Ahad, 19 September 2021 / 12 Safar 1443 H

Internasional

Lebih dari 32 Orang Tewas dalam Pemboman Kembar di Ibu Kota Iraq, Baghdad

Bagikan:

Hidayatullah.com–Pemboman terjadi di ibu kota Iraq pada Kamis (21/01/2021). Peristiwa ini menewaskan lebih dari 32 orang dan melukai sedikitnya 110 lainnya, kata kementerian kesehatan negara itu, dilansir oleh Anadolu Agency.

Pemboman bunuh diri yang jarang terjadi melanda kawasan komersial Bab al-Sharqi di Baghdad tengah di tengah ketegangan politik yang meningkat atas pemilihan awal yang direncanakan dan krisis ekonomi yang parah. Darah mengotori lantai pasar yang sibuk di tengah tumpukan pakaian dan sepatu saat para penyintas mengamati kekacauan yang terjadi setelahnya.

Tidak ada yang langsung mengklaim bertanggung jawab atas serangan itu.  Militer Iraq sebelumnya mengatakan sedikitnya 28 orang tewas dan 73 luka-luka dalam serangan itu, dan beberapa yang terluka dalam kondisi serius. Pejabat rumah sakit dan polisi mengutip angka yang sama, mengatakan sedikitnya 27 orang tewas dan lebih dari 60 luka-luka.

Menurut Kementerian Dalam Negeri, pelaku bom bunuh diri pertama itu bergegas ke pasar dan mengaku merasa mual sehingga orang-orang akan berkumpul di sekitarnya. Dia kemudian meledakkan bahan peledaknya. Ketika orang-orang berkumpul di sekitar korban ledakan pertama, penyerang kedua meledakkan bomnya, kata pernyataan kementerian itu.

Baca: AS Sebut Milisi Didukung Iran di Balik Serangan Zona Hijau Iraq

Kementerian Kesehatan mengumumkan semua rumah sakitnya di ibu kota dikerahkan untuk merawat yang terluka. Pemboman menandai yang pertama dalam tiga tahun tersebut menargetkan kawasan komersial Baghdad yang ramai, seperti yang dilaporkan The Associated Press (AP).

Mereka datang di tengah ketegangan politik yang meningkat karena Iraq akan mengadakan pemilihan awal pada bulan Oktober. Pelakunya tidak segera diketahui.

Iraq telah menyaksikan serangan yang dilakukan oleh kelompok Daesh dan kelompok milisi terkait Iran dalam beberapa bulan terakhir. Milisi secara rutin menargetkan kehadiran Amerika di sana dengan serangan roket dan mortir, terutama Kedutaan Besar AS di Zona Hijau yang dijaga ketat.

Laju serangan telah menurun sejak gencatan senjata tidak resmi diumumkan oleh kelompok bersenjata yang didukung Iran pada bulan Oktober. Kelompok Daesh telah melakukan serangan serupa di masa lalu tetapi jarang dapat menargetkan ibu kota sejak digulingkan oleh pasukan Iraq dan koalisi pimpinan AS pada pertempuran tahun 2017.

Baca:  Laporan Khusus: Iran Perluas Kuil Syiah di Iraq

Pemboman kembar pada Kamis terjadi beberapa hari setelah pemerintah Iraq dengan suara bulat setuju untuk mengadakan pemilihan awal pada bulan Oktober. Perdana Menteri Mustafa al-Kadhimi telah mengumumkan pada bulan Juli bahwa pemilihan awal akan diadakan untuk memenuhi tuntutan pengunjuk rasa anti-pemerintah.

Puluhan ribu demonstran turun ke jalan tahun lalu untuk menuntut perubahan politik dan diakhirinya korupsi yang merajalela dan layanan yang buruk. Lebih dari 500 orang tewas dalam demonstrasi massal ketika pasukan keamanan menggunakan peluru tajam dan gas air mata untuk membubarkan massa.

Iraq juga bergulat dengan krisis ekonomi parah yang disebabkan oleh harga minyak rendah yang telah menyebabkan pemerintah meminjam secara internal dan berisiko menghabiskan cadangan mata uang asingnya. Bank Sentral Iraq mendevaluasi dinar hampir 20% tahun lalu untuk memenuhi kewajiban pengeluaran.

Baca: Mengapa Bunuh Diri Semakin Meningkat di Kalangan Kaum Muda Iraq?

Sementara itu, Kementerian Luar Negeri Turki mengutuk keras serangan teroris “keji” pada Kamis itu.

“Telah dipelajari dengan penyesalan bahwa sejumlah besar kematian dan cedera terjadi dalam serangan bunuh diri yang diadakan hari ini (21 Januari) di sebuah pasar di ibukota Iraq Baghdad,” kata kementerian itu dalam sebuah pernyataan. “Kami mengutuk keras serangan teroris yang keji itu dan dengan ini menekankan sekali lagi bahwa kami mendukung teman dan tetangga kami Iraq dalam perang melawan terorisme.”

Dalam pernyataannya, Turki menyampaikan belasungkawa kepada saudara-saudara di Iraq, berharap belas kasihan Tuhan kepada mereka yang kehilangan nyawa dalam “serangan berbahaya” dan pemulihan yang cepat bagi yang terluka.*

Rep: Fida A
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Menhan Jerman Kecam Operasi NATO di Libya

Menhan Jerman Kecam Operasi NATO di Libya

Perancis Larang Pelajar Tutup Aurat

Perancis Larang Pelajar Tutup Aurat

Facebook Dikecam atas Meningkatnya Penyensoran terhadap Konten Palestina

Facebook Dikecam atas Meningkatnya Penyensoran terhadap Konten Palestina

Pengakuan Zionis Yang Gagal Hadapi Hamas

Pengakuan Zionis Yang Gagal Hadapi Hamas

PBB: 53% Pengungsi Yaman adalah Anak-anak

PBB: 53% Pengungsi Yaman adalah Anak-anak

Baca Juga

Berita Lainnya