Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Kebakaran di Kamp Rohingya Bangladesh Menyebabkan Ribuan Orang Kehilangan Tempat Berlindung

Kebakaran muhajirin Rohingya di Kamp Co'x Bazar (VoaNews)
Bagikan:

Hidayatullah.com–Kebakaran melanda kamp-kamp pengungsi Rohingya di Bangladesh selatan, menghancurkan rumah-rumah milik ribuan orang, PBB menyebutkan, lansir Al Jazeera. Badan Pengungsi PBB (UNHCR) mengatakan lebih dari 550 tempat penampungan – rumah bagi setidaknya 3.500 orang – hancur total atau sebagian dalam kobaran api pada hari Kamis (14/01/2021), serta 150 toko dan fasilitas milik organisasi nirlaba.

Foto dan video yang diberikan kepada kantor berita Reuters oleh seorang pengungsi Rohingya di Kamp Nayapara menunjukkan keluarga, termasuk anak-anak, memilah-milah lembaran besi bergelombang yang hangus untuk melihat apakah mereka dapat menyelamatkan sesuatu dari rumah mereka yang membara.  Tetapi hanya sedikit yang tersisa dari kamp, yang telah berdiri selama beberapa dekade, selain tiang beton dan sekam beberapa pohon.

“Blok E benar-benar terbakar,” kata pengungsi, Mohammed Arakani. “Tidak ada yang tersisa. Tidak ada yang disimpan. Semuanya terbakar,” tambahnya.

Semua orang menangis,  kata Arakani. “Mereka kehilangan semua harta benda mereka. Mereka kehilangan segalanya… semua barang mereka.”

Baca: Relokasi Pengungsi Rohingya ke Pulau Terpencil di Bangladesh Dikritik Kelompok HAM

UNHCR mengatakan pihaknya menyediakan tempat berlindung, bahan, pakaian musim dingin, makanan hangat, dan perawatan medis bagi para pengungsi yang mengungsi akibat bencana di kamp di distrik Cox’s Bazar, sebidang tanah yang berbatasan dengan Myanmar di tenggara Bangladesh.  “Pakar keamanan bekerja sama dengan pihak berwenang untuk menyelidiki penyebab kebakaran,” kata badan itu, menambahkan bahwa tidak ada korban yang dilaporkan.

Mohammed Shamsud Douza, wakil pejabat pemerintah Bangladesh yang bertanggung jawab atas pengungsi, mengatakan petugas pemadam kebakaran menghabiskan waktu dua jam untuk memadamkan api tetapi terhalang oleh ledakan tabung gas di dalam rumah. Dia mengatakan belum ada keputusan apakah tempat penampungan akan dibangun kembali atau pengungsi dipindahkan ke tempat lain.

Pemerintah Bangladesh telah memindahkan beberapa ribu muhajirin Rohingya ke sebuah pulau terpencil dalam beberapa pekan terakhir, meskipun ada protes dari kelompok hak asasi manusia yang mengatakan beberapa relokasi terpaksa, tuduhan itu dibantah oleh pihak berwenang.

Lebih dari satu juta Muhajirin Rohingya tinggal di kamp-kamp di daratan utama di Bangladesh selatan. Sebagian besar telah melarikan diri dari Myanmar pada tahun 2017 dalam tindakan keras yang dipimpin militer yang menurut PBB dilakukan dengan maksud genosida – tuduhan yang dibantah oleh Myanmar.

Baca: Amnesty International Desak Bangladesh Menghentikan Relokasi Muhajirin Rohingya ke Pulau Terpencil

Api menghancurkan sebagian kamp yang dihuni oleh Muslim Rohingya yang melarikan diri dari Myanmar setelah kampanye militer sebelumnya, menurut para pengungsi.  Dalam sebuah pernyataan, LSM Save the Children mengatakan kebakaran itu adalah “pukulan dahsyat lainnya bagi penduduk Rohingya yang telah mengalami kesulitan yang tak terkatakan selama bertahun-tahun”.

“Kebakaran dahsyat hari ini akan merampas banyak keluarga dari apa yang hanya tersisa sedikit dari perlindungan dan martabat bagi mereka. Itu berdiri sebagai pengingat mengerikan lainnya bahwa anak-anak yang terjebak di kamp-kamp di Cox’s Bazar menghadapi masa depan yang suram dengan sedikit kebebasan bergerak, akses yang tidak memadai ke pendidikan, kemiskinan, risiko perlindungan yang serius dan pelecehan termasuk pernikahan anak,” kata Direktur Save the Children’s  di Bangladesh Onno kata van Manen.

LSM tersebut mengatakan masyarakat internasional harus menemukan “solusi yang tahan lama dan tahan lama untuk penderitaan Rohingya”.  “Selain itu, komunitas internasional harus mendanai sepenuhnya tanggapan kemanusiaan untuk krisis Rohingya, yang sayangnya kekurangan dana. Tanpa dana yang memadai, layanan penting untuk menyelamatkan nyawa bagi Rohingya akan kesulitan,” katanya.*

Rep: Fida A
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Hakim Prancis Tutup Penyelidikan Kematian Yassir Arafat

Hakim Prancis Tutup Penyelidikan Kematian Yassir Arafat

Pengadilan Texas Nyatakan Obamacare Inkonstitusional

Pengadilan Texas Nyatakan Obamacare Inkonstitusional

PM Australia: Paus Harus Pecat Uskup Agung Philip Wilson

PM Australia: Paus Harus Pecat Uskup Agung Philip Wilson

Pertama, Tim Media Wanita Dibentuk di Saudi Melayani Jamaah

Pertama, Tim Media Wanita Dibentuk di Saudi Melayani Jamaah

Profesor Ternama Eks Penasihat Ekonomi Presiden Clinton dan Obama Bunuh Diri

Profesor Ternama Eks Penasihat Ekonomi Presiden Clinton dan Obama Bunuh Diri

Baca Juga

Berita Lainnya