Rabu, 3 Maret 2021 / 19 Rajab 1442 H

Internasional

Lebih 10 Juta Anak Afghanistan yang Dilanda Perang Hadapi Kelaparan

Bagikan:

Hidayatullah.com–Kelompok bantuan internasional Save the Children menyatakan kekhawatiran pada hari Selasa (19/01/2021), menyatakan bahwa Afghanistan menghadapi kelaparan. Kelompok tersebut juga mendesak negara-negara untuk segera menyediakan miliaran dolar untuk mencegah bencana tersebut, lapor Daily Sabah.

Organisasi bantuan itu mengatakan hampir 10 juta anak di negara yang dilanda perang berisiko tidak memiliki cukup makanan untuk dimakan pada tahun 2021. Menurut angka baru, lebih dari 18 juta orang di Afghanistan, termasuk 9,7 juta anak-anak, sangat membutuhkan dukungan penyelamatan hidup, termasuk makanan, kata Save the Children dalam sebuah pernyataan.

Kelompok tersebut meminta sumbangan 3 miliar AS Dolar untuk membayar bantuan pada tahun 2021.

“Jutaan orang menderita setiap hari karena kemiskinan dan konflik. Ini sangat berat bagi anak-anak, banyak dari mereka tidak tahu apa-apa selain kekerasan,” kata Chris Nyamandi, Direktur Organisasi Save the Children di Afghanistan. “Konflik terus menyebabkan kerusakan fisik dan psikologis yang ekstrem, memaksa ratusan ribu orang meninggalkan rumah mereka setiap tahun,” katanya.

Pandemi juga berdampak buruk pada jutaan keluarga Afghanistan. Menurut Chris, hal ini adalah situasi yang sangat buruk yang membutuhkan perhatian segera dari komunitas internasional.

Putaran terakhir pembicaraan damai antara Taliban dan negosiator pemerintah Afghanistan yang dimulai awal bulan ini di Qatar lambat membuahkan hasil karena kekhawatiran tumbuh atas lonjakan kekerasan baru-baru ini di Afghanistan.  Pada tahun 2020, Bank Dunia memperkirakan bahwa pandemi tersebut telah sangat mengganggu impor, termasuk barang-barang kebutuhan rumah tangga yang pada gilirannya menyebabkan inflasi yang cepat.

Ketegangan kesehatan dan ekonomi tambahan dari pandemi telah memperdalam dampak kemanusiaan di seluruh negeri. Banyak orang Afghanistan juga menyalahkan korupsi pemerintah yang tak terkendali dan pelanggaran hukum atas ekonomi negara yang buruk.

PBB dan mitra kemanusiaannya akan mencari bantuan 1,3 miliar AS Dolar untuk 16 juta warga Afghanistan yang membutuhkan tahun ini, kata juru bicara sekretaris jenderal PBB Stephane Dujarric, mengatakan bulan ini. Bantuan itu naik dari sekitar 2,3 juta orang tahun lalu yang membutuhkan bantuan penyelamatan hidup.

“Jumlah orang yang membutuhkan bantuan meningkat pesat,” kata Nyamandi, seraya menambahkan bahwa konflik yang telah berlangsung selama puluhan tahun tidak akan segera berakhir, jutaan orang akan terus menderita.

Menurut PBB, hampir 6.000 orang – sepertiga dari mereka anak-anak – tewas atau terluka dalam pertempuran di Afghanistan antara Januari dan September tahun lalu, kata Nyamandi, menurut pernyataan yang disiarkan oleh The Associated Press (AP). Kekerasan terus memaksa ratusan ribu orang meninggalkan rumah mereka setiap tahun dan membatasi akses orang ke sumber daya, termasuk rumah sakit dan klinik.

Save the Children telah bekerja di Afghanistan sejak 1976. Program kelompok kemanusiaan itu mendukung ribuan anak dan membantu mereka mendapatkan akses ke pendidikan dan makanan sehat.

Selain perang, konflik yang sedang berlangsung telah mencabut setidaknya 3,4 juta anak-anak dari vaksinasi polio di seluruh Afghanistan pada tahun 2020. Provinsi seperti Helmand di selatan, Ghazni di tenggara dan Baghlan, Kunduz dan Takhar di utara memiliki jumlah anak tertinggi yang belum divaksinasi polio karena oposisi dari Taliban, yang tidak mengizinkan akses ke petugas kesehatan di daerah di bawah kendali mereka untuk melakukan kampanye dari pintu ke pintu, dengan alasan risiko spionase intelijen. Bersama dengan Pakistan dan Nigeria, Afghanistan adalah salah satu dari tiga negara di mana virus mematikan tersebut belum bisa diberantas.

Laporan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) yang dirilis pada Oktober tahun lalu mengatakan setelah hampir dua tahun larangan kampanye oleh pemberontak, sirkulasi virus polio liar telah meningkat pada 2019 dan 2020. Menurut data CDC setelah penurunan jumlah virus. Jumlah kasus antara tahun 2013 dan 2016, jumlah kasus di Afghanistan telah meningkat setiap tahun selama periode 2017-2020 dengan wabah virus polio tipe 2 yang diturunkan dari vaksin baru dimulai pada tahun 2020.

“Kami telah bekerja keras selama bertahun-tahun dan memojokkan polio ke wilayah geografis yang terbatas,” kata Jan Rasekh, juru bicara program pemberantasan polio Afghanistan. “Virus korona telah membantu polio menyebar ke luar wilayah endemiknya di selatan dan tenggara, dan sekarang mengancam orang di seluruh negeri,” tambahnya, seperti yang dilaporkan Agence France-Presse (AFP).

Dana Anak-anak PBB (UNICEF) mengatakan tahun lalu bahwa kampanye pemberantasan polio telah dihentikan sementara di puluhan negara, sementara kampanye vaksinasi campak juga ditunda di 27 negara.

Dalam laporan Save the Children pada bulan Desember, kelompok itu mengatakan lebih dari 300.000 anak-anak Afghanistan menghadapi kondisi musim dingin yang membekukan yang dapat menyebabkan penyakit dan kematian tanpa pakaian musim dingin yang layak dan pemanas. Organisasi tersebut memberikan perlengkapan musim dingin kepada lebih dari 100.000 keluarga di 12 dari 34 provinsi Afghanistan.

Perlengkapan tersebut termasuk bahan bakar dan pemanas, selimut dan pakaian musim dingin, termasuk mantel, kaus kaki, sepatu dan topi. Nyamandi mengatakan penderitaan rakyat Afghanistan terancam oleh dana kemanusiaan yang tidak memadai yang dijanjikan oleh negara-negara kaya pada konferensi di Jenewa pada November.

“Bantuan ke Afghanistan telah turun secara mengkhawatirkan pada saat kebutuhan kemanusiaan meningkat. Kami sekarang berada dalam posisi tidak berkelanjutan di mana bantuan jauh dari apa yang dibutuhkan untuk memenuhi kebutuhan rakyat,” katanya.

Laporan Save the Children yang berbasis di London mengutip Brishna yang berusia 10 tahun dari provinsi Nangarhar timur yang mengatakan keluarganya terpaksa meninggalkan rumah mereka dan pindah ke distrik lain karena pertempuran itu.

“Hidup itu sulit,” katanya. “Ayah saya, yang bertanggung jawab membawakan kami makanan, sedang sakit,” tambahnya.

Brishna mengatakan dia dan saudara laki-lakinya mengumpulkan sampah untuk memasak api dan sudah lama sejak mereka memiliki makanan dan pakaian yang layak. “Kakak-kakakku dan aku selalu ingin makan tiga kali sehari dengan buah-buahan, dan hidup yang lebih baik. Tapi terkadang, kami tidur dengan perut kosong. Selama musim dingin kami tidak memiliki selimut dan alat pemanas untuk menghangatkan rumah kami,” dia berkata.*

Rep: Fida A
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Meski Menderita, Rakyat Gaza Menolong Somalia yang Kelaparan

Meski Menderita, Rakyat Gaza Menolong Somalia yang Kelaparan

Pengadilan Australia Akan Sidangkan Perkara Hujatan Terhadap Islam

Pengadilan Australia Akan Sidangkan Perkara Hujatan Terhadap Islam

Bolkestein: Wilders Intelektual Omong Kosong

Bolkestein: Wilders Intelektual Omong Kosong

Bunuh 9 Jemaat Gereja Kulit Hitam, Pemuda Kulit Putih Amerika Ini Menolak Didampingi Pengacara

Bunuh 9 Jemaat Gereja Kulit Hitam, Pemuda Kulit Putih Amerika Ini Menolak Didampingi Pengacara

Memalukan, Biaya Perang AS dari Hutang!

Memalukan, Biaya Perang AS dari Hutang!

Baca Juga

Berita Lainnya