisasi ini memiliki efek paradoks dalam mengasingkan beberapa jamaah dari masjid? Banyak pertanyaan tetap tidak terjawab.

Agama lain sudah gugup. Dewan Nasional Evangelis Prancis telah memprotes rancangan undang-undang ini. Hal ini menimbulkan pertanyaan apakah pemerintah yang menggunakan ketertiban umum dapat merusak kebebasan berkeyakinan warganya?

Bagi Seniguer, ini sama saja dengan “otoriterisme republic”, yang memungkinkan sebuah republik yang tidak puas dengan warga negara yang mematuhi hukum sekarang mencampuri pandangan mereka tentang dunia. “Bagi saya itu adalah sekularisme yang mengganggu, atau keinginan beberapa politisi untuk mengatur jamaah,” katanya.

Achi juga mengungkapkan keprihatinannya atas gerakan legislatif yang dimotori oleh Macron, yang tampaknya bertentangan dengan undang-undang tahun 1905 tentang laicite.  Dia menyarankan agar semua perubahan ketidakpercayaan terhadap iman Muslim.

“Seolah-olah sebuah pintu telah dibuka. Ketakutan saya, dalam jangka panjang itu hanya bisa mengarah pada sikap yang lebih keras di masa depan,” ujarnya.*

Rep: Fida A
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Mahathir: Goldman Sachs Tawarkan Kompensasi Cuma RM1 Miliar untuk Kasus 1MDB

Mahathir: Goldman Sachs Tawarkan Kompensasi Cuma RM1 Miliar untuk Kasus 1MDB

British Museum Akan Pamerkan Dokumen Ibadah Haji

British Museum Akan Pamerkan Dokumen Ibadah Haji

Tentara AS Veteran Perang Iraq Tabrak Pejalan Kaki yang Dikira Muslim

Tentara AS Veteran Perang Iraq Tabrak Pejalan Kaki yang Dikira Muslim

Tahunan Bertarung Hukum karena Dituduh Bantu Organisasi “Teroris” Palestina, Seorang Profesor Dideportasi dari Amerika

Tahunan Bertarung Hukum karena Dituduh Bantu Organisasi “Teroris” Palestina, Seorang Profesor Dideportasi dari Amerika

Video Tokoh Syiah Tewas Tertimpa Kipas Saat Hujat Sahabat Nabi

Video Tokoh Syiah Tewas Tertimpa Kipas Saat Hujat Sahabat Nabi

Baca Juga

Berita Lainnya