Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

PBB Didesak Mengambil Tindakan terhadap Prancis yang ‘Mengakar pada Islamofobia’

Sidang DK PBB
Bagikan:

Hidayatullah.com–Koalisi organisasi masyarakat sipil telah menulis surat kepada Dewan Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNHRC). Surat tersebut meminta agar PBB membuka prosedur pelanggaran formal terhadap pemerintah Prancis karena mengukuhkan Islamofobia dan diskriminasi struktural terhadap Muslim, lapor Middle East Eye (MEE).

Dalam dokumen setebal 28 halaman tersebut, 36 organisasi dari 13 negara telah mengajukan pengaduan ke UNHRC di mana mereka menguraikan “pelanggaran yang jelas terhadap sejumlah hak dasar yang dilindungi dalam undang-undang yang diratifikasi oleh Paris”. Dokumen tersebut menuduh bahwa tindakan dan kebijakan Prancis terkait komunitas Muslim melanggar hukum internasional dan Eropa, seperti Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia dan Kovenan Internasional tentang Hak Sipil dan Politik.

Para penandatangan termasuk Inisiatif Muslim Eropa untuk Kohesi Sosial yang berbasis di Strasbourg, Asosiasi Muslim Inggris dan Dewan Hubungan Amerika-Islam (CAIR).  Pengaduan dimulai dengan menetapkan kronologi alamat oleh Presiden Prancis Emmanuel Macron yang secara khusus memilih komunitas Muslim.

Ini termasuk pidato tahun 2019 tak lama setelah serangan di mana empat petugas polisi tewas, di mana Macron mempromosikan “kewaspadaan masyarakat” terhadap “hidra Islamis”. Dia meminta orang-orang untuk melaporkan mereka yang berisiko “radikalisasi” kepada pihak berwenang, mengutip faktor-faktor berisiko seperti menumbuhkan janggut atau melakukan sembahyang ritual secara teratur.

Baca:  Inilah Respon Dunia Islam atas Pernyataan Anti-Islam Presiden Prancis Emmanuel Macron

Ia juga menyebutkan pernyataan dari Februari 2020 ketika presiden Prancis mengumumkan rencana “melawan separatisme”, yang menargetkan komunitas dan organisasi Muslim. Ini termasuk persetujuan para imam oleh negara dan pajak tidak langsung pada setiap Muslim yang melakukan haji untuk membiayai program kontra-radikalisasi.

Baru-baru ini, dokumen tersebut menyebutkan pidato profil tinggi dari Oktober di mana Macron menggambarkan Islam sebagai “agama yang berada dalam krisis di seluruh dunia”, dalam pernyataan yang menyebabkan protes di seluruh dunia dan boikot internasional atas barang-barang Prancis dari individu di beberapa negara Muslim.

Dua minggu setelah pidato Macron, Samuel Paty, seorang guru di pinggiran kota Paris, dipenggal di luar sekolahnya setelah dia menunjukkan gambar kartun Nabi Muhammad di kelas tentang kebebasan berbicara. Penyerang, seorang pengungsi Chechnya kelahiran Rusia berusia 18 tahun, dibunuh oleh polisi Prancis di dekat lokasi serangan.

Koalisi kelompok menuduh pemerintah Prancis mengeksploitasi kematian Paty “untuk tujuan rasis dan Islamofobia”.

Baca: Islamofobia: Prancis Bubarkan LSM Muslim BarakaCity dengan Tuduhan Menyebarkan Kebencian

Serangan Bertarget

Ini termasuk penggerebekan beberapa rumah dan organisasi Muslim, yang menurut Menteri Dalam Negeri Prancis Gerald Darmanin dilakukan terhadap beberapa orang “yang tidak terkait dengan penyelidikan seputar pemenggalan itu tetapi kepada siapa kami ingin mengirim pesan”. Pengaduan tersebut secara khusus merujuk pada beberapa contoh agresi negara terhadap anak-anak Muslim secara khusus.

Ia mengutip pengenalan KTP untuk anak-anak sebagai sarana untuk melacak orang tua Muslim yang memutuskan untuk bersekolah di rumah di tengah pandemi virus corona. Itu juga merujuk pada serangan 3 Oktober di sebuah masjid di mana anak-anak belajar bahasa Arab, di mana pihak berwenang menghitung para pemuda, yang diduga mengklasifikasikan mereka berdasarkan apakah mereka mengenakan jilbab.

Selain itu, dokumen tersebut menyebutkan negara Prancis memulai proses resmi untuk membubarkan badan amal Muslim BarakaCity dan kelompok hak asasi manusia CCIF (Kolektif melawan Islamofobia di Prancis), yang secara publik ditetapkan sebagai “musuh Republik”.

Dalam hal penerbitan kartun ofensif nabi di Prancis, koalisi mengatakan bahwa pemerintah Prancis mendukung dan menganjurkan publikasi semacam itu. Pendirian seperti itu “melampaui batas yang diizinkan dari debat obyektif” dan “dapat menimbulkan prasangka dan membahayakan perdamaian beragama”, klaim koalisi, mengutip komentar Komite Hak Asasi Manusia PBB sendiri tentang penggambaran nabi.

Baca: Tunisia dan Qatar Ajukan Konferensi Barat-Islam untuk Lawan Sentimen anti-Muslim

“Muslim di seluruh dunia bersatu di balik seruan untuk meminta pertanggungjawaban pemerintah Prancis karena terus mendukung publikasi yang memfitnah Nabi (saw),” kata Feroze Boda dari Asosiasi Pengacara Muslim, yang mengajukan keluhan atas nama kolektif.

“Kami berharap mereka akan bersatu lagi di seputar dunia global ini dulu, upaya yang benar-benar kolektif, yang memperluas seruan untuk akuntabilitas dan perubahan positif termasuk pembongkaran kebijakan kebencian yang meluas terhadap Muslim di Prancis. “Kebijakan ini tidak hanya kontra-produktif, tetapi juga terbuka untuk penyalahgunaan, dan telah disalahgunakan – sementara juga sama sekali tidak berhubungan dengan kenyataan.”

Dokumen tersebut diakhiri dengan menuduh Prancis bertindak “tidak proporsional” dan “tidak masuk akal” menerapkan pengecualian pada pembatasan kebebasan fundamental untuk melindungi keamanan nasional.  Dikatakan bahwa tidak ada pemulihan yang efektif dalam sistem hukum Prancis untuk menghentikan Islamofobia struktural, dan oleh karena itu prosedur pelanggaran formal terhadap pemerintah diperlukan.

“Prancis telah menyaksikan tingkat yang mengejutkan dari Islamofobia yang direstui negara dalam beberapa bulan terakhir. Ini telah mempercepat penutupan masjid, sekolah Muslim, badan amal yang dipimpin Muslim, dan organisasi masyarakat sipil,” kata Muhammad Rabbani, direktur pelaksana Cage, yang ikut menandatangani pengaduan tersebut.  “Sebagai penandatangan PBB, Prancis tidak dapat diizinkan untuk melanggar kewajiban hak internasionalnya secara terbuka, namun menampilkan dirinya sebagai tanah ‘liberte, egalite, fraternite’,” tambah Rabbani.*

Rep: Fida A
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Rakyat Mesir Setuju Amandemen Konstitusi

Rakyat Mesir Setuju Amandemen Konstitusi

Pengacara Ingin Pejabat Uni Eropa Jadi Saksi Kasus Spionase Mursy

Pengacara Ingin Pejabat Uni Eropa Jadi Saksi Kasus Spionase Mursy

Berlin Khawatir Rusia Menyudutkan Jerman Lewat Media

Berlin Khawatir Rusia Menyudutkan Jerman Lewat Media

Syeikh Yusuf Al Qaradhawi Ajak Muslim Gapai Ridha Allah dalam Hidup

Syeikh Yusuf Al Qaradhawi Ajak Muslim Gapai Ridha Allah dalam Hidup

Sejak 2013, Lima Ribu Bayi Lahir di Kamp Pengungsi Suriah di Yordania

Sejak 2013, Lima Ribu Bayi Lahir di Kamp Pengungsi Suriah di Yordania

Baca Juga

Berita Lainnya