Rabu, 24 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Internasional

Konflik Ethiopia: Kemarahan Banjiri Media Sosial atas Perusakan Masjid Bersejarah di Tigray

Perusakan masjid bersejarah di Ethiophia
Bagikan:

Hidayatullah.com–Konflik di wilayah utara Tigray Ethiopia – mengadu domba tentara Ethiopia dan Eritrea melawan pasukan pemberontak Tigray sejak 4 November – telah menyebabkan keprihatinan atas jumlah korban kemanusiaannya. Puluhan ribu warga Ethiopia melarikan diri ke negara tetangga Sudan dan tuduhan kejahatan kekerasan terhadap warga sipil mengemuka, lapor Middle East Eye (MEE).

Dalam beberapa pekan terakhir, kemarahan membanjiri media sosial ketika muncul berita bahwa konflik tersebut juga telah menyentuh salah satu situs warisan agama yang paling dihormati di kawasan itu: masjid bersejarah al-Nejashi di daerah Wukro.  Salah satu masjid tertua di Afrika dan disebut-sebut sebagai potensi situs Warisan Dunia Unesco, al-Nejashi telah dikabung sebagai salah satu korban dari kekacauan perang – sementara janji pemerintah yang terlambat untuk memperbaikinya telah diperlakukan dengan kecurigaan.

Rumor yang Mengkhawatirkan

Sejak pertempuran dimulai di Tigray lebih dari dua bulan yang lalu, wilayah tersebut telah terputus dari seluruh dunia karena internet dan telepon mati. Otoritas Ethiopia juga melarang wartawan dan pekerja bantuan dari banyak wilayah.

Oleh karena itu, laporan yang meningkat tentang potensi kejahatan perang dan kerusakan infrastruktur sulit untuk dibuktikan, karena Addis Ababa terus menolak seruan dari Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk memberikan akses tanpa batas ke wilayah tersebut, di mana diperkirakan lebih dari satu juta orang telah mengungsi secara internal.  Pada akhir November, rumor mulai muncul di media sosial tentang pertempuran di Wukro, lebih dari 800 km di utara ibu kota Ethiopia. Laporan muncul bahwa beberapa rumah ibadah – termasuk masjid al-Nejashi dan gereja Ortodoks Amanuel di dekatnya – telah dibongkar sekitar waktu itu.

Pada 27 November, seorang komandan tentara Ethiopia mengatakan kepada penyiar negara FBC bahwa pasukannya telah mengamankan kendali atas daerah itu, tetapi tidak menyebutkan kerusakan pada situs-situs keagamaan. Sehari kemudian, pasukan Ethiopia merebut ibu kota regional Mekelle dan Perdana Menteri Ethiopia Abiy Ahmed menyatakan perang telah berakhir.

Tetapi layanan telepon dan internet belum dapat dikembalikan ke Wukro dan sekitarnya, karena pertempuran terus berlanjut di daerah pedesaan. Pada tanggal 18 Desember, sebuah komunike oleh Program Eksternal Eropa dengan Afrika yang berbasis di Belgia melaporkan bahwa masjid tersebut “pertama kali dibom dan kemudian dijarah oleh pasukan Ethiopia dan Eritrea”, sebelum menyebutkan bahwa sumber di wilayah tersebut berbicara tentang pembunuhan di masjid tersebut.

Baca: Umat Muslim Ethiopia Memprotes Pembakaran Masjid-Masjid

Kesedihan atas insiden tersebut mencapai puncaknya pada Hari Tahun Baru, ketika foto dan rekaman video dari masjid al-Nejashi yang rusak parah pertama kali muncul di media sosial, menjadi viral. Gambar menunjukkan menara masjid hancur, kubahnya runtuh sebagian, dan fasadnya hancur. Di dalam masjid, puing-puing berserakan di lantai.

Ahmed Siraj, seorang perwakilan dari Asosiasi Internasional Muslim regional di Tigray, mengatakan kepada Middle East Eye bahwa organisasinya telah mencatat kematian beberapa orang yang dibunuh oleh para pejuang setelah sebagian masjid dihancurkan. “Kami telah memastikan dari sumber kami bahwa sejumlah orang yang tidak bersalah, termasuk ayah dari empat anak, dibunuh oleh tentara Eritrea hanya karena memprotes perampokan masjid pada 26 November,” kata Siraj.

Siraj menambahkan bahwa sejumlah artefak diyakini telah dicuri dari masjid, termasuk manuskrip agama, buku dan surat yang berasal dari abad ketujuh, sementara tempat suci yang diyakini menyimpan peninggalan beberapa sahabat Nabi Muhammad juga membutuhkan perbaikan. Seorang pejabat dari Otoritas Pelestarian Warisan Ethiopia yang dikelola negara mengatakan pada 5 Januari bahwa sebuah tim akan dikirim untuk memeriksa kerusakan masjid, serta gereja terdekat, sebelum perbaikan dilakukan.

Tetapi Siraj mengatakan upaya seperti itu tidak dapat membatalkan korban jiwa dan budaya. “Perbaikan tidak akan mengembalikannya. Juga tidak akan mengembalikan artefak yang dicuri,” katanya.

Kantor perdana menteri Ethiopia belum menanggapi permintaan komentar MEE pada saat penulisan.

Sejarah Terkenal

Konfirmasi atas kerusakan yang terjadi pada masjid al-Nejashi memicu keterkejutan dan kemarahan yang meluas di antara warga Ethiopia, Muslim dan Kristen. Masjid ikonik ini dibangun pada abad ketujuh dan merupakan salah satu situs terkenal bagi umat Islam.

Ahmedin Jebel, seorang sarjana dan penulis Muslim Ethiopia terkemuka, mengatakan kepada MEE bahwa masjid tersebut dilaporkan dibangun oleh para sahabat nabi yang melarikan diri dari penganiayaan suku Quraisy di Makkah.  Nabi mengatakan kepada selusin sahabat untuk menuju ke kerajaan Aksum – yang terletak di Ethiopia saat ini – di mana Raja Armah yang beragama Kristen, juga dikenal sebagai Nejashi, menawarkan tempat perlindungan bagi mereka.

Baca: Dakwah Jalan Kaki Pemuda Ethiopia

“Dua belas pria dan empat wanita memperhatikan nasihat nabi dan melakukan ziarah ke Kerajaan Aksum,” kata Jebel, menambahkan di antara mereka, Ruqayyah binti Muhammad, adalah putri nabi sendiri. “Dalam Islam, masjid ini memiliki sejarah yang kaya akan keadilan dan toleransi, karena Raja Nejashi menolak suap dari orang Quraisy untuk menyerahkan tamunya yang melarikan diri dari tanah air mereka untuk mencari kebebasan,” tambahnya.

Jebel pesimis dengan inisiatif Otoritas Ethiopia untuk Penelitian dan Konservasi Warisan Budaya untuk memperbaiki masjid. “Ada upaya terkonsentrasi oleh otoritas pelestarian untuk menutupi kerusakan masjid selama berminggu-minggu,” jelasnya. “Fakta bahwa penghancuran masjid yang disayangi dan menonjol seperti masjid al-Nejashi dapat dirahasiakan selama ini membuat saya ragu apakah mereka akan melakukan upaya tulus untuk mempercepat perbaikan.”

Keheningan Pemerintah

Sebelum gambar masjid dipublikasikan, pejabat pemerintah Ethiopia belum membahas penghancuran masjid yang terus meningkat. Sementara informasi sulit untuk diverifikasi karena pembatasan ketat pemerintah di Tigray, laporan peristiwa yang paling banyak beredar menuduh bahwa masjid tersebut dihantam oleh persenjataan berat tentara Eritrea atau Ethiopia, sebelum dijarah oleh tentara sekutu Eritrea.

Akemel Negash adalah jurnalis dan editor senior untuk outlet berita lokal Amba Digital, yang merupakan organisasi media pertama yang meliput kehancuran masjid sebelum foto-foto tersebut dirilis. Dia menggemakan sentimen Jebel dan mengatakan diam yang memekakkan telinga dari pihak berwenang adalah upaya untuk menghindari reaksi balik.

“Pemerintah federal telah diminta untuk melaporkan perusakan properti selama perang, tetapi hanya jika itu disebabkan oleh musuh mereka,” katanya kepada MEE.

Baca:   Ethiopia Penjarakan Politisi Berpengaruh Eks Menteri karena Korupsi

Penghancuran Bandara Aksum oleh pasukan pemberontak Tigrayan segera disiarkan di media pemerintah. Gambar rumah dan rumah sakit yang dikatakan telah dihancurkan olehnya telah beredar luas juga.  “Tapi ketika pasukan sekutu pemerintah menghancurkan sesuatu yang menonjol seperti salah satu situs warisan Islam yang paling disayangi, mereka tetap menyembunyikannya sampai jurnalis warga mengungkapnya. Mereka sangat menyadarinya, tetapi tidak mengatakan apa-apa karena tidak memenuhi ambisi politik,” tambahnya.

Sementara banyak yang tampak tidak yakin dengan janji pemerintah untuk segera memperbaiki masjid, bagi Muslim Tigray seperti Siraj, kerusakan sudah terjadi. “Ini membuatku hancur,” kata Siraj. Tidak ada preseden untuk ini. Masjid al-Nejashi telah ada selama ribuan tahun.

“Saat itu, ada berbagai macam tiran di Ethiopia, termasuk beberapa yang menargetkan Muslim untuk ditindas. Tapi tidak ada yang berani menyentuh masjid,” tambahnya. “Fakta bahwa ini pertama kali akan terjadi pada abad ke-21 sangat mengejutkan dan harus mengkhawatirkan semua orang Etiopia,” katanya.*

Rep: Fida A
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Turki Upayakan Kebiri Pelaku Pedofilia

Turki Upayakan Kebiri Pelaku Pedofilia

Permintaan Dihentikannya Kekerasan Rezim Assad

Permintaan Dihentikannya Kekerasan Rezim Assad

Direstorasi Nenek Lukisan Yesus Berubah Jadi “Monyet”

Direstorasi Nenek Lukisan Yesus Berubah Jadi “Monyet”

Proposal untuk Membuka Jalan Pengakuan Genosida terhadap Muslim Uighur Diajukan oleh Anggota Parlemen Inggris

Proposal untuk Membuka Jalan Pengakuan Genosida terhadap Muslim Uighur Diajukan oleh Anggota Parlemen Inggris

Turki, Rusia dan Iran Bertemu di Ankara Bahas Suriah

Turki, Rusia dan Iran Bertemu di Ankara Bahas Suriah

Baca Juga

Berita Lainnya