Rabu, 24 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Internasional

Kelompok HAM Serukan Muslim AS ‘Ekstra Waspada’ setelah Kerusuhan Capitol

Bagikan:

Hidayatullah.com–Sebuah kelompok hak sipil dan advokasi Muslim-Amerika terkemuka mendesak Muslim untuk tetap “ekstra waspada” sampai akhir pelantikan Presiden terpilih Joe Biden. Seruan tersebut disampaikan di tengah ancaman kekerasan supremasi kulit putih, lapir Middle East Eye.

Dewan Hubungan Amerika-Islam (CAIR) mengatakan pada hari Rabu (13/01/2021) bahwa ancaman yang ditimbulkan oleh kekerasan dan protes bersenjata di semua 50 ibu kota negara bagian menjelang hari pelantikan. CAIR mendesak keamanan untuk ditingkatkan di rumah-rumah ibadah.

“Karena ancaman kekerasan yang kredibel di minggu mendatang, kami mendesak semua anggota komunitas Muslim untuk tetap waspada dan menghindari gedung DPR negara bagian dan sekitarnya sampai pelantikan Presiden Biden,” Huzaifa Shahbaz, koordinator penelitian dan advokasi CAIR , kata dalam sebuah pernyataan.  “Kami juga mendorong para pemuka agama untuk meninjau dan meningkatkan keamanan rumah ibadah, khususnya yang berlokasi di ibu kota negara,” tambahnya.

Baca:  Ustadz Diserang, CAIR Desak Polisi Selidiki Motif Kejahatan Rasial

Shahbaz mendesak masjid dan lembaga Islam lainnya untuk mengambil tindakan yang diuraikan dalam buklet “Praktik Terbaik untuk Masjid dan Keamanan Komunitas” CAIR. Menurut laporan Yahoo News, FBI mengantisipasi kemungkinan kekerasan dari pendukung Presiden AS Donald Trump dan telah menerapkan rencana darurat jika terjadi gangguan besar.

Laporan itu juga mengutip bukti ancaman yang kredibel terkait dengan 17 Januari di gedung-gedung negara bagian di Michigan dan Minnesota. Anggota gerakan Boogaloo sayap kanan mengatakan akan ada “pawai bersenjata” nasional di Capitol Hill di Washington DC dan semua 50 ibu kota negara bagian pada 17 Januari.

Baca:  Giliran Islam Masuk Capitol Hill, Kristen Protes

Pekan lalu, pendukung Trump yang marah menyerbu Gedung Capitol AS, berbaris melalui ruang legislatif sambil meneriakkan dan melambai Trump dan bendera Amerika, serta spanduk yang terkait dengan kelompok sayap kanan.  Kerusuhan itu memaksa pembahasan kongres dihentikan atas tantangan untuk kemenangan Kolese Pemilihan Joe Biden.

Demonstran bertempur dengan Polisi Capitol dan kemudian memaksa masuk ke gedung, tidak lama setelah unjuk rasa besar-besaran di dekat Gedung Putih, di mana Trump dituduh menghasut massa untuk berbaris di Capitol Hill. Pejabat keamanan juga telah memberi pengarahan kepada anggota parlemen tentang ancaman tambahan menjelang pelantikan Biden pada 20 Januari.*

Rep: Fida A
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Negara Teluk Setuju Kenaikan Pajak Tembakau

Negara Teluk Setuju Kenaikan Pajak Tembakau

Pasca Tuduhan Organisasi Teror, Anggota Ikhwan Bisa dijerat pasal 86 UU Pidana

Pasca Tuduhan Organisasi Teror, Anggota Ikhwan Bisa dijerat pasal 86 UU Pidana

Kanada Kembali Memperbolehkan Dokter Bantu Pasien Bunuh Diri

Kanada Kembali Memperbolehkan Dokter Bantu Pasien Bunuh Diri

Saudi Bekuk Komplotan Penjual Zamzam Ilegal

Saudi Bekuk Komplotan Penjual Zamzam Ilegal

Cegah Sabotase dan Bom, Warga Mesir Bisa Gratis Naik Transportasi Umum

Cegah Sabotase dan Bom, Warga Mesir Bisa Gratis Naik Transportasi Umum

Baca Juga

Berita Lainnya