Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Laporan Terbaru: China Mungkin Melakukan ‘Genosida’ terhadap Muslim Xinjiang

Bagikan:

Hidayatullah.com–China mungkin telah melakukan “genosida” dalam perlakuannya terhadap Uighur dan Muslim minoritas lainnya di wilayah barat Xinjiang, komisi bipartisan Kongres Amerika Serikat menyatakan dalam sebuah laporan baru,  lapor Al Jazeera.  Komisi Eksekutif Kongres untuk China (CECC) mengatakan pada hari Kamis (14/01/2021) bahwa bukti baru telah muncul dalam setahun terakhir bahwa “kejahatan terhadap kemanusiaan – dan mungkin genosida – sedang terjadi”.

CECC juga menuduh China melecehkan warga Uighur di AS.  China telah dikutuk secara luas karena mendirikan kompleks di Xinjiang yang digambarkannya sebagai “pusat pelatihan kejuruan” untuk membasmi “ekstremisme” dan memberi orang keterampilan baru, tetapi yang lain menyebutnya kamp konsentrasi.

Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan setidaknya satu juta orang Uighur dan Muslim lainnya telah ditahan di Xinjiang.  Para pemimpin agama, kelompok aktivis, dan lainnya mengatakan kejahatan terhadap kemanusiaan, termasuk genosida, sedang terjadi di sana. Beijing membantah tuduhan pelecehan.

Laporan CECC menyerukan “keputusan resmi AS tentang apakah kekejaman sedang dilakukan” di Xinjiang, dan keputusan semacam itu diperlukan dalam waktu 90 hari sejak undang-undang AS disahkan pada 27 Desember.  Menteri Luar Negeri Mike Pompeo, di hari-hari terakhir masa jabatannya sebelum Presiden terpilih Joe Biden menggantikan Presiden Donald Trump pada 20 Januari, telah mempertimbangkan tekad, meskipun mengingat gejolak saat ini di Washington, para pejabat telah mengecilkan kemungkinan pengumuman sebelumnya.

Baca: Lakukan Genosida Demografi, China Paksakan Sterilisasi Tekan Populasi Muslim Uighur

‘Mengejutkan dan Belum Pernah Terjadi Sebelumnya’

Ketua bersama CECC, Perwakilan Demokrat Jim McGovern, menyebut tindakan China untuk menghancurkan hak asasi manusia pada tahun lalu “mengejutkan dan belum pernah terjadi sebelumnya” dan mendesak Kongres dan pemerintahan Biden yang akan datang untuk meminta pertanggungjawaban Beijing.  “Amerika Serikat harus terus mendukung rakyat China dalam perjuangan mereka dan memimpin dunia dalam satu tanggapan yang bersatu dan terkoordinasi terhadap pelanggaran hak asasi manusia yang dilakukan pemerintah China,” katanya.

Hubungan antara dua kekuatan ekonomi terbesar dunia telah jatuh ke level terendah dalam beberapa tahun terakhir karena ketidaksepakatan tentang berbagai masalah termasuk hak asasi manusia, pandemi virus corona, perdagangan, spionase, dan undang-undang keamanan nasional yang diberlakukan di Hong Kong.

Para ahli mengatakan penentuan genosida akan sangat memalukan bagi China, ekonomi terbesar kedua di dunia dan anggota tetap Dewan Keamanan PBB. Itu juga bisa menimbulkan masalah bagi Biden dengan memperumit hubungannya dengan Beijing, meskipun kampanyenya telah menyatakan, sebelum pemilihan November, bahwa genosida sedang terjadi di Xinjiang.

Baca:  Etnis Uighur Berkisah Penyiksaan dan Pemerkosaan di ‘Kamp Cuci Otak’ China [1]

Pada bulan Oktober, penasihat keamanan nasional Trump, Robert O’Brien, mengatakan Beijing melakukan “sesuatu yang mendekati” genosida di Xinjiang dan pejabat lain merujuk ke kamp konsentrasi di sana.  Di bawah hukum internasional, kejahatan terhadap kemanusiaan didefinisikan sebagai kejahatan yang meluas dan sistematis, sedangkan beban pembuktian genosida – maksud untuk menghancurkan sebagian populasi – bisa lebih sulit dibuktikan.

Harapan bahwa Pompeo akan mengumumkan genosida muncul pada bulan Juni ketika ia mencap laporan “mengejutkan” dan “mengganggu” bahwa China menggunakan sterilisasi paksa, aborsi paksa, dan keluarga berencana yang memaksa terhadap Muslim.  Dia merujuk pada laporan tahun lalu tentang situasi di Xinjiang oleh peneliti Jerman Adrian Zenz, yang juga dikutip oleh laporan CECC.

Zenz mengatakan bahwa temuannya mewakili bukti terkuat bahwa kebijakan Xinjiang Beijing memenuhi salah satu kriteria yang dikutip dalam konvensi genosida PBB, yaitu “memberlakukan tindakan yang dimaksudkan untuk mencegah kelahiran dalam kelompok [target]”.

Deklarasi genosida AS berarti bahwa negara-negara harus berpikir keras untuk mengizinkan perusahaan berbisnis dengan Xinjiang, pemasok kapas global terkemuka. Itu juga akan meningkatkan tekanan untuk sanksi AS lebih lanjut terhadap China. Pada hari Rabu, Bea Cukai dan Perlindungan Perbatasan AS mengatakan AS memberlakukan larangan di seluruh wilayah pada semua produk kapas dan tomat dari Xinjiang atas tuduhan bahwa mereka dibuat dengan kerja paksa oleh penduduk Uighur yang ditahan.*

Rep: Fida A
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Seorang Pendiri Partai Al-Ikhwan Mesir Mundur

Seorang Pendiri Partai Al-Ikhwan Mesir Mundur

Kristen Orthodoks Rayakan Natal

Kristen Orthodoks Rayakan Natal

Tokoh Qibthy: “Jika Didzalimi, Kami Mengadu ke Al Azhar”

Tokoh Qibthy: “Jika Didzalimi, Kami Mengadu ke Al Azhar”

Malaysia Bangun Skema Percontohan Bolehkan Pengungsi Rohingya Bekerja di Negara Itu

Malaysia Bangun Skema Percontohan Bolehkan Pengungsi Rohingya Bekerja di Negara Itu

Persatuan Ulama Dunia: Membantu Suriah Wajib, Bukan Lagi Sunnah!

Persatuan Ulama Dunia: Membantu Suriah Wajib, Bukan Lagi Sunnah!

Baca Juga

Berita Lainnya