Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Prancis Menolak Meminta Maaf telah Menjajah Aljazair

PU
Emmanuel Macron
Bagikan:

Hidayatullah.com–Setelah menerima laporan tentang kolonialisme selama perang Aljazair hari ini, kantor Kepresidenan Prancis menyatakan bahwa Presiden Emmanuel Macron menolak untuk meminta maaf atas apa yang terjadi selama 132 tahun pemerintahan Prancis di Aljazair, lapor Middle East Eye (MEE). Kolonialisme Prancis di Aljazair dimulai pada tahun 1830 dan berakhir dengan delapan tahun yang brutal dalam perang yang berlangsung dari 1954 hingga 1962.

Aljazair akan merayakan enam puluh tahun kemerdekaan dari Prancis pada tahun 2022. Kebebasan negara dari kolonialisme dimenangkan setelah banyak pertumpahan darah, dengan pasukan kolonial Prancis membantai ratusan ribu warga sipil Aljazair dan Front Pembebasan Nasional Aljazair (FLN) juga membunuh warga sipil Prancis dan kombatan dan Aljazair pro-Prancis.

Hubungan antara Prancis dan Aljazair masih tegang hingga saat ini.  Untuk meningkatkan hubungan kedua negara, pada Juli 2019 Macron meminta sejarawan kelahiran Aljazair Benjamin Stora untuk membuat laporan yang menilai “kemajuan yang dibuat oleh Prancis dalam ingatan penjajahan Aljazair dan perang Aljazair”.

Setelah menerima laporan lengkap, kantor Macron mengatakan “tidak akan ada permintaan maaf” tetapi Macron bermaksud untuk membuat “tindakan simbolis” yang bertujuan untuk menekankan pengakuan atas realitas kolonial yang keras dan membantu rekonsiliasi antara kedua negara.

Baca: Aljazair Minta Prancis Meminta Maaf atas Penjajahan Masa Lalu

Prancis akan “mengejar dan memperluas” pembukaan arsipnya tentang perang saat pekerjaan sedang dilakukan untuk memungkinkan terbukanya dokumen rahasia rahasia, kantor Macron menambahkan. Detail tindakan simbolik ini akan dirilis dalam beberapa bulan ke depan.

Macron adalah presiden Prancis yang telah melangkah paling jauh dalam kritiknya terhadap kolonialisme negaranya sebelumnya di Aljazair, menyebutnya sebagai “kejahatan terhadap peradaban” selama kunjungan tahun 2017 ke Aljazair, sambil mencatat apa yang dia sebut sebagai aspek positifnya.

“Ini benar-benar biadab dan itu bagian dari masa lalu yang perlu kita hadapi dengan meminta maaf kepada mereka yang kita lakukan tindakan ini,” katanya.

Namun, dia juga menambahkan, “Pada saat yang sama, kita tidak boleh menyapu masa lalu ini di bawah permadani … ada ungkapan yang tepat yang dikatakan tentang Aljazair: ‘Prancis menetapkan hak asasi manusia di Aljazair. Ia hanya lupa [mematuhinya].”

Baca: 10 Negara Islam Ini Pernah Dijajah Prancis

Pada 2018, Macron juga mengakui tanggung jawab negara Prancis atas kematian seorang pembangkang di Aljazair pada 1957, mengakui untuk pertama kalinya penggunaan penyiksaan sistematis oleh militer selama perang.  Sejarawan Christelle Taraud mengatakan bahwa dibutuhkan lebih banyak pengakuan oleh Prancis tentang realitas masa kolonialnya, dan ini menyebabkan krisis dalam identitas Prancis.

“Untuk menjadi masyarakat yang bersatu, perlu ‘menulis masa lalu yang baru’ … Ini seperti Anda memiliki dua Frances: satu di daratan, dengan simbol baru, hak baru; dan di dunia lain, di luar negeri, Anda memiliki yang lain Prancis dengan prinsip, aturan, dan hak yang sangat berbeda. Hal itu terutama berlaku untuk Aljazair Prancis.”

Di antara rekomendasi yang dibuat oleh Stora adalah pembentukan komisi yang disebut “Kenangan dan Kebenaran”, pembuatan materi tentang orang Aljazair yang “hilang”, dan lebih banyak waktu di kelas sejarah sekolah yang didedikasikan untuk kolonisasi Prancis di Aljazair.

Pada 2022, Presiden Prancis seharusnya mengambil bagian dalam tiga hari peringatan yang menandai peringatan 60 tahun berakhirnya Perang Aljazair.*

Rep: Fida
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Kerjasama Pariwisata dengan Iran, Dinilai Buka Pengaruh Syiah

Kerjasama Pariwisata dengan Iran, Dinilai Buka Pengaruh Syiah

Syeikh Al Azhar Tidak Lagi Ditunjuk Penguasa

Syeikh Al Azhar Tidak Lagi Ditunjuk Penguasa

Biksu Myanmar Mendemo Rohingya Lagi

Biksu Myanmar Mendemo Rohingya Lagi

Oklahoma Berencana Gunakan Gas Hidrogen untuk Eksekusi Mati

Oklahoma Berencana Gunakan Gas Hidrogen untuk Eksekusi Mati

Wilders Ingin Pidato, Homo Ingin Bar di WTC

Wilders Ingin Pidato, Homo Ingin Bar di WTC

Baca Juga

Berita Lainnya