Jum'at, 26 Maret 2021 / 12 Sya'ban 1442 H

Internasional

Barcelona Lebih Pilih Imigran Daripada Wisatawan

Bagikan:

Hidayatullah.com — Pada awal tahun 2017, sekitar 150.000 orang di Barcelona turun ke jalan mendesak pemerintah Spanyol untuk mengizinkan lebih banyak pengungsi ke negara itu. Tak lama kemudian mural bertuliskan, “Tourist go home, refugees welcome” mulai bermunculan di tembok-tembok kota itu; segera kota itu dibanjiri dengan pengunjuk rasa yang berbaris di belakang slogan, “Barcelona tidak untuk dijual” dan “Kami tidak akan diusir”.

Apa yang oleh media Spanyol disebut turismofobia terjadi di beberapa kota Eropa musim panas lalu, dengan protes yang diadakan dan tindakan diambil di Venesia, Roma, Amsterdam, Florence, Berlin, Lisbon, Palma de Mallorca dan tempat lain di Eropa melawan invasi pengunjung. Tetapi berbeda dengan banyak kota, yang hanya berkampanye menolak turis, Barcelona juga berkampanye untuk menyambut lebih banyak pengungsi.

Ketika berita tersiar dua minggu lalu bahwa sebuah kapal penyelamat yang membawa 629 migran terapung di Laut Tengah, Wali Kota Ada Colau termasuk di antara orang-orang pertama yang menawarkan tempat berlindung yang aman bagi mereka yang berada di atas kapal.

Benarkah Barcelona lebih suka menerima ribuan imigran yang tidak punya uang daripada jutaan turis yang tahun lalu menghabiskan sekitar € 30 miliar di kota? Jawaban singkatnya, tampaknya, adalah ya. Semakin banyaknya pariwisata dilihat oleh penduduk sebagai ancaman bagi identitas kota – meskipun jumlah keduanya telah meningkat secara eksponensial dalam beberapa dekade terakhir.

Baca: Imigran Iran Menjadi Pendeta di Eropa, Mengklaim Memurtadkan 1500 Muslim

Pada tahun 2000, orang asing berjumlah kurang dari 2% dari populasi; hanya lima tahun kemudian, angkanya menjadi 15% (266.000). Pada 2018, sekarang secara resmi menjadi 18% meskipun, menurut Lola López, komisaris integrasi dan imigrasi kota, angka sebenarnya mendekati 30%.

Masuknya penduduk baru telah secara radikal mengubah wajah kota, tetapi Barcelona belum pernah melihat satu pun protes anti-imigran dalam bentuk apa pun – imigrasi juga tidak menjadi masalah di pemilihan lokal.

Menurut penelitian oleh Paolo Giaccaria, seorang ilmuwan sosial di Universitas Turin, kasus Barcelona ”membuat hubungan antara dua jenis mobilitas yang bertentangan satu sama lain: pariwisata utara dan migrasi selatan. Ini menumbangkan perasaan bersama tentang jenis mobilitas mana yang diinginkan dan mana yang tidak.”

Baca: Anti-Islam PEGIDA Eropa Gelar Demo Besar Tolak Imigran

Imigrasi telah mengubah kota, tetapi pariwisata dinilai membuatnya kacau- dan bahkan orang-orang di industri itu setuju bahwa hal ini tidak dapat dibiarkan. Pada tahun 1990 kota ini menerima 1,7 juta wisatawan; tahun lalu angkanya 32 juta – kira-kira 20 kali lipat dari populasi penduduk. Volume pengunjung yang besar menaikkan harga sewa, mendorong penduduk keluar dari lingkungan sekitar, dan membanjiri ruang publik.

“Kami melihat imigrasi memiliki dampak positif – orang-orang telah berintegrasi dengan baik,” kata Natalia Martínez, seorang anggota dewan di Ciutat Vella, bagian lama Barcelona yang telah berada di garis depan imigrasi dan pariwisata. “Itu membawa lebih dari yang diambil dalam hal identitas,” tambahnya.

Rekannya, Santi Ibarra, berpendapat bahwa keragaman yang muncul dari imigrasi meningkatkan kota – tetapi pariwisata tidak memberikan kontribusi positif apa pun. “Pariwisata mengeluarkan sesuatu dari lingkungan,” katanya.

Baca: Muslim di Barcelona Cemas Respon Anti-Islam

Seperti London, jumlah penduduk asli Barcelona cukup kecil, terutama di lingkungan kelas pekerja, di mana sebagian besar gelombang imigran terbaru telah membangun rumah mereka. Tiga kelompok imigran terbesar adalah orang Eropa –Amerika Latin, dan Afrika Utara, terutama dari Maroko– serta populasi China dan Pakistan yang signifikan – meskipun López mengatakan bahwa Barcelona memiliki identitasnya sendiri, berbeda dari Catalonia atau Spanyol.

“Kami telah menemukan bahwa anak-anak yang lahir di sini dari pasangan imigran atau campuran cenderung mengidentifikasi diri mereka sebagai orang Barcelona, bukan di tempat lain,” kata López.

Hambatan utama integrasi adalah bahasa, terutama karena sekolah menggunakan bahasa Catalan, yang tidak digunakan oleh para imigran. Magda Martí adalah kepala sekolah di sebuah sekolah dasar di Ciutat Vella, di mana lebih dari separuh anak-anaknya adalah warga negara asing dan mengatakan bahwa, selain kendala bahasa, makanan juga bisa menjadi masalah.

Dewan kota mewajibkan sekolah untuk menyediakan pilihan makanan halal jika hanya satu keluarga yang memintanya; Martí mengatakan ini rumit, tidak hanya secara logistik tetapi juga secara ideologis untuk sekolah non-agama. Namun, dia menambahkan: “Bagi saya, dari mana asal seorang anak sama saja, yang penting adalah membuat mereka dan keluarga mereka disambut. Perubahan yang sangat positif ada pada guru baru, yang tidak melihat imigrasi sebagai masalah. Mereka melihat keragaman sebagai sesuatu yang positif, begitulah cara saya melihatnya,“ ujarnya.*

Rep: Nashirul Haq
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Dibakar Serbia, Perpustakaan Balai Kota Sarajevo Dibuka Kembali

Dibakar Serbia, Perpustakaan Balai Kota Sarajevo Dibuka Kembali

Majelis Umum PBB Mungkin akan Naikkan Status Palestina

Majelis Umum PBB Mungkin akan Naikkan Status Palestina

Prancis Kehilangan “Kartunis Terbaiknya” dalam Serangan Charlie Hebdo

Prancis Kehilangan “Kartunis Terbaiknya” dalam Serangan Charlie Hebdo

Raja Swedia Kirim Ucapan Selamat Hari Nasional ke Palestina

Raja Swedia Kirim Ucapan Selamat Hari Nasional ke Palestina

India Peringatkan Warga akan Antibiotik Mengandung Racun Tikus

India Peringatkan Warga akan Antibiotik Mengandung Racun Tikus

Baca Juga

Berita Lainnya