Selasa, 2 Maret 2021 / 18 Rajab 1442 H

Internasional

Jerman Mendeportasi 26 Pencari Suaka Afghanistan ke Kabul Meskipun Ada ‘Ancaman Nyawa’

Aljazeera
Bagikan:

Hidayatullah.com–Jerman mendeportasi 26 pengungsi Afghanistan ke Kabul minggu ini, memicu protes dari kelompok hak asasi manusia. Kelompok tersebut memperingatkan bahwa para pencari suaka tersebut menghadapi risiko dalam hidup mereka dari pandemi virus corona dan kebangkitan kembali kekerasan di Afghanistan, lapor the The New Arab.

Dua puluh enam pencari suaka Afghanistan naik pesawat sewaan dari Dusseldorf ke Kabul pada Selasa malam, setelah Jerman mengakhiri moratorium deportasi yang diberlakukan karena ancaman virus corona.  Orang-orang itu tiba di ibu kota Afghanistan pada pukul 7 pagi waktu setempat pada penerbangan deportasi ke-35 dari Jerman ke Afghanistan sejak 2016, menurut kantor pers DPA.

Kementerian dalam negeri Jerman mengklaim 25 pria itu telah dihukum karena “pelanggaran”, namun tidak ada rincian lebih lanjut yang diungkapkan. Jerman telah mendeportasi total 963 pengungsi ke Kabul sejak Desember 2016, setelah klaim suaka mereka ditolak.

Kelompok hak asasi manusia mengkritik deportasi lanjutan Jerman terhadap pengungsi Afghanistan. Sementara Aktivis mengadakan demonstrasi di Bandara Dusseldorf pada Selasa malam untuk memprotes keputusan tersebut.

“Kami tidak percaya bahwa kondisi yang tepat untuk [pemulangan paksa ke Afghanistan] saat ini,” kata Dewan Pengungsi Denmark kepada InfoMigrants.

Baca: Pasukan Khusus Australia Lakukan Kejahatan Perang di Afghanistan

Saat-saat Berbahaya

Serangan di Afghanistan telah meningkat dalam beberapa bulan terakhir, meskipun ada upaya untuk membuat kesepakatan damai antara pemerintah Kabul dan gerilyawan Taliban.

Setidaknya 23 warga sipil dan pasukan keamanan tewas di negara itu minggu ini, ketika negosiator Afghanistan di Qatar melanjutkan pembicaraan dengan Taliban yang bertujuan untuk mengakhiri konflik selama beberapa dekade.

Kekerasan meningkat setelah Presiden AS Donald Trump mengisyaratkan keinginannya untuk melihat semua pasukan Amerika ditarik dari Afghanistan. Penarikan pasukan akan mengakhiri keterlibatan militer Washington selama dua dekade di negara itu.

Serangan telah dilakukan oleh faksi-faksi Taliban dan kelompok Daeh, menurut analis. Warga di Afghanistan timur mengatakan pada Oktober bahwa penarikan pasukan asing membuat mereka terkena serangan militan.

“Ketika Amerika berada di sini, ada pesawat tak berawak di udara 24 jam sehari dan tidak ada Taliban dan ISIS,” kata Kameen Khan, yang tinggal di dekat satu bekas pangkalan AS di distrik Achin di provinsi Nangarhar. “Dalam beberapa bulan sejak mereka meninggalkan daerah itu, Taliban dan ISIS telah memulai kembali aktivitas mereka,” tambahnya pada AFP.

Untuk sementara, provinsi tersebut diteror oleh para militan, yang membunuh penduduk setempat dan menghancurkan pusat kesehatan serta memaksa sekolah-sekolah untuk tutup hingga gelombang militer dari AS dan pasukan pemerintah.

Baca: Afghanistan: 70 Migran ‘Dipaksa Sungai’ oleh Penjaga Perbatasan Iran

Mengubah Sikap

Pada 31 Desember, Jerman mengakhiri pembekuannya atas deportasi warga Suriah yang dianggap menimbulkan “risiko keamanan”. Larangan deportasi warga Suriah telah diberlakukan sejak 2012 dan berulang kali diperpanjang karena perang dan bahaya yang ditimbulkan terhadap pengungsi yang kembali dari pasukan keamanan rezim.

Menanggapi berita tersebut, Jaringan Hak Asasi Manusia Suriah mengatakan pada suatu waktu: “[Pemerintah Jerman] gagal memperbarui bank… ini adalah hasil dari meningkatnya seruan untuk deportasi pengungsi yang dihukum karena kejahatan dan tindakan kekerasan,” kata lembaga itu. “Seruan ini pada gilirannya akan menimbulkan risiko mempromosikan ujaran kebencian terhadap pengungsi alih-alih berfokus pada pengembangan solusi untuk tantangan yang mereka hadapi dan mendukung upaya akuntabilitas dan keadilan yang akan menuntut mereka yang terlibat dalam kekerasan atau kejahatan,” tambahnya.

Sejumlah pengungsi diduga ditahan, disiksa, atau dibunuh oleh pasukan keamanan rezim sekembalinya mereka ke Suriah, meskipun ada jaminan keselamatan mereka oleh Damaskus, menurut aktivis dan kelompok hak asasi manusia.*

Rep: Fida A
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Obama Pangkas Hukuman Ratusan Narapidana, Bradley Manning Bebas 17 Mei

Obama Pangkas Hukuman Ratusan Narapidana, Bradley Manning Bebas 17 Mei

Moshe Katsav Sidang Kasasi Perkosaan

Moshe Katsav Sidang Kasasi Perkosaan

Assad Akui Miliki Senjata Kimia

Assad Akui Miliki Senjata Kimia

Gereja Sepi, Misionaris Incar Muslimin Belanda

Gereja Sepi, Misionaris Incar Muslimin Belanda

Koalisi 14 Maret: Libanon Harus Bebas dari Senjata Hizbullah

Koalisi 14 Maret: Libanon Harus Bebas dari Senjata Hizbullah

Baca Juga

Berita Lainnya