Rabu, 24 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Internasional

‘Piagam Imam’ Macron Menimbulkan Kekhawatiran akan Kontrol Negara atas Islam di Prancis

Bagikan:

Hidayatullah.com–Dewan Kepercayaan Muslim Prancis (CFCM) minggu lalu mengadopsi “Piagam Imam”. Piagam tersebut menetapkan kerangka kerja bagi para tokoh Muslim untuk mengubah Islam di Prancis menjadi “Islam di Prancis”, atas perintah Presiden Prancis Emmanuel Macron, lapor Middle East Eye (MEE).

Macron telah menugaskan CFCM, perwakilan de facto dari federasi agama Muslim untuk pemerintah Prancis, dengan menyusun piagam kesetiaan pada nilai-nilai republik pada bulan Oktober.  Piagam ini harus berjalan seiring, sesuai dengan keinginan presiden, dengan pembentukan Dewan Nasional Imam (CNI), yang secara khusus bertanggung jawab untuk pelatihan para imam dan sertifikasi mereka sesuai dengan piagam – atau tidak.

Berganti nama menjadi “Charter of Principles”(piagam prinsip-prinsip), sepuluh artikel dokumen itu menetapkan nilai-nilai republik yang harus dianut oleh semua imam di Prancis.  “Tidak ada keyakinan agama apa pun yang dapat digunakan sebagai pengecualian dari kewajiban warga negara,” kata teks yang diadopsi pada 18 Januari.

Ini secara eksplisit menegaskan kesetaraan pria dan wanita, kompatibilitas iman Muslim dengan republik Prancis, dengan penekanan pada “memerangi instrumentalisasi Islam untuk tujuan politik” dan “non-campur tangan negara asing” dalam ibadah Muslim di Prancis.

Menurut cuplikan yang bocor di pers, Macron telah memperingatkan: “Beberapa akan menandatangani dan beberapa tidak dan dari situ kami akan menarik konsekuensi. Entah Anda bersama Republik atau tidak bersama Republik.”

Tidak Ada yang Namanya ‘Rasisme Negara’?

“T” adalah seorang imam Prancis yang lahir dan besar di Prancis, yang meminta namanya tidak disebutkan. Islam di Prancis, menurut pandangannya, sudah ada di sini, dengan atau tanpa piagam.

Pada saat wawancara ini, sebelum penerbitan piagam, dia telah memutuskan untuk tidak menandatanganinya berdasarkan draf awal yang bocor di pers. Draf yang diterbitkan pertengahan Desember di situs berita Mediapart, menyatakan bahwa para imam harus mengakui bahwa tidak ada yang namanya “rasisme negara” di Prancis, dan tidak boleh “menggunakan tempat ibadah untuk tujuan politik”. Juga dilaporkan dianggap sebagai pelarangan adalah penggunaan istilah “Islamofobia yang direstui negara”.

Pasal 9 dari piagam tersebut mengaitkan serangan terhadap Muslim Prancis dan simbol-simbol keyakinan mereka sebagai “minoritas ekstremis yang tidak boleh disamakan dengan pemerintah atau rakyat Prancis”.  Oleh karena itu, teks tersebut menyatakan, “pengaduan terhadap apa yang disebut rasisme negara sama dengan pencemaran nama baik dan memperburuk kebencian anti-Muslim dan kebencian terhadap Prancis”.

Penolakan terhadap fenomena diskriminasi terhadap Muslim yang terdokumentasi dengan baik ini.

“Siapa negara yang memberi tahu kami apa itu dan apa yang bukan rasisme? Itu kebebasan berkeyakinan,” katanya kepada Middle East Eye. “Dan terlebih lagi, ini adalah penyangkalan terhadap kenyataan. Negara bagian atau bagian dari pemerintah menggunakan kata-kata yang bermasalah.”

Faktanya, T menunjuk beberapa komentar yang dibuat oleh pejabat pemerintah Prcanis saat ini. Sebagaimana Menteri Pendidikan Jean-Michel Blanquer bahwa “Islamo-kiri” adalah “mendatangkan malapetaka” di universitas, juga kata-kata Menteri Delegasi yang bertanggung jawab atas Kewarganegaraan Marlene Schiappa pada sertifikat keperawanan, atau dari Menteri Dalam Negeri Gerald Darmanin, yang mengaku “kaget” dengan bagian makanan halal di supermarket.

“Ini adalah keterlibatan negara yang jelas,” lanjut imam itu. “Mengapa mereka tidak peduli dengan agama lain?

“Negara tidak hanya memiliki kewajiban untuk menjamin kebebasan beragama, tetapi juga kewajiban untuk tidak mencampuri agama,” katanya, mengacu pada undang-undang tahun 1905 tentang pemisahan gereja dan negara, atau laicite, yang menjamin kebebasan dari campur tangan negara dalam masalah agama.

Menurutnya, jika tokoh agama menghasut kebencian, maka ini bisa dilakukan berdasarkan hukum yang ada, seperti hukum Pleven tahun 1972. “Jadi, pemerintah harus mengakui ada masalah dengan Islam,” kata T, seraya menambahkan bahwa mengaitkan agama dengan tindakan separatisme atau terorisme, seperti yang dilakukan Macron dalam pidatonya pada 2 Oktober lalu, yang “ juga bermasalah ”.

Bagi imam, “pemerintah tidak memiliki strategi untuk memerangi tindakan ini dan tidak berusaha untuk bereaksi, kecuali dengan campur tangan di tempat yang tidak ada urusannya”.  Bagaimanapun, T memandang piagam itu lahir lebih dari tujuan politik daripada keinginan untuk harmoni.

“Kami tinggal beberapa bulan lagi dari pemilihan presiden Mei 2022, dan masalah di sekitar sayap kanan masih sangat topikal,” katanya. “Saya pikir piagam ini tidak lain adalah udara panas. Ini akan memberi kesan bahwa sesuatu sedang dilakukan,” katanya.*

Rep: Fida A
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Pesan Damai dari UEA

Pesan Damai dari UEA

Meraih Gelar Ratu Kecantikan, Tapi Tetap Bercadar

Meraih Gelar Ratu Kecantikan, Tapi Tetap Bercadar

Eks Presiden Kyrgyzstan Akhirnya Diringkus Pasukan Komando

Eks Presiden Kyrgyzstan Akhirnya Diringkus Pasukan Komando

Gadis Jerman Ditikam Remaja Afghanistan Bekas Pacarnya, Warga Pro dan Kontra Imigran Turun ke Jalan

Gadis Jerman Ditikam Remaja Afghanistan Bekas Pacarnya, Warga Pro dan Kontra Imigran Turun ke Jalan

Restoran di Oman Ditutup Sebulan Karena Jual Makanan Busuk

Restoran di Oman Ditutup Sebulan Karena Jual Makanan Busuk

Baca Juga

Berita Lainnya